26.2 C
Jakarta
Minggu, 4 Desember, 2022

Perusahaan Startup Rusia di Indonesia, Tangkap Peluang dengan Teknologi

JAKARTA, duniafintech.com – Chetra bekerja sama dengan anak usaha PT Blue Bird TBK, menjadi salah satu contoh perusahaan startup Rusia yang ada di Indonesia.

Dalam lima tahun terakhir telah ada sejumlah perusahaan startup Rusia yang tumbuh dengan cepat. Dari mana para pendirinya berasal? Menurut GoTech Innovation, sebuah lembaga yang menyelenggarakan kontes startup di Eropa Timur, wirausahawan teknologi Rusia sebagian besar berasal dari lima universitas besar.

Mereka adalah Universitas ITMO, Universitas Negeri Moskow, Universitas Sankt Peterburg, Universitas Negeri Teknik Bauman, dan Institut Fisika dan Teknologi Moskow (MIPT).

Baca juga: Perusahaan Startup PHK Karyawan, Tokocrypto Menyusul

Perusahaan Startup Rusia di Indonesia

Perusahaan Startup Rusia Serbu Indonesia – Peluang Bisnis Lokal?

Berikut adalah perusahaan startup Rusia yang layak dijadikan referensi di Indonesia:

1. Cards Mobile

Cards Mobile memungkinkan Anda untuk mengumpulkan semua diskon, bank, dan kartu transportasi pada ponsel cerdas Anda. Anda kemudian dapat menggunakannya untuk berbelanja dengan nyaman dan menguntungkan. Mitra Cards Mobile termasuk Mastercard dan berbagai bank Rusia.

2. Grow Food

Grow Fooddidirikan pada tahun 2015 oleh Daniel Galper dan perusahaan menyediakan layanan pengiriman rumah porsi makanan untuk atlet berdasarkan langganan. Grow Food menglaim start-up untuk mengirimkan 700.000 pesanan setiap bulan di St Petersburg dan Moskow, dan berencana untuk memperluas ke lebih dari 100 kota Rusia. Grow Food baru-baru ini memperoleh dana $5 juta dari dana AddVenture yang berbasis di Moskow.

3. Stafory

Stafory adalah pencipta Robot Vera, seorang perekrut robot AI yang sudah mengklaim telah merekrut beberapa ribu karyawan untuk raksasa seperti PepsiCo, MTS dan X5 Retail Group. Alexey Kostarev, Vladimir Sveshnikov, dan Aleksandr Uraksin awalnya menciptakan perusahaan rekrutmen online, tetapi segera berputar dengan tujuan mengotomatiskan perekrutan massal dan lahirlah Robot Vera. Robot Vera (bahasa Rusia untuk ‘iman’) tampaknya telah mewawancarai 1.000 pelamar di Rusia melalui video setiap lima menit.

4. Teambrella

Teambrella adalah pemain fintech yang fokus pada blockchain dan memungkinkan masa depan industri asuransi melalui penggunaan kontrak cerdas peer-to-peer berdasarkan cryptocurrency seperti bitcoin atau ethereum.

5. Welltory

Didirikan di St Petersburg pada tahun 2016, dengan kantor pusat internasionalnya di New York, Welltory adalah aplikasi kesehatan dan gaya hidup dengan biofeedback yang bertujuan membantu pekerja keras untuk mengelola tingkat stres dan energi mereka. Welltory berhasil mengumpulkan dana $1 juta lebih dari para pebisnis Rusia untuk menargetkan pasar AS.

Baca juga: Perusahaan Startup PHK Karyawan di Tahun 2022, ini Daftarnya

6. WikiRoutes

WikiRoutes adalah database transportasi global, sebuah Wikipedia-nya untuk transportasi umum, yang memungkinkan pengguna untuk mencari lebih dari rute angkutan umum di kota-kota di seluruh dunia.

7. Babadu

Babadu adalah pengecer online utama untuk barang-barang anak-anak di seluruh Rusia, yang dimulai di St Petersburg dan sekarang beroperasi secara nasional. Babadu awal tahun 2018 menghasilkan $3,2 juta dari cabang usaha Bank St Peterburg yang baru-baru ini dibuat untuk membiayai pengembangan, operasi, dan pemasaran teknologi.

Pada tahun 2013, Babadu berhasil mengumpulkan jumlah yang tidak diungkapkan dari Target Global-nya, serta menerima investasi $2.9 juta pada tahun 2014 dari dana investasi Rusia, IIDF (atau FRII dalam bahasa Rusia).

8. REES46

Pemutar pemasaran e-commerce REES46 menganalisis perilaku pelanggan yang menghubungi situs platformnya, dan mengklaim telah mempelajari minat dan kebutuhan 1,9 juta orang sambil menjaga anonimitas data mereka. Didirikan oleh pakar big-data, Michael Kechinov, REES46 telah mengumpulkan lebih dari $1 juta dari investor.

9. Last.Backend

Last.Backend adalah platform SaaS cloud untuk desain, pengembangan, dan pemantauan aplikasi server yang otomatis. Ia mengatur semua operasi untuk penyebaran pengembang dengan visualisasi API dan kontrol konsol. Didirikan oleh Alexander Kaloshin, Last.Backendmengumpulkan $228.000.

Perusahaan Startup Rusia Serbu Pasar Internasional Termasuk Indonesia

Beberapa tahun terakhir, Rusia menghasilkan sejumlah perusahaan startup di berbagai bidang, ambisius serta fokus pasar internasional, termasuk di Indonesia.

Terkenal sebagai ibu kota budaya di Rusia, St Petersburg adalah rumah bagi pegiat teknologi muda yang menjanjikan ide ide gila.

Perusahaan startup Rusia ini lebih suka menjual otak dan ide mereka ke perusahaan lokal besar atau pergi ke luar negeri, terutama Silicon Valley di AS dan Tiongkok, serta Indonesia.

Baca juga: Perusahaan Startup PHK Karyawan, Kini Giliran Xendit

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Perusahaan Asuransi yang Diawasi OJK, Simak Ya Daftarnya

JAKARTA, duniafintech.com – Perusahaan asuransi yang sudah terdaftar dan diawasi OJK (Otoritas Jasa Keuangan) hingga kini sudah banyak. Meski demikian, hanya sekitar 1,7 persen penduduk...

Outstanding Shares, Apa Itu? Ini Pengertian hingga Manfaatnya

JAKARTA, duniafintech.com – Outstanding shares merupakan salah satu istilah dalam dunia investasi saham yang wajib dipahami oleh investor. Pada dasarnya, istilah ini merujuk pada sebuah...

Kerugian Ikut Asuransi Prudential dan Keuntungannya, Cek Ya!

JAKARTA, duniafintech.com – Kerugian ikut asuransi Prudential dan keuntungannya perlu diketahui oleh nasabah dari perusahaan asuransi ini. Seperti diketahui, salah satu pertimbangan saat akan membeli...

Cara Pindah Faskes BPJS Berikut Syarat dan Ketentuannya

JAKARTA, duniafintech.com – Cara pindah faskes BPJS Kesehatan berikut ini sangat penting diketahui oleh para peserta asuransi satu ini. Cara pindah faskes-nya pun sebetulnya sangat...

Kripto Masuk Pembahasan RUU P2SK, Ini Respon CEO Indodax

JAKARTA, duniafintech.com - Rancangan Undang Undang (RUU) Pengembangan dan Penguatan Sektor Keuangan (P2SK) resmi masuk ke dalam daftar Program Legislasi Nasional (Prolegnas) DPR yang...
LANGUAGE