33.1 C
Jakarta
Minggu, 24 Oktober, 2021

Mengenal Crowdfunding Agriculture, Platform Pembiayaan untuk Para Petani

Indonesia merupakan negara yang sangat mengandalkan sektor agrarianya. Di tengah pandemi Covid-19 ini, sektor pertanian justru mengalami pertumbuhan yang sangat positif. Untuk menyokong perkembangan sektor pertanian terutama dalam permodalan usaha, para petani kini dapat mengajukan pinjaman secara online melalui crowdfunding agriculture.

Apa itu crowdfunding agriculture?

Secara sederhana, crowdfunding agriculture adalah aktivitas penggalangan dana secara online melalui platform digital untuk permodalan para petani. Ada banyak platform online yang mulai menyediakan pembiayaan untuk pertanian melalui aplikasi, website, bahkan software.

Sistem pembiayaan ini, meski tidak sepopuler jenis fintech lainnya, tetapi akan menjadi solusi nyata dari masalah banyak para petani di Indonesia. Pasalnya, ada banyak sekali petani di Indonesia yang tidak tersentuh atau terjamah fasilitas pinjaman modal dari lembaga keuangan konvensional.

Baca Juga : Skema investasi Crowdfunding Terbaik Tahun 2021

Baca Juga : Skema investasi Crowdfunding Terbaik dan Termurah di tahun 2021

Ada semacam sekat atau ‘gap’ yang melintang antara petani dan layanan pinjaman modal dari lembaga keuangan konvensional. Dengan kehadiran sistem pembiayaan ini, tentunya akan banyak petani yang terbantu dalam mengembangkan usahanya. Hanya saja, untuk memulainya, butuh semacam kerja kolektif untuk mengedukasi para petani agar mau memanfaatkan fasilitas pembayaran ini.

Dengan hadirnya layanan crowdfunding agriculture ini, maka para petani akan mendapatkan kemudahan dalam menjalankan proyek pertaniannya. Misalnya untuk budidaya tanaman, membeli bibit, perdagangan komoditas, pengiriman komoditas, hingga masuk ke industri pengolahan makanan. Tidak hanya pertanian, platform crowdfunding agriculture ini juga kerap menjembatani proyek proyek peternakan, perkebunan hingga perikanan untuk mendapat akses pembiayaan.

Mekanisme

Crowdfunding agriculture memiliki mekanisme yang cukup mudah oleh masyarakat. Platform akan mencari petani petani yang membutuhkan modal usaha yang tidak tersentuh fasilitas perbankan atau pembiayaan lainnya.

Fintech crowdfunding agriculture melalui website, aplikasi, atau softwarenya akan menyediakan fasilitas kepada petani untuk mengajukan proposal proyek. Nah, para petani tentunya harus mendaftarkan usaha dan berapa modal ke website atau aplikasi crowdfunding agriculture.

Setelah itu, pihak perusahaan akan memverifikasi proyek, data diri, dan dokumen-dokumen yang telah dikirimkan oleh petani. Apabila seluruhnya telah mendapatkan persetujuan, maka proposal milik petani tersebut akan tampil di halaman website atau aplikasi crowdfunding agriculture.

Di sana, para investor atau lender akan melihat dan menilai apakah usahanya menjanjikan atau tidak. Apabila proyek tersebut menarik, maka akan ada banyak lender yang ingin menginvestasikan uangnya untuk membiayai usaha petani itu.

Nah, apabila dana dari petani telah terkumpul 100 persen, maka dana akan langsung tersalurkan kepada petani yang membutuhkan.

Bagaimana Petani Melunasi Pinjaman Modalnya

Jika petani yang meminjam modal usaha melalui platform crowdfunding agriculture telah mendapatkan dana yang dibutuhkannya, maka kewajiban yang harus dilaksanakannya adalah melunasi pinjaman tersebut.

Nah, untuk melakukan pelunasan, petani harus mengikuti apa isi kerja sama yang telah disepakati oleh kedua belah pihak. Biasanya, cara pelunasan pinjaman ini akan dibahas sebelum modal yang dibutuhkan dikirim ke petani.

Tetapi, pada umumnya ada dua bentuk kerja sama antara petani selaku borrower dan masyarakat selaku lender, yaitu skema bagi hasil dan skema pinjaman.

Nah, untuk skema bagi hasil, para petani hanya perlu memastikan bahwa proyek atau usaha yang dijalankannya tersebut dapat berjalan sebagaimana yang diinginkan. Petani harus bertanggung jawab dalam menjalankan usahanya tersebut dan dapat mengatasi kendala yang terjadi.

Di samping itu, skema bagi hasil ini juga membuat petnai harus membuat laporan secara berkala terhadap perkembangan usahanya secara detail. Sebab apabila suatu saat petani yang memiliki kewajiban bagi hasil atau dalam skema pinjaman mengalami masalah, petani punya tanggung jawab untuk mengembalikan dana yang telah dihimpun di platform crowdfunding agriculture tersebut.

Untuk masyarakat sebagai lender atau investor yang memberikan modal untuk proyek yang diajukan petani juga tidak dapat menarik dana yang diinvestasikannya. Akan tetpai, apabila proyek berjalan tidak sebagaimana mestinya (seperti isi proposal pengajuan karena suatu masalah), maka lender memiliki hak membatalkan dana yang telah diinvestasikannya melalui crowdfunding agriculture tersebut.

Penulis : Kontributor

Editor : Gemal A.N. Panggabean

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

DIREKTORI LIST

ARTIKEL TERBARU

Panduan Sukuk Terlengkap untuk Investasi Obligasi Syariah

Investasi obligasi belakangan ini kian diminati sehingga panduan sukuk terlengkap sangat penting untuk diketahui. Istilah sukuk yang menjadi lini investasi ini prospeknya dilirik oleh...

Bunga Bank: Hukum, Faktor yang Mempengaruhi, dan Jenisnya

Bunga bank atau bank interest adalah salah satu istilah perbankan terpopuler, yang meski seringkali didengar, tetapi masih banyak orang yang belum begitu dekat dengan...

Kenali 12 Prinsip Asuransi Syariah sesuai Syariat Islam

Sebagaimana diketahui, prinsip asuransi syariah harus sesuai dengan syariat Islam sebab jenis pertanggungan yang satu ini mendasarkan kriterianya sesuai dengan ajaran Islam. Saat ini,...

Keuntungan dan Cara Menjadikan Perusahaan Go Public

Perusahaan go public berarti perusahaan tersebut telah menawarkan sahamnya kepada masyarakat umum sesuai tata cara yang telah diatur oleh UU Pasar Modal dan Peraturan...

Pinjaman AwanTunai, Layanan Cicilan Online tanpa Kartu Kredit

Awantunai adalah pinjaman online tanpa kartu kredit sehingga memberikan kemudahan dan kenyamanan dalam bertransaksi. Aplikasi ini merupakan sebuah aplikasi cicilan tanpa kartu kredit dan...
LANGUAGE