25.4 C
Jakarta
Senin, 15 Juli, 2024

Cara Menghitung Asset Under Management Reksadana

Asset Under Management (AUM) merupakan istilah yang wajib diketahui oleh para investor yang menginvestasikan dananya di reksadana. Di samping itu, penting pula untuk memahami pengaruh Asset Under Management terhadap investasi. Asset Under Management atau juga disebut sebagai dana kelolaan pada reksadana ini mengacu pada total nilai dari investasi yang dikelola oleh Manajer Investasi (MI). Para MI yang mengelola aset-aset ini biasanya mengambil keputusan investasi atas nama investor.

Dalam hal ini, Asset Under Management merupakan indikator ukuran keberhasilan sebuah reksadana. Istilah AUM pun sering juga disebut sebagai Nilai Aktiva Bersih (NAB) suatu produk reksadana. Di sisi lain, AUM pun dapat merujuk kepada total dana yang dikelola oleh MI. Total semua uang kelolaan sebuah produk reksadana boleh juga disebut sebagai AUM, tetapi tidak semua dana yang dikelola oleh manajer investasi dapat disebut dengan NAB.

Misalnya, reksadana saham dengan dana kelolaan terbesar di tanah air saat ini, yaitu Schroder Dana Prestasi Plus, yang memiliki NAB atau AUM senilai Rp15,8 triliun, sedangkan PT Schroder Investment Management Indonesia yang mengelola reksadana itu mempunyai AUM dengan total Rp42,2 triliun dan US$170,4 juta.

Di sisi lain, reksa dana sendiri termasuk instrumen pilihan bagi masyarakat yang tertarik untuk melakukan diversifikasi investasi. Sebagai investor, seseorang atau pihak tertentu dapat mengandalkan pertolongan MI untuk mengelola dana, berapa pun besaran dana itu. Karena itu, memilih MI yang tepat penting untuk dilakukan dalam memulai reksa dana.

Terkait hal itu, AUM menjadi salah satu kriteria pemilihan manajer investasi yang perlu diperhatikan. AUM sendiri menggambarkan tingkat kepercayaan masyarakat terhadap manajer investasi.

Apa Itu Asset Under Management Reksadana (AUM)

Pengertian Assets under management (AUM) adalah total nilai pasar investasi seseorang atau yang dikelola atas nama klien. Adapun definisi dan formula aset yang dikelolanya bisa berbeda antara satu perusahaan dengan yang lainnya. Untuk menghitung Asset Under Management, memang begitu mengesampingkan deposito bank, reksadana, dan uang tunai kepadanya.

Beberapa yang lainnya dilarang pada dana yang diawasi dengan ketat. Pada dana tersebut, investor memberikan otoritas kepada perusahaan untuk melakukan jual beli atas nama mereka. Asset Under Management sendiri secara keseluruhan hanya salah satu aspek yang digunakan untuk sebuah perusahaan atau investasi. AUM pun sering beriringan dengan performa manajemen dan pengalaman manajemen.

Namun, investor sering menganggap perbandingan aliran masuk investasi dan AUM yang lebih tinggi sebagai indikator mutu dan pengalaman manajemen mereka. Di samping itu, AUM juga mengacu pada banyaknya uang pada dana lindung nilai atau kiriman. AUM dalam hal ini berarti total nilai pasar untuk semua investasi yang dikelola oleh dana, perusahaan modal ventura, pialang, ataupun perorangan yang terdaftar sebagai simulasi investasi atau manajer portofolio.

AUM sendiri dapat diukur melalui berbagai cara untuk menandai atau jumlahnya. AUM dapat menjadi jumlah total aset yang dikelola untuk semua klien. Oleh sebab itu, AUM juga dapat menjadi total aset yang dikelola untuk klien tertentu. Di sisi lain, AUM juga menyertakan modal yang dapat digunakan oleh MI untuk melakukan transaksi, bisa untuk satu atau semua klien, yang biasanya dengan sejumlah pertimbangan.

Pada industri pengelolaan kekayaan, sejumlah manajer investasi diketahui punya persyaratan berdasarkan AUM. Artinya, investor bakal memerlukan jumlah minimum AUM agar dirinya memenuhi syarat investasi tertentu, contohnya dana lindung tadi. Para pengelola kekayaan dalam hal ini ingin memastikan klien mampu menghadapi pasar yang keras tanpa harus mengalami pukulan finansial yang terlalu kuat.

Sementara itu, AUM perorangan investor juga dapat menjadi faktor penentu jenis jasa yang diterima dari situasi keuangan atau pialang. Pada sejumlah contoh kasus, aset perorangan dalam pengelolaan dapat digolongkan menjadi kekayaan bersih perorangan.

Hal-hal Penting Terkait AUM

  • AUM merupakan total nilai pasar investasi seseorang atau yang dikelola atas nama investor.
  • AUM naik turun setiap hari, yang menunjukkan aliran keluar masuk uang dari dana tertentu dan nilai prestasi aset.
  • Dana dengan AUM yang lebih besar akan lebih mudah dipertukarkan.
  • Biaya manajemen dan pengeluarannya sering dimasukkan sebagai proporsi AUM.

Selain itu, perusahaan manajemen bakal mengajukan AUM karena hal tersebut berkaitan erat dengan strategi investasi dan aliran produk dalam menentukan kekuatan perusahaan. Di samping itu, perusahaan investasi pun dapat menggunakan aset yang dikelola sebagai alat pemasaran untuk menarik investor baru. AUM bisa membantu investor memperoleh informasi terkait ukuran operasi perusahaan dan membandingkannya dengan para pesaing mereka.

Di sisi lain, AUM pun dapat menjadi pertimbangan penting dalam perhitungan tarif. Diketahui, banyak produk investasi yang mengubah pengelolaan yang berupa proporsi aset tetap yang dikelola. Di sisi lain, banyak pula penasihat keuangan dan pengelola keuangan pribadi yang membebankan kepada klien atas proporsi dari total aset yang dikelola. Proporsi ini berkurang saat AUM bertambah sehingga para pekerja keuangan dapat menarik investor yang lebih kaya.

Contoh Assets Under Management

Saat mengelola suatu dana tertentu, investor sering melihat AUM sebab ia berfungsi sebagai penanda ukuran dana. Produk investasi dengan AUM tinggi pada umumnya punya volume jual beli pasar yang lebih tinggi. Hal itu membuat produk tersebut lebih cair sehingga investor dapat membeli dan menjual dengan mudah.

Misalnya, SPDR S&P 500 ETF (SPY) merupakan salah satu ekuitas terbesar yang diperjualbelikan. Adapun ETF, yaitu dana yang berisi sejumlah saham atau sekuritas yang cocok atau mengikuti indeks, misalnya S&P 500. SPY kemudian menaruh semua 500 sahamnya pada indeks S&P 500. Pada 15 Agustus 2021, SPY diketahui memiliki aset kelolaan sebesar US$300 miliar dengan volume rata-rata jual beli harian sebanyak 51 juta lembar saham.

Volume jual beli yang besar artinya likuiditas masalah faktor bagi investor ketika ingin membeli atau menjual saham ETF mereka. Baik AUM maupun NAB tidak mencerminkan harga reksadana sehingga tidak tidak dapat dikatakan bahwa reksadana mahal sebab memiliki AUM tinggi atau reksadana murah karena AUM-nya rendah.

Adapun AUM menjadi penting bagi investor sebab terdapat dua alasan yang mendasarinya. Pertama, investor berhak atas pengungkapan yang jujur dan transparan atas kinerja MI yang sebenarnya dari waktu ke waktu. Hal itu karena banyak perusahaan manajemen investasi membandingkan ukuran AUM mereka dengan pesaing sebagai ukuran keberhasilan, pengungkapan yang akurat sangat penting untuk mengevaluasi kinerja manajer aset dengan benar.

Kedua, banyak perusahaan manajemen investasi membebankan biaya manajemen yang sama dengan persentase tetap AUM, sehingga penting bagi investor untuk memahami bagaimana perusahaan menghitung AUM.

Biasanya, sebelum berinvestasi, investor akan sering melihat AUM dan tertarik ketika AUM reksadana itu lebih tinggi. Banyak orang berpikir bahwa apabila begitu banyak investor sudah berinvestasi dalam reksadana tersebut maka itu pasti bagus sebab artinya banyak orang yang percaya pada reksadana atau MI yang mengelolanya.

Meski begitu, di samping AUM, terdapat hal lain yang harus disimak sebelum memilih reksadana. Beberapa faktor lain yang perlu dipertimbangkan adalah reputasi MI dan kepatuhan terhadap mandat investasi. Artinya, AUM menjadi cara yang baik untuk menilai popularitas dan kinerja dana, tetapi hal itu tidak mutlak mempengaruhi keputusan investor untuk berinvestasi atau sebaliknya.

Cara Menghitung Assets Under Management

Untuk menghitung aset yang dikelola boleh jadi akan berlainan pada setiap perusahaan. Adapun aset yang dikelola oleh manajemen pada aliran uang investor yang keluar masuk dana tertentu sehingga dapat naik turun setiap hari. Kinerja aset, apresiasi modal, dan reinvestasi dividen juga akan meningkatkan AUM. Total aset perusahaan yang dikelola dapat meningkat ketika pelanggan baru dan aset mereka diraih.

Terdapat banyak faktor yang menyebabkan berkurangnya AUM, misalnya berkurangnya harga pasar lantaran kerugian investasi, penutupan dana, dan penurunan aliran investor. Assets under management dapat mengatur kepada semua modal investor yang ditanam di seluruh produk perusahaan. Di samping itu, itu juga bisa menyertakan modal yang dimiliki oleh eksekutif perusahaan investasi.

Adapun di Amerika Serikat, Securities and Exchange Commission (SEC) atau Komisi Sekuritas dan Bursa punya persyaratan AUM untuk dana dan perusahaan investasi yang harus mendaftar. Diketahui, SEC untuk membina pasar agar keuangan berfungsi adil dan tersier, persyaratan SEC untuk pendaftaran antara US$25 juta hingga US$110 juta dalam AUM. Persyaratan bergantung pada beberapa faktor, termasuk lokasi perusahaan tersebut.

 

Penulis: Kontributor

Editor: Anju Mahendra

Iklan

mau tayang di media lain juga

ARTIKEL TERBARU