27.1 C
Jakarta
Rabu, 28 September, 2022

SELANGKAH LAGI REGULASI BITCOIN DI AUSTRALIA RILIS

duniafintech.com – Bitcoin selangkah lebih dekat untuk diatur di Australia. Parlemen memperkirakan pada minggu ini akan memilih undang-undang untuk memperkuat undang-undang anti-pencucian uang negara.

Nilai cryptocurrency kontroversial itu mencapai titik tertinggi sepanjang masa pada tanggal 21 Oktober, dengan setiap perdagangan Bitcoin di 7.467 dolar Australia (atau $ US6.149).

Harga itu hampir mencapai sepuluh kali lipat dari bulan Oktober yang lalu, ketika masing-masing unit bernilai  803 dolar Australia (atau $ US630). Tetapi bahkan pada harga yang lebih rendah, banyak orang mengira mata uang digital “bernilai terlalu tinggi”.

Undang-undang yang Diusulkan

Jika undang-undang yang baru disahkan, regulator keuangan intelijen AUSTRAC akan diberi kekuatan baru untuk mengkolonisasi pertukaran mata uang digital – di mana para pedagang membeli dan menjual Bitcoin, Ethereum dan mata uang virtual yang lainnya.

Pertukaran ini seperti Independent Reserve dan BTC Markets perlu didaftarkan di bawah aturan yang baru ini. Ini juga akan mencegah terjadinya pelanggaran bagi “orang yang tidak terdaftar” yang berusaha menyediakan layanan pertukaran mata uang digital.

Bisnis yang memperdagangkan mata uang digital dengan uang atau sebaliknya akan diminta untuk mendaftar dan mendaftar di AUSTRAC,” kata Menteri Kehakiman Michael Keenan dalam sebuah pidato di parlemen tentang RUU tersebut pada bulan Agustus.

Keenan mengatakan bahwa bisnis mata uang virtual perlu membangun, menerapkan dan memelihara program pembiayaan anti-pencucian uang dan anti-terorisme.

Selain itu, mereka harus melaporkan transaksi ambang batas dan hal-hal yang mencurigakan ke AUSTRAC serta membuat dan menyimpan catatan yang sesuai.

Ini merupakan pendekatan yang lebih halus dibandingkan dengan kebijakan Cina, yang melarang penawaran koin awal (Initial Coin Offering / ICO) bulan lalu – sebuah langkah yang menyebabkan nilai Bitcoin turun lebih dari US $ 1.000 menjadi US $ 3.226 (pada 14 September). Namun sekarang, Bitcoin bangkit kembali dan tetap bertahan, mengingat penggunanya telah tersebar di berbagai negara di dunia.

Source: www.abc.net.au

Written by : Dita Safitri

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Indodax Trading Fest Oktober 2022 Berhadiah Ratusan Juta, Komitmen Indodax Demi Literasi Keuangan Digital

JAKARTA, duniafintech.com – Indodax, platform kripto terbesar di Indonesia dengan 5,5 juta member terdaftar kembali menggelar Indodax trading fest Oktober 2022 secara rutin.  Pelaksanaan lomba atau...

Sri Mulyani Ungkap Potensi Ekonomi Digital Indonesia Tertinggi se-Asia Tenggara

JAKARTA, duniafintech.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani mengungkapkan ekonomi digital di Indonesia memiliki potensi yang sangat luar biasa, tertinggi se-Asia Tenggara. Hal itu tercermin sejak...

Erick Keluhkan Generasi Saat Ini Tidak Mau Jadi Petani

JAKARTA, duniafintehch.com - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir menilai generasi muda saat ini enggan menjadi Petani lantaran tidak memiliki jaminan masa...

Pertamina Bantah Tudingan Produk Pertalite Bikin Boros

JAKARTA, duniafintech.com - Pertamina buka suara terkait beberapa hari ini viral mengenai keluh kesah konsumen pengendara yang menggunakan Bahan Bakar Minyak jenis Pertalite. Para...

Cara Cicil iPhone di iBox, Bisa Pakai Shopee Juga Lho!

JAKARTA, duniafintech.com – Cara cicil iPhone di iBox dengan kartu kredit hingga Shopee berikut ini penting banget lho untuk diketahui. Pasalnya, hingga detik ini, iPhone...
LANGUAGE