28.2 C
Jakarta
Jumat, 9 Desember, 2022

INDIGO Luncurkan Kabel Bawah Laut Sydney-Perth

duniafintech.com – Singapura, Sydney, 29 Oktober 2018 – Dengan pendaratan kabel komunikasi bawah laut INDIGO Central di Coogee Beach, Sydney. Konsorsium INDIGO hari ini mengumumkan tonggak penting lainnya dalam penerapan sistem kabelnya.

Pemasangan kabel Central ini akan selesai awal Desember dan layanannya akan menyediakan link komunikasi bawah laut yang baru dan unik antara Sydney dan Perth.

Pengumuman ini menyusul pendaratan terakhir kabel INDIGOWEST dari Singapura ke Perth dan dimulainya instalasi kelautan INDIGOCentral dari Perth, keduanya diumumkan pada bulan September. Kabel bawah laut Barat dan Tengah ini dirancang untuk saling melengkapi dan ketika disatukan, mereka akan menyediakan jalur optik langsung pertama dan satu-satunya di Australia yang menghubungkan Sydney ke Singapura.

Pembangunan sistem kabel ini secara keseluruhan sudah on-track dan akan siap untuk beroperasi pada pertengahan 2019.

Vice President Singtel, Carrier Services, Group Enterprise Mr Ooi Seng Keat mengatakan “Pendaratan kabel Central INDIGO oleh Optus adalah pengembangan penting yang akan meningkatkan ekosistem komunikasi Australia dengan kapasitas dan keragaman jaringan berkecepatan tinggi yang sangat dibutuhkan. Bersama dengan INDIGO West, superhighway data INDIGO Central generasi mendatang akan meningkatkan jaringan bawah laut Singtel dan Optus, menciptakan cincin kabel yang menghubungkan Australia ke Singapura, melalui Asia Tenggara, melintasi Pasifik dan kembali ke Australia. ”

Sistem kabel ini dilaporkan sepanjang 9.200 km, yang terdiri dari INDIGO West dan  Central, akan memperkuat hubungan antara Australia dan pasar Asia Tenggara yang tumbuh cepat, menyediakan latensi yang lebih rendah dan meningkatkan keandalan. Menggunakan teknologi optik koheren saat ini, pasangan kabel dua kabel akan dapat mendukung hingga 36 terabit per detik.

Sistem kabel juga akan menggunakan teknologi pembagian spektrum baru sehingga setiap anggota konsorsium akan memiliki kemampuan untuk secara mandiri memanfaatkan kemajuan teknologi untuk peningkatan di masa mendatang dan peningkatan kapasitas sesuai permintaan.

Mr Drew Kelton, Chief Executive Officer, Superloop atas nama SubPartners, mengatakan penyelesaian INDIGO adalah dorongan signifikan terhadap strategi Superloop di kawasan Asia Pasifik untuk membangun kapasitas dan konektivitas internasional antara jaringan metropolitan. “Kami sedang dalam perjalanan untuk melakukan interkoneksi dan virtualisasi bisnis di seluruh kawasan Asia Pasifik, dan go-live INDIGO akan mempercepat rencana tersebut secara signifikan.”

CEO AARNet Mr Chris Hancock mengatakan: “Ini adalah tonggak penting bagi proyek INDIGO dan lompatan besar untuk penelitian dan pendidikan di Australia. Kabel bawah laut trans-Australia pertama akan menyediakan jalur ekspres beragam kritis antara Sydney dan Perth untuk mendukung permintaan transfer data besar dari Pawsey Center, NCI, dan pertumbuhan signifikan dalam penelitian kolaboratif intensif data untuk semua peneliti di seluruh negeri ”.

Press Release

1 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Tips Hadapi Resesi Ekonomi Global Bagi Para Pelaku Usaha ala Rey Insurtech

JAKARTA, duniafintech.com - Resesi ekonomi global diperkirakan akan memengaruhi banyak sektor dan kinerja bisnis sehingga pelaku usaha perlu tips hadapi. Salah satu tips hadapi resesi...

Tips Cek Kesehatan Kendaraan Jelang Libur Natal dan Tahun Baru

JAKARTA, duniafintech.com - Tips cek kesehatan kendaraan menjadi salah satu hal penting dipelajari mengingat libur Natal 2022 dan Tahun Baru 2023 sudah di depan...

Perusahaan PHK Karyawan Kembali Terjadi, Kali Ini PepsiCo

JAKARTA, duniafintech.com – Perusahaan PHK karyawan hingga saat ini masih saja terjadi di dunia ketenagakerjaan, termasuk perusahaan startup. Hal itu berlangsung di tengah ketidakpastian ekonomi...

Tips Investasi Untuk Persiapan Masa Depan

JAKARTA, duniafintech.com - Saham merupakan instrumen investasi yang berpotensi memberikan keuntungan cukup tinggi jika dibandingkan instrumen investasi lainnya. Namun, sebagai investor, kita harus cukup cerdas...

Dollar ke Rupiah Hari Ini Terlengkap, Cek sebelum Tukar Valas

JAKARTA, duniafintech.com – Dollar ke Rupiah hari ini, sesuai kurs, melemah pada level Rp 15.637 di perdagangan pasar spot Rabu (7/12). Diketahui, rupiah melemah 0,05%...
LANGUAGE