32.1 C
Jakarta
Jumat, 2 Desember, 2022

GO-JEK SIAPKAN TALENTA BARU DI INDUSTRI DIGITAL DENGAN GO-ACADEMY

duniafintech.com – Perkembangan startup yang saat ini sedang menanjak, bukan hanya didukung oleh fasilitas perangkat ataupun suntikan dana saja, tetapi hendaknya diimbangi pula dengan kehadiran talenta-talenta yang mumpuni dan siap bekerja di industri digital. Dengan begitu, usaha rintisan mampu bersaing di pasar.

Mengantisipasi hal tersebut, startup Go-Jek menghadirkan layanan Go-Academy. “Talenta Indonesia sejatinya tidak kalah dengan negara lain. Hanya saja bekal yang diterima dari sekolahnya belum memenuhi kebutuhan industri. Kami melihat ada gap apa yang diajarkan di sekolah dengan industri. Ini bukan sepenuhnya salah sekolahnya, tapi memang industri berubah cepat,” ungkap Vicario Reinaldo, Head Go-Academy.

Ada banyak program yang terdapat di Go-Academy, yakni :

  • Go-Scholar, adalah program beasiswa yang bertujuan untuk membantu menelurkan programer yang sesuai dengan kebutuhan industri. Pada program ini, nantinya akan mendapatkan ilmu pemprograman melalui kegiatan bootcamp selama tiga bulan, kemudian dilanjutkan dengan magang di Go-Jek.

Kami ingin membantu orang yang ingin belajar tapi punya kesulitan untuk membiayai pembelajaran mereka. Di sisi lain Go-Scholar menyiapkan talenta yang ready to run,”  jelas Lita Kumala Dewi, VP of Talent Management Go-Jek.

  • Go-Learn, yaitu pembelajaran melalui video unggahan yang berisi kegiatan karyawan Gojek dengan menceritakan apa yang dikerjakan selama di Go-Jek.
  • Go-Talk, merupakan kegiatan pertemuan untuk memberikan berbagai ilmu kepada peserta.

“Banyak devolper senior yang datang ke meetup untuk belajar sesuatu yang baru dan belum dilihat di perusahaan tempat mereka kerja,” terang Lita.

  • Go-Squad, diperuntukkan untuk mahasiswa yang ingin magang di Go-Jek.
  • Go-Visit, yaitu program dari company visit untuk mereka yang ingin tahu kultur kerja di Go-Jek.

Kalo lihat dari jauh atau hanya dari website, kayaknya kurang afdol, jadi bisa berkunjung langsung,” tutur Lita.

Dengan adanya layanan ini, munculnya bibit-bibit baru yang mumpuni di bidang industri digital, dapat memberikan harapan segar untuk para startup. Usaha rintisan akan senantiasa langgeng berjalan karena diisi oleh talenta yang paham dan memiliki keterampilan penuh. Jadi, pelaku startup tidak akan merasa khawatir karena usahanya dijalankan oleh tim yang andal.

Source : detik.com

Written by Fenni Wardhiati

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Berita Bitcoin Hari Ini: Lagi Loyo! Cek Harga Bitcoin Cs di Sini

JAKARTA, duniafintech.com – Berita Bitcoin hari ini akan mengulas harga Bitcoin dan kripto teratas lainnya pada perdagangan Jumat (2/12). Adapun mayoritas kripto jajaran teratas terpantau...

Berita Fintech Indonesia: Open Finance akan Jadi Masa Depan Fintech

JAKARTA, duniafintech.com – Berita fintech Indonesia kali ini mengulas soal open finance dan masa depan financial technology (fintech). Seperti diketahui, transformasi digital yang berjalan kian...

Cek Resi Standard Express Shopee dari Korea, Begini Caranya

JAKARTA, duniafintech.com – Cek resi Standard Express Shopee dari Korea sangat penting diketahui dan dipahami oleh para pengguna Shopee. Sebagai informasi, Standard Express merupakan layanan...

Cara Investasi Emas di Shopee Plus Kelebihan & Kekurangannya

JAKARTA, duniafintech.com – Cara investasi emas di Shopee bisa menjadi salah satu investasi jangka panjang yang mudah, praktis, dan aman. Saat ini di Shopee memang...

Cara Menggunakan NFC: Cek Saldo ATM hingga Top Up e-Money

JAKARTA, duniafintech.com – Cara menggunakan NFC tentu penting diketahui oleh para pengguna smartphone yang memiliki fitur canggih ini. Merupakan singkatan dari Near-field Communication, NFC adalah...
LANGUAGE