30.9 C
Jakarta
Minggu, 25 Februari, 2024

Berita Bitcoin Hari Ini: Hadir di Konferensi Bitcoin di Miami, Ini yang Dibahas Ridwan Kamil

JAKARTA, duniafintech.com – Berita bitcoin hari ini terkait Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil menghadiri Bitcoin Conference 2023 di Miami, AS.

Pada acara itu, pria yang akrab disapa Kang Emil tersebut duduk bersama CEO JAN3, Samson Mow dalam perbincangan dengan tajuk “Indonesia Bitcoin Mining Campaign”.

Berikut ini berita bitcoin hari ini selengkapnya, seperti dinukil dari Liputan6.com.

Baca juga: Cryptocurrency Hari Ini: Bitcoin Cs di Zona Merah, Cek Daftar Harganya

Berita Bitcoin Hari Ini: Jelaskan Terkait Adopsi Bitcoin

Adapun Gubernur Jawa Barat itu menjelaskan terkait adopsi Bitcoin dan menyebut bahwa hal tersebut menjadi salah satu solusi bagi masyarakat yang tidak tersentuh bank.

“Menurut pendapat saya, Bitcoin adalah solusi untuk bagian masyarakat saya yang tidak dapat dijangkau oleh bank. Ada 40 persen dari orang-orang saya tidak dapat dijangkau oleh bank,” ucap Ridwan Kamil, dikutip dari Twitter The Bitcoin Conference, Selasa (23/5/2023). 

Ridwan Kamil pun menjelaskan lingkungan khusus yang membuat Indonesia menjadi pemain utama potensial dalam ruang penambangan Bitcoin.

“Indonesia memiliki potensi panas bumi terbesar kedua di dunia, lebih dari 800 sungai diperkuat dengan tenaga air. Karena Bitcoin memungkinkan energi untuk ditransformasikan menjadi uang, maka Bitcoin bisa bersifat transformatif bagi Indonesia,” jelasnya, disitat dari Bitcoin Magazine

Lebih jauh, Kang Emil pun menjelaskan bahwa negara itu sudah berada di jalur yang stabil menuju adopsi, dengan lebih dari 12 juta investor kripto, 70 persen di antaranya diinvestasikan dalam bitcoin. 

Ridwan Kamil berpandangan, jumlah tersebut bertambah setengah juta dalam setahun.

Ajak Penambang Berinvestasi di Indonesia

Di sisi lain, Gubernur Jawa Barat ini pun turut mengajak para penambang Bitcoin untuk berinvestasi di Indonesia.

“Datanglah ke Indonesia, mari miliki cadangan energi terbarukan yang besar ini untuk bisnis penambangan bitcoin,” ajaknya.

Secara keseluruhan, pembicaraan tersebut menunjukkan Ridwan Kamil sangat optimis, dan dia melihat bitcoin sebagai pengubah permainan yang potensial bagi perekonomian negaranya dan mata pencaharian rakyatnya. 

Sebagai negara dengan akses ke energi terbarukan dalam jumlah besar dan sebagian besar penduduknya tidak memiliki rekening bank, tampaknya sudah matang untuk adopsi bitcoin.

“Generasi baru membeli Bitcoin sebagai cadangan. Semoga Indonesia menjadi surga Bitcoin di masa depan,” tutupnya.

Baca juga: Sejarah Bitcoin Pizza Day, Apakah Berpengaruh Terhadap Harga?

Berita Bitcoin Hari Ini: Ibu Rumah Tangga di New York Temukan Bitcoin Rp 7,4 Miliar yang Disembunyikan Mantan Suami

Dilaporkan sebelumnya, beberapa bulan setelah proses perceraiannya, seorang ibu rumah tangga di New York, Sarita merasa curiga pasangannya, yang berpenghasilan USD 3 juta per tahun atau setara Rp 44,7 miliar (asumsi kurs Rp 14.925 per dolar AS), tidak memiliki banyak aset.

Setelah menghabiskan setengah tahun untuk penemuan dan meminta bantuan seorang akuntan forensik, Sarita akhirnya melacak 12 bitcoin milik mantan suaminya yang bernilai USD 500.000 atau setara Rp 7,4 miliar dalam dompet kripto yang sebelumnya dirahasiakan mantan suaminya.

Berita Bitcoin Hari Ini

Sarita, yang menikah selama satu dekade meminta untuk menggunakan nama samaran untuk melindungi dirinya dari pembalasan, mengatakan dia merasa dibutakan oleh investasi cryptocurrency suaminya.

“Saya tahu tentang bitcoin dan hal-hal seperti itu. Saya hanya tidak tahu banyak tentang itu. Itu bahkan tidak pernah terlintas dalam pikiran saya, karena kami tidak sedang mendiskusikannya atau melakukan investasi bersama. Itu benar-benar mengejutkan, kata Sarita dikutip dari CNBC.

Dunia perselingkuhan finansial menjadi semakin canggih, karena investor memasukkan uang mereka ke dalam properti metaverse. Jajak pendapat NBC News menemukan 1 dari 5 orang Amerika telah berinvestasi, memperdagangkan, atau menggunakan mata uang kripto.

Pengacara perceraian dari Florida, New York, Texas dan California, penyelidik forensik blockchain, penasihat keuangan, serta pasangan yang memburu koin virtual atau pemegang kripto itu sendiri setuju undang-undang tidak dapat mengikuti semua cara baru yang diperoleh orang dan melindungi aset digital yang sebagian besar berada di luar jangkauan perantara terpusat seperti bank.

Berburu simpanan kripto tersembunyi dalam perceraian telah menciptakan kategori pekerjaan penyelidik forensik yang sama sekali baru.

Sejumah pemburu kripto mengatakan meskipun blockchain adalah buku besar publik, beberapa pasangan menjadi sangat pandai dalam menutupi jejak keuangan mereka.

Pengacara yang berbasis di Austin, Texas mengatakan kepada cara ideal untuk mendapatkan informasi tentang kepemilikan kripto pasangan adalah dengan mencari informasi tersebut dari pertukaran kripto terpusat. 

Jika tidak maka prosesnya seringkali melibatkan analisis forensik komputer atau telepon mereka untuk mengidentifikasi alamat dompet dan kemudian analisis blockchain berikutnya.

Baca juga: Game Penghasil Bitcoin Android Terbaik, Mainkan Sekarang Juga!

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Iklan

ARTIKEL TERBARU

LANGUAGE