25.6 C
Jakarta
Jumat, 9 Desember, 2022

KUCURAN DANA $107 JUTA UNTUK BLOCKCHAIN KONSORSIUM R3

duniafintech.com – R3, sebuah konsorsium bank yang sedang mengembangkan buku besar yang didistribusikan khusus untuk lembaga keuangan atau Blockhain, menerima gelombang pendanaan pertamanya pada hari Selasa pagi, sebesar $107 juta dari 40 lembaga keuangan yang mendukungnya.

Dana itu, seperti dilansir fintechranking.com, seharusnya memberikan dorongan pada R3, yang telah mengalami beberapa ‘pembelotan’ dalam beberapa bulan terakhir, seperti JPMorgan Chase, Goldman Sachs, Banco Santander, Morgan Stanley dan National Australia Bank yang telah menarik diri dari grup tersebut.

Saya pikir ini adalah kepercayaan yang besar,” kata Charley Cooper, managing director R3. “Ini jumlah yang besar. Dan tidak seperti perusahaan kapitalis ventura yang menggelontorkan uang ke berbagai tempat dan berharap ada yang mencuat, komite investasi bank dan kelompok investor jauh lebih pintar dan benar-benar mempelajari yang mereka lakukan sebelum mereka memotong cek.”

Meskipun R3 telah kehilangan beberapa nama besar, namun R3 telah memiliki tambahan anggota. Kelompok ini saat ini memiliki 84 anggota, yang sebagian besar adalah lembaga keuangan.

Anggota yang terlibat dalam kucuran dana tersebut antara lain Bank of America Merrill Lynch, Wells Fargo, Citigroup, TD Bank, BBVA, Bank of New York Mellon, Trust Utara, HSBC, Barclays, UBS, Intel dan Temasek.

Jika telah menjadi bagian aktif dari perjalanan R3 sejak awal, akan puas pada waktu melihat inisiatif dan teknologinya sudah mulai terbentuk” kata Hyder Jaffrey, kepala investasi strategis dan inovasi fintech di UBS Investment Bank. “Sejak awal, keterlibatan pasar selalu menjadi faktor kunci untuk menyadari manfaat teknologi ini baik untuk pasar maupun klien kami. R3 sekarang diposisikan untuk memenuhi janji ini,” lanjutnya.

Yang pasti, sejumlah bank telah melakukan lindung nilai (hedging) terhadap taruhan mereka pada teknologi ledger terdistribusi atau Blockchain. Beberapa anggota bank R3 juga merupakan anggota dari dua kelompok teknologi ledger terdistribusi terbesar lainnya, yaitu Hyperledger dan Aliansi Ethereum Enterprise. Sementara BBVA dan BNY Mellon adalah anggota dari ketiga kelompok tersebut. UBS dan ING Group berada di R3 dan Aliansi Ethereum Enterprise. JPMorgan milik Hyperledger dan Aliansi Ethereum Enterprise dan juga memiliki buku besar terdistribusi sendiri, yang disebut Kuorum, yang didasarkan pada Ethereum.

Dan lansekap untuk pengembangan Blockchain di perbankan kini terus berkembang. Pada hari Senin, 84 perusahaan bergabung dengan Aliansi Ethereum Enterprise, yang sekarang memiliki 116 anggota, dan delapan lagi bergabung dengan Hyperledger, sehingga jumlahnya mencapai 142 anggota.

Daftar Konsorsium Blockhain

Aliansi Ethereum Enterprise 116 anggota
Hyperledger 142 anggota
R3 84 anggota
Ripple 90+ anggota

Sumber: Staff research (fintechranking.com)

Menurut Cooper Sebagian besar dari $107 juta itu akan digunakan untuk perekrutan, sebagian besar teknologis, insinyur platform, desainer dan spesialis perangkat lunak lainnya. R3 sendiri saat ini memiliki staf 110 orang.

Teknisi tambahan ini harus mempercepat pengembangan platform open source Corda R3 dan versi perangkat lunak kelas enterprise yang akan diumumkan akhir tahun ini. Mereka juga akan terus bekerja sama dengan mitra seperti Calypso Technology dan HQLAX untuk membangun aplikasi spesifik untuk platform Corda.

“Kami akan memiliki berbagai platform dan jaringan itu sendiri berdiri selama beberapa bulan ke depan,” kata Cooper. “Tujuannya adalah untuk memiliki setidaknya satu produk komersial siap diluncurkan dan mulai berjalan di akhir tahun.”

R3 tidak akan mengungkapkan berapa banyak masing-masing bank memberikan dana, namun Cooper mengatakan bahwa tidak ada satu bank yang diizinkan menginvestasikan jumlah yang jauh lebih besar daripada yang lain.

Kami ingin mendorong basis investor yang luas dan beragam. Dan kami tidak ingin berada dalam posisi di mana satu atau dua bank memiliki pengaruh atau kontrol lebih besar. Jika Anda mengumpulkan uang dari lima atau 10 bank, kemudian mengambil jumlah yang signifikan dari institusi tertentu saja, ini akan mendorong organisasi tersebut cenderung pada kepentingannya sendiri,” lanjut Cooper

Keanggotaan konsorsium ini bersifat global, dengan sekitar sepertiga berada di Amerika, sepertiga di Eropa, Timur Tengah dan Afrika, dan sepertiga dari Asia Pasifik yang menurut Cooper disebut sebagai sesuatu yang disengaja dan dirancang.

Kami ingin mendorong konsorsium se-global mungkin karena selalu ada risiko bahwa terlalu fokus pada satu negara, yang akhirnya mengambil keputusan yang mungkin berhasil hanya untuk pasar satu negara itu.”

Sumber: fintechranking.com

Picture: pexels.com

Written by: Rosmy Sophia

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Perusahaan PHK Karyawan Kembali Terjadi, Kali Ini PepsiCo

JAKARTA, duniafintech.com – Perusahaan PHK karyawan hingga saat ini masih saja terjadi di dunia ketenagakerjaan, termasuk perusahaan startup. Hal itu berlangsung di tengah ketidakpastian ekonomi...

Tips Investasi Untuk Persiapan Masa Depan

JAKARTA, duniafintech.com - Saham merupakan instrumen investasi yang berpotensi memberikan keuntungan cukup tinggi jika dibandingkan instrumen investasi lainnya. Namun, sebagai investor, kita harus cukup cerdas...

Dollar ke Rupiah Hari Ini Terlengkap, Cek sebelum Tukar Valas

JAKARTA, duniafintech.com – Dollar ke Rupiah hari ini, sesuai kurs, melemah pada level Rp 15.637 di perdagangan pasar spot Rabu (7/12). Diketahui, rupiah melemah 0,05%...

Jelang Akhir Tahun, Modalku Catat Pertumbuhan Positif Fasilitas Finansial Bagi Karyawan

JAKARTA, duniafintech.com - Modalku mencatatkan pertumbuhan positif dari berbagai fasilitas finansial karyawan antara lain fasilitas Modal Karyawan dan Modal Kasbon. Dalam menyediakan fasilitas finansial bagi...

Berita Kripto Hari Ini: Mantan CEO FTX Siap-siap Dipenjara?

JAKARTA, duniafintech.com – Berita kripto hari ini terkait sosok mantan CEO pertukaran kripto yang bangkrut, yaitu FTX, Sam Bankman-Fried. Menjadi salah satu sosok berpengaruh di...
LANGUAGE