25.6 C
Jakarta
Sabtu, 2 Maret, 2024

Huobi Luncurkan Digital Exchange Model Franchise

duniafintech.com – Operator pertukaran crypto yang berbasis di Singapura, Huobi Group, telah mengumumkan empat kemitraan baru yang akan membuka bursa independen model franchise di pasar baru yang meliputi Kanada, Rusia, Indonesia dan Filipina.

Pertukaran baru ini akan beroperasi secara independen tetapi terus memanfaatkan infrastruktur platform Huobi Cloud sendiri. Program ini mungkin paling tepat digambarkan sebagai model waralaba  atau model franchise label putih.

Huobi Cloud diluncurkan pada pertengahan Juli untuk menyediakan solusi teknologi untuk pertukaran aset digital global. Huobi Cloud ini memungkinkan perusahaan untuk mengatur OTC dan pertukaran mata uang dan juga menyediakan sistem integrasi pesanan, perangkat lunak dompet, dan manajemen aset dan layanan kliring.

Baca juga: Peresmian Indonesia Blockchain Hub

Bursa OTC Independen yang Dapat Meluncurkan Crypto Mereka Sendiri

Bagi perusahaan yang ingin mengatur pertukaran mereka sendiri, platform secara signifikan mengurangi hambatan, baik dalam hal biaya dan waktu yang diperlukan untuk mengatur pertukaran.

Pertukaran independen ini memberikan kesempatan pada klien menerima layanan gratis dalam perdagangan serta menawarkan fiat mereka sendiri untuk kombinasi crypto sesuai dengan permintaan pasar.

Baca juga: Platform Token Digital BITBOX Tambahkan TRON (TRX)

Lebih dari 1.400 perusahaan sejauh ini telah diterapkan untuk bermitra dengan Huobi Cloud, yang mana hanya empat yang telah dipilih sejauh ini. Mitra peluncuran termasuk Asia International Finance Holdings, Grup Chi Fu, Grup Dbank, dan Grup Holding Internasional Yatai.

Minggu depan, Huobi Digital Asset Exchange akan diluncurkan di Manila dan Asia Digital Asset Exchange akan dibuka di Indonesia. Minggu berikutnya akan melihat Shubao Digital Asset Exchange terbuka di Taiwan dan Huobi Russian Digital Asset Exchange akan diluncurkan di Moskow.

Huobi saat ini menjadi platform pertukaran cryptocurrency terbesar ketiga atau keempat di dunia, tergantung pada metrik yang diukur. Sekarang berbasis di Singapura, perusahaan ini didirikan di Beijing tetapi pindah ketika pemerintah Cina mulai melakukan penindakan terhadap bursa mata uang virtual dan ICO September lalu.

Source: icoexaminer.com

Written by: Dita Safitri

2 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Iklan

ARTIKEL TERBARU

LANGUAGE