25 C
Jakarta
Sabtu, 28 Januari, 2023

120 HEDGE FUNDS SEDANG FOKUS PADA INVESTASI BITCOIN

duniafintech.com – Saat ini tercatat setidaknya ada 120 hedge funds yang berkonsentrasi menggunakan Bitcoin sebagai investasi. Hedge funds sendiri adalah pengelolaan dana privat dengan menggunakan investasi dari berbagai nasabah berbagai lapisan. Pengelolaannya biasanya diserahkan kepada sang manajer, termasuk cara pengelolaan dan cara invetasinya. Dana yang terkumpul tidak bisa ditarik setiap saat, namun mengikuti perjanjian yang berlaku. Tidak lagi mengandalkan mata uang konvensional, saat ini hedge funds juga sudah merambah Bitcoin dan tidak menutup kemungkinan juga pada mata uang digital lain.

Tahun ini ada 90 pendanaan yang difokuskan pada aset digital seperti Bitcoin. Menurut firma riset Autonomous Next, angka itu kini meningkat menjadi 124.

Menurut data yang dibagikan secara eksklusif kepada CNBC Friday menunjukkan bahwa bagian terbesar dari dana tersebut, 37 persen, menggunakan strategi jenis kapitalis ventura dan memiliki sekitar 1,1 miliar dolar aset yang dikelola. Dana yang berfokus pada perdagangan aset digital berada di urutan kedua sebesar 32 persen, dengan sekitar $ 700 juta aset yang dikelola.

Menurut data, dana yang secara khusus menggunakan pembelajaran mesin, sains data atau arbitrase statistik pada mata uang digital berada pada posisi ketiga sebesar 10 persen dan $ 100 juta untuk aset yang dikelola.

Total aset yang dikelola oleh dana kripto sekarang mencapai $ 2,3 miliar, menurut perkiraan Autonomous Next.

Lonjakan harga Bitcoin dan mata uang digital lainnya, Ethereum, telah menarik perhatian pada kripto dan potensi teknologi Blockchain mereka. Para pendukung mengatakan Blockchain bisa mengubah dunia seperti halnya internet, dan beberapa bank besar sedang meneliti atau mengembangkan proyek-proyek Blockchain.

Pengguna mata uang digital juga banyak mengaitkan lonjakan terbaru pada Bitcoin dengan rekor tertinggi di atas $ 6.100 untuk meningkatkan minat investor institusional. Sementara beberapa eksekutif perbankan terkemuka di Wall Street masih skeptis terhadap Bitcoin, manajer uang yang lebih berpengalaman memilih beralih ke manajemen aset digital.

Selain berinvestasi dalam mata uang digital seperti Bitcoin dan Ethereum, para pengguna bertaruh dengan membeli koin digital baru untuk proyek yang dibangun dengan teknologi Blockchain yang sama. Token diluncurkan melalui sebuah proses yang disebut penawaran koin awal dan telah menghasilkan lebih dari $ 3 miliar, menurut Autonomous Next.

Jumlah keseluruhan dana kripto dan aset yang dikelola masih kecil apabila dibandingkan rekor $ 3,15 triliun yang dipegang oleh industri hedge fund pada kuartal ketiga, menurut HFR. Meskipun begitu, meningkatnya harga serta popularitas Bitcoin diharapkan dapat menjadi kunci peningkatan hedge funds untuk seluruh mata uang digital.

Bahkan di Indonesia perkembangan mata uang digital terbilang pesat. Oscar Darmawan selaku CEO Bitcoin Indonesia (bitcoin.co.id) mengatakan bahwa Bitcoin merupakan mata uang digital yang lebih likuid daripada emas selama permintaan cepat. Digital Exchange terbesar di Indonesia tersebut kini telah memiliki lebih dari 500 ribu member yang memperdagangkan Bitcoin dan mata uang digital lainnya di platform Bitcoin Indonesia.

Source: cnbc.com

Written by : Dita Safitri

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Normalisasi APBN, Pemerintah tidak Tanggung Biaya Pasien Covid-19

JAKARTA, duniafintech.com - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati menyatakan bahwa seluruh belanja APBN 2023 telah dinormalisasi atau normalisasi APBN. Artinya, seluruh belanja APBN...

Masa PPKM Dicabut, Pemerintah Rumuskan Kebijakan Pasca Pandemi

JAKARTA, duniafintech.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyatakan terkendalinya laju kasus pandemi Covid-19 di Indonesia saat ini telah mendorong perbaikan kondisi perekonomian nasional yang...

Apa Itu Crypto Winter dan Bagaimana Dampaknya terhadap Investor?

JAKARTA, duniafintech.com – Apa itu crypto winter? Istilah ini kian santer terdengar belakangan ini, utamanya di kalangan peminat kripto. Sebagai informasi, saat ini di dunia...

AFPI Salurkan Pendanaan Mencapai Rp495,51 Triliun

JAKARTA, duniafintech.com - Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI) mencatat sejak 2018 hingga November 2022, agregat penyaluran pendanaan mencapai Rp495,51 triliun yang disalurkan oleh...

Berita Ekonomi Hari Ini: Mulai Juni, RI Setop Ekspor Timah dan Tembaga

JAKARTA, duniafintech.com – Berita ekonomi hari ini mengulas terkait larangan ekspor timah dan konsentrat tembaga dan mineral lainnya. Menurut Presiden Joko Widodo (Jokowi), dipastikan bahwa...
LANGUAGE