30 C
Jakarta
Rabu, 29 Maret, 2023

MENGAPA BLOCKCHAIN TUMBUH LEBIH PESAT KETIMBANG BITCOIN DAN MATA UANG VIRTUAL?

duniafintech.com – Setiap orang yang berkecimpung di dunia mata uang virtual atau sekadar memiliki Bitcoin pasti tahu betul bahwa Bitcoin tidak akan ada tanpa Blockchain. Banyak pihak yang memperdebatkan tentang mata uang virtual, namun teknologi Blockchain yang menyertainya, dianggap oleh hampir semua orang sebagai sebuah angin segar bagi peradaban manusia.

Beberapa negara memang masih pro dan kontra terhadap mata uang virtual. Namun kenapa Blockchain tidak? Kenapa teknologi ini malah digadang-gadang akan menjadi salah satu teknologi penting dalam kehidupan kita terutama bisnis dan industri.

Ketika Satoshi Nakamoto yang misterius pertama kali menggariskan konsep-konsep itu pada kertas putih tahun 2008, dia menciptakan sebuah teknologi yang bisa merevolusi uang, penyimpanan data, kepercayaan dan transaksi selamanya.

Pendukung Blockchain mengaktifkan struktur “tanpa kepercayaan”, yang memiliki potensi besar untuk aplikasi lainnya. Ini memiliki manfaat desentralisasi, di mana Anda tidak mendapat uang tebusan ke satu pihak, dan Anda juga tidak diharuskan mempercayai penambang acak, karena sisa jaringan harus menyetujui pembaharuan yang dibuat. Rob Gowers dan Jukka Aminoff, akademisi dari Anglia Ruskin University, menjelaskan dalam sebuah esai yang diterbitkan di The Conversation sebagai berikut:

“Kelebihan dari Blockchain adalah sifatnya yang unik dan tersimpan secara digital dengan mudah, tanpa sesuatu yang setara di dunia nyata. Misalnya, hal-hal seperti kontrak, surat wasiat, akta dan sertifikat saham mungkin hanya memerlukan satu kode yang tersimpan di Blockchain yang mewakili bursa. Alih-alih transaksi verifikasi perantara tepercaya, komputer dari jaringan bersama pengguna Bitcoin sendiri melakukan verifikasi tanpa biaya kepada pihak yang terlibat dalam transaksi.”

Pandangan terbaik terhadap Blockchain adalah menganggapnya sebagai buku besar terdistribusi, semacam buku catatan digital bersama yang tidak dapat rusak yang mampu melacak setiap transaksi. Semua kegiatan yang dilakukan dengan Bitcoin diadakan dalam catatan publik ini dan bisa dilihat oleh semua orang. Datanya tersedia di komputer di seluruh dunia, yang berarti tidak ada server pusat yang bisa di-hack atau diserang.

Ketika sebuah transaksi baru dibuat akan langsung ditulis ke dalam blok, yang terkait dengan blok terbaru dan langsung memperbarui buku besar. Ini berarti ada konsensus seluruh jaringan=-09876543w tentang transaksi mana yang terjadi saat, dan menyerang satu host akan gagal melakukan perubahan pada jaringan yang didistribusikan ke seluruh board. Ini juga berarti bahwa sekali satu blok ditambahkan ke rantai, tidak akan pernah bisa diubah.

Bukan hanya individu dan bisnis yang menjajaki potensi Blockchain. Ide e-Residency Estonia, yang telah mendaftar lebih dari 27.000 orang dari 143 negara dalam bentuk kewarganegaraan virtual sejak peluncurannya pada tahun 2014, juga memiliki rencana besar untuk Blockchain.

Sistem ini memungkinkan anggota untuk mendirikan bisnis, meningkatkan modal dan lebih banyak lagi dalam program yang didukung oleh pemerintah       .

Kaspar Korjus, direktur program tersebut, menggariskan tiga tolok ukur kripto pada bulan Desember yang dapat menguntungkan e-Residency. Salah satunya, “identity estcoin”, menggunakan Blockchain untuk memverifikasi identitas pengguna dengan aman dalam transaksi online.

Manfaat Blockchain memang telah banyak dirasakan oleh berbagai sektor di dunia. Dengan kemampuan semacam ini, wajar saja kalau Blockchain akan tumbuh dan berkembang jauh lebih pesat ketimbang mata uang virtual.

Source: inverse.com

Written by: Dita Safitri

1 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Usaha Modal Kecil Untung Besar Terbaik, Intip Daftar Idenya di Sini!

JAKARTA, duniafintech.com – Usaha modal kecil untung besar bisa kamu wujudkan dengan mencoba ragam ide bisnis terbaik dalam ulasan ini. Menjalankan bisnis dengan modal kecil...

Beras Panen Raya, Komisi IV DPR RI Pertanyakan Pemerintah Ingin Impor Beras

JAKARTA, dunifintech.com - Komisi IV DPR RI mempertanyakan langkah pemerintah melalui Badan Pangan Nasional (Bapanas) yang menugaskan Perum Bulog untuk melakukan impor 2 juta...

Cegah Resesi Ekonomi, Kemenperin Dorong Industri Tekstil Restrukturisasi Mesin

JAKARTA, duniafintech.com - Kementerian Perindustrian (Kemenperin) mendorong restrukturisasi mesin kinerja industri Tekstil dan Pengolahan Tekstil (TPT) dalam ketidakpastian global yang berdampak pada penurunan ekspor subsektor...

Sambut Idul Fitri, Sri Mulyani Pastikan Pemerintah Bisa Kendalikan Inflasi

JAKARTA, duniafintech.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani menjelaskan pemerintah juga berupaya mengendalikan inflasi dengan menjaga daya beli terutama bagi masyarakat miskin dan rentan, dalam hal...

Hore! ASN, Polri, Tenaga Pengajar, dan Pensiunan Dapat THR, Ini Besarannya

JAKARTA, duniafintech.com - Pemerintah mengeluarkan kebijakan pemberian THR ASN dan gaji ke-13 yang tertuang dalam Peraturan Pemerintah (PP) nomor 15/2023 yang telah disesuaikan dengan...
LANGUAGE