25.6 C
Jakarta
Minggu, 3 Maret, 2024

Angka Inflasi Turun, Pemerintah Antisipasi Harga Komoditas Energi dan Pangan

JAKARTA, duniafintech.com – Tingkat inflasi Indonesia masih relatif stabil dan cenderung rendah dibandingkan negara-negara ASEAN dan bahkan negara G20 sehingga pemerintah mengantisipasi harga komoditas energi dan pangan. Inflasi Januari 2023 tercatat sebesar 5,28 persen (year on year/yoy), lebih rendah dibanding bulan Desember 2022 yang sebesar 5,51 persen (yoy). Pemerintah menggunakan APBN dan instrumen fiskal untuk mengelola inflasi agar berada dalam batas yang moderat.

“Tren inflasi mulai turun perlahan, terutama dari administered price yang berasal dari harga bahan bakar. Pemerintah terus mengantisipasi pergerakan harga komoditas energi dan ketersediaan pasokan BBM untuk memastikan fungsi stabilisasi APBN yaitu sebagai shock absorber di tengah kondisi global yang masih bergejolak,” kata Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kementerian Keuangan Febrio Kacaribu.

Baca juga: Menko Airlangga Minta Pemda Selesaikan Hambatan Investasi dan Kendalikan Inflasi 

Febrio menjelaskan terkait harga komoditas energi dan pangan, dilihat berdasarkan kelompok, inflasi inti turun ke angka 3,27 persen (yoy) dari 3,36 persen pada Desember 2022 (yoy). Kinerja inflasi ini di satu sisi berasal dari penurunan inflasi kebutuhan sandang, perumahan dan jasa layanan perumahan, serta rekreasi.

Di sisi lain, dia menambahkan terjadi peningkatan inflasi pada sektor kesehatan serta perawatan pribadi dan jasa lainnya. Inflasi inti yang masih terjaga di atas 3 persen menunjukkan daya beli masyarakat yang masih kuat dan optimisme menyambut tahun 2023.

Dia mengungkapkan Inflasi pangan bergejolak (volatile food) meningkat menjadi 5,71 persen (yoy) dari Desember 2022 yang sebesar 5,61 persen (yoy)a. Peningkatan tersebut didorong oleh harga pangan yang cenderung volatile sebagai dampak faktor musiman dan gangguan cuaca.

“Untuk menjamin ketersediaan pangan dan menjaga stabilitas harga pangan di masyarakat, Pemerintah telah melakukan berbagai upaya melalui percepatan impor, antisipasi lonjakan harga akibat risiko gangguan cuaca, serta persiapan menghadapi Ramadhan dan Idul Fitri yang sudah dilakukan dari sejak awal tahun,” ujar Febrio.

Baca juga: Wilayah Penyumbang Inflasi di Tanah Air, Mari Kita Simak Guys!

Untuk kelompok administered price, Febrio mengungkapkan inflasi tercatat 12,28 persen (yoy), lebih rendah dibandingkan bulan Desember 2022 yang sebesar 13,34 persen. Faktor pendorongnya adalah tarif angkutan udara dan bensin yang menurun. Sementara, harga rokok dan tarif air PAM mengalami kenaikan yang dipengaruhi oleh kenaikan tarif cukai dan peningkatan pelayanan air bersih kepada masyarakat.

Ke depan, dia menambahkan pemerintah akan terus berupaya menjaga inflasi, mengingat pengendalian inflasi merupakan salah satu isu utama yang menjadi perhatian Presiden, sesuai arahan pada acara Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) pada 17 Januari 2023 lalu. Kepala BKF menegaskan upaya pengendalian inflasi terus ditempuh melalui berbagai kebijakan, antara lain stabilisasi harga pangan, penguatan pasokan dan cadangan domestik, antisipasi gejolak harga akibat risiko gangguan cuaca, serta persiapan menghadapi Hari Besar Keagamaan Nasional (HBKN)

“Sinergi dan bauran kebijakan di tingkat pusat dan daerah terus dilakukan bersama Bank Indonesia untuk menjaga agar sasaran inflasi kembali pada sasaran yang ditetapkan Pemerintah,” kata Febrio.

Baca juga: Mendag Pastikan Harga Bahan Pokok Terjaga Demi Stabilkan Inflasi

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Iklan

ARTIKEL TERBARU

LANGUAGE