29 C
Jakarta
Rabu, 17 Juli, 2024

Bitcoin vs Ethereum: Membedah Perbedaan Dua Raksasa Blockchain

JAKARTA, duniafintech.com – Artikel hari ini akan membahas seputar perbedaan Bitcoin dengan Ethereum dari berbagai sisi. Di dunia cryptocurrency yang kian ramai, Bitcoin dan Ethereum menjadi dua nama yang paling dikenal. Kedua platform ini telah merevolusi cara kita memandang uang, keuangan, dan teknologi. Namun, di balik kesamaan mereka sebagai blockchain terdesentralisasi, terdapat perbedaan Bitcoin dengan Ethereum yang mendasar yang perlu dipahami.

Perbedaan Bitcoin dengan Ethereum

1. Perbedaan Bitcoin dengan Ethereum dari Tujuan Penciptaan

  • Bitcoin: Diciptakan oleh Satoshi Nakamoto pada tahun 2009, Bitcoin bertujuan untuk menjadi sistem pembayaran digital terdesentralisasi. Bitcoin ingin menggantikan sistem keuangan tradisional yang dianggap tidak efisien dan rentan manipulasi.
  • Ethereum: Diluncurkan pada tahun 2015 oleh Vitalik Buterin, Ethereum memiliki tujuan yang lebih luas, yaitu sebagai platform komputasi terdesentralisasi. Ethereum memungkinkan pembuatan berbagai aplikasi terdesentralisasi (dApps) di atas blockchainnya, seperti game, pasar keuangan, dan platform media sosial.

2. Teknologi

  • Bitcoin: Bitcoin menggunakan teknologi blockchain Proof of Work (PoW) yang membutuhkan komputasi intensif untuk memverifikasi transaksi dan mengamankan jaringan. Hal ini membuat Bitcoin tergolong lambat dan boros energi.
  • Ethereum: Ethereum awalnya menggunakan PoW, namun sedang dalam proses transisi ke Proof of Stake (PoS) yang lebih hemat energi dan efisien. PoS memungkinkan validasi transaksi berdasarkan kepemilikan token, bukan komputasi intensif.

3. Fitur

  • Bitcoin: Bitcoin memiliki fungsi utama sebagai alat tukar dan penyimpanan nilai. Transaksi Bitcoin bersifat final dan tidak dapat diubah.
  • Ethereum: Ethereum memungkinkan berbagai fungsi, seperti transfer token, eksekusi smart contracts, dan pembuatan dApps. Platform ini lebih fleksibel dan memungkinkan inovasi baru.

4. Skalabilitas

  • Bitcoin: Bitcoin memiliki skalabilitas yang terbatas, dengan kapasitas transaksi sekitar 7 transaksi per detik. Hal ini dapat menyebabkan kemacetan jaringan dan biaya transaksi yang tinggi.
  • Ethereum: Ethereum sedang berupaya meningkatkan skalabilitasnya melalui solusi Layer 2 seperti sharding dan rollups. Tujuannya adalah untuk meningkatkan kapasitas transaksi dan mengurangi biaya.

5. Nilai

  • Bitcoin: Bitcoin memiliki nilai yang lebih tinggi dan lebih stabil dibandingkan Ethereum. Hal ini karena Bitcoin memiliki persediaan yang terbatas (21 juta) dan telah lama diadopsi sebagai alat tukar.
  • Ethereum: Nilai Ethereum lebih fluktuatif dibandingkan Bitcoin. Hal ini karena Ethereum memiliki banyak pesaing di ruang dApps dan platform terdesentralisasi.

Kesimpulan

Perbedaan Bitcoin dengan Ethereum memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Bitcoin ideal sebagai alat tukar dan penyimpanan nilai, sedangkan Ethereum menawarkan platform yang lebih fleksibel untuk inovasi dan dApps.

Memilih platform mana yang tepat tergantung pada kebutuhan dan tujuan Anda. Penting untuk melakukan riset mendalam sebelum berinvestasi di cryptocurrency.

Disclaimer: Artikel ini tidak dimaksudkan sebagai saran finansial. Keputusan investasi sepenuhnya menjadi tanggung jawab pembaca. Selalu lakukan riset sendiri dan konsultasikan dengan ahli keuangan jika diperlukan.

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

Iklan

mau tayang di media lain juga

ARTIKEL TERBARU