5 Pria Terkaya Melipat Gandakan Kekayaannya Setelah 2020

0
243

5 orang terkaya

Jakarta, Duniafintech.com  – Charity mengatakan para miliarder menjadi lebih kaya sebesar $3,3 triliun dibandingkan tahun 2020 ketika pertemuan tahunan para elit bisnis berlangsung.

Lima orang terkaya di dunia memiliki kekayaan lebih dari dua kali lipat sejak tahun 2020, menurut badan amal Oxfam, yang menyuarakan kekhawatiran akan kekuatan korporasi yang tidak terkendali ketika para elit bisnis mengadakan pertemuan tahunan tingkat tinggi di Davos, Swiss.

Kelima orang tersebut memiliki kekayaan gabungan sebesar $869 miliar setelah meningkatkan kekayaan mereka sebesar $14 juta per jam selama empat tahun terakhir, kata Oxfam dalam laporannya “Inequality Inc.”, yang dirilis pada hari Senin.

Lima orang terkaya melipat gandakan kekayaannya setelah tahun 2020, kata Oxfam saat pembukaan Davos

Meskipun kekayaan lima orang tersebut meningkat – kepala LVMH Bernard Arnault, Jeff Bezos dari Amazon, investor Warren Buffet, salah satu pendiri Oracle Larry Ellison dan CEO Tesla Elon Musk – 5 miliar orang menjadi lebih miskin pada periode yang sama, kata Oxfam.

Miliarder saat ini memiliki kekayaan sebesar $3,3 triliun dibandingkan pada tahun 2020, sementara seorang miliarder memimpin 7 dari 10 perusahaan terbesar di dunia, kata badan amal yang berbasis di London.

Jika tren yang ada saat ini terus berlanjut, dunia akan memiliki triliuner pertamanya dalam satu dekade, namun kemiskinan tidak akan bisa diberantas hingga 229 tahun ke depan, menurut kelompok anti-kemiskinan.

Direktur Eksekutif Sementara Oxfam International Amitabh Behar mengatakan tidak seorang pun boleh memiliki satu miliar dolar.

“Kita menyaksikan awal dari satu dekade perpecahan, dengan miliaran orang menanggung gelombang guncangan ekonomi akibat pandemi, inflasi, dan perang, sementara kekayaan para miliarder meningkat pesat. Ketimpangan ini bukanlah suatu kebetulan; kelas miliarder memastikan perusahaan memberikan lebih banyak kekayaan kepada mereka dengan mengorbankan orang lain,” kata Behar dalam sebuah pernyataan yang dirilis bersama laporan tersebut.

“Kekuasaan korporasi dan monopoli yang tak terkendali adalah mesin yang menimbulkan kesenjangan: melalui pemerasan pekerja, penghindaran pajak, privatisasi negara, dan memicu kerusakan iklim, korporasi menyalurkan kekayaan yang tiada habisnya kepada pemilik mereka yang sangat kaya. Namun mereka juga menyalurkan kekuasaan, merusak demokrasi dan hak-hak kita.”

Oxfam biasanya menerbitkan laporan tahunannya mengenai ketimpangan tepat sebelum pembukaan Forum Ekonomi Dunia (WEF) tahunan, yang diluncurkan oleh insinyur dan ekonom Jerman Klaus Schwab pada awal tahun 1970an untuk memperjuangkan “kapitalisme pemangku kepentingan”.

Badan amal tersebut mengatakan bahwa perusahaan-perusahaan membayar pajak sekitar sepertiga lebih sedikit dibandingkan beberapa dekade terakhir sebagai akibat dari lobi “perang terhadap perpajakan”, sehingga pemerintah kekurangan uang yang dapat digunakan untuk memberi manfaat bagi masyarakat termiskin.

Oxfam mengatakan pemerintah harus membatasi gaji CEO, menghentikan monopoli swasta dan menerapkan pajak kekayaan untuk menghasilkan $1,8 triliun dolar setiap tahunnya.

“Kami punya buktinya. Kami tahu sejarahnya. Kekuasaan publik dapat mengekang kekuasaan korporasi dan kesenjangan – membentuk pasar menjadi lebih adil dan bebas dari kendali miliarder. Pemerintah harus melakukan intervensi untuk menghentikan monopoli, memberdayakan pekerja, mengenakan pajak atas keuntungan perusahaan yang sangat besar ini, dan yang terpenting, berinvestasi pada era baru barang dan jasa publik,” kata Behar.