25.8 C
Jakarta
Selasa, 16 Agustus, 2022

Startup Passpod Mantap Jadi Calon Emiten di BEI

duniafintech.com – Jakarta, 24 Agustus 2018 – PT Yelooo Integra Datanet (Startup Passpod) hari ini mengumumkan telah menjalankan salah satu fase penting dalam perjalanan perusahaan dalam meraih pendanaan publik, yakni mini expose.

Pertemuan yang digelar tertutup tersebut berlangsung kemarin (23/8) dan menelurkan beberapa hasil salah satunya adalah kesiapan Startup Passpod untuk melantai di bursa dalam waktu dekat.

Sebagai informasi, Startup Passpod adalah salah satu dari puluhan perusahaan rintisan yang termasuk dalam binaan IDX Incubator, dimana perusahaan yang bergerak di bidang jasa rental modem wifi untuk destinasi wisata luar negeri ini bergabung sejak bulan Februari 2018.

IDX Incubator sendiri merupakan program inkubasi bisnis bagi startup berbasis digital dari Bursa Efek Indonesia yang difokuskan untuk mewujudkan akselerasi usaha startup digital didukung oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Melalui IDX Incubator, perusahaan rintisan terpilih akan mendapat bimbingan dan mentoring secara berkelanjutan langsung dari para pakar investasi dan bisnis agar kelak bisa memonetisasi bisnis mereka dan diharapkan mampu memenuhi persyaratan untuk tercatat sebagai emiten di pasar modal.

Menurut CEO Passpod Hiro Whardana, bertandang ke BEI melalui mini expose adalah bagian dari upaya Passpod untuk memperkuat posisinya di industri melalui ceruk pasar yang spesifik dan punya potensi bisnis besar di tanah air.

“Tingginya tren bepergian ke luar negeri bagi masyarakat Indonesia sudah banyak dibidik pelaku bisnis dengan menawarkan berbagai paket transportasi dan akomodasi. Dari sisi persiapan traveling, pemain-pemain raksasa sudah mendominasi. Namun yang masih belum tersentuh justru adalah ceruk pasar dari kebutuhan lain para wisatawan yang akan berpergian ke destinasi wisata yaitu konektivitas,” ucap Hiro.

Para pelancong luar negeri khususnya milenial sudah sangat familiar untuk mencari tawaran terbaik dan termurah saat merencanakan perjalanannya baik lewat pengalaman teman maupun review di internet dan sosial media. “Kebutuhan traveler untuk tetap terkoneksi inilah yang menjadi target Passpod. Saat berada di destinasi wisata tentu mereka akan memerlukan koneksi internet untuk mencari informasi, melihat peta, mencari tempat makan, melihat review, sharing di media sosial. Semua aktivitas tadi butuh koneksi yang handal dengan kuota yang mencukupi. Disinilah kami lihat potensi bisnis yang sangat menjanjikan dan tentunya sustainable,” lanjut Hiro.

Berangkat dari kondisi pasar yang supportif dengan tren travelling yang terus bertumbuh, Passpod mantap untuk memperkuat posisinya sebagai penyedia service terlengkap bagi wisatawan dalam perjalanan. Salah satu upaya tersebut dituangkan melalui opsi pendanaan publik.

Menurut Hiro, salah satu persyaratan untuk bisa go public bagi perusahaan rintisan adalah terpenuhinya net tangible asset (NTA) perusahaan. Hal tersebut rupanya sudah tercermin dari laporan keuangan Passpod yang kian menunjukkan peningkatan sejak resmi didirikan.

“Saat ini kami optimis dengan kondisi finansial yang sehat dan stabil, Passpod bisa menjadi salah satu emiten pilihan investor ritel di Indonesia. Terlebih, sejak berdirinya Passpod, jumlah pelanggan naik sebesar 700 persen atau total 58.500 pelanggan per Juni 2018,” tambah Hiro.

Optimalkan Bekal Infrastruktur dan Kemitraan Guna Menuju IPO

Meski terbilang cukup muda, Passpod digawangi oleh jajaran manajemen profesional di bidang telekomunikasi dan teknologi. Beberapa strategi ekspansi Passpod yang diterapkan sejak awal berdirinya antara lain dengan menggandeng agen pariwisata terkemuka seperti Panorama Tours, Dwidaya Tours, JTB dan lainnya.

Passpod tidak lantas berhenti di perluasan pasar lewat kemitraan namun juga merambah ke pengayaan teknologi dengan meluncurkan aplikasi, penambahan lini bisnis dan menggandeng marketplace terkemuka Blibli.com guna memperluas akses bagi konsumen travel. Terakhir, Passpod juga dipercaya oleh maskapai Garuda Indonesia untuk menjadi mitra penyedia jasa internet bagi pelanggan setianya.

Selain itu, guna menambah kenyamanan pelanggannya, Passpod bekerjasama dengan Alfamart di bulan April sebagai titik pengembalian (drop point) modem Passpod yang tersebar di ribuan titik Jabodetabek.

Sebagai penyedia perangkat internet 4G, Passpod juga dituntut untuk memenuhi sertifikasi dan standar yang telah ditetapkan pemerintah. “Melalui proses yang lumayan panjang, pada Mei 2018 kami mendapatkan dan menjadi satu-satunya perusahaan yang mendapatkan sertifikasi TKDN dan Postel A/B,” tutup Hiro.

Per Januari 2017, Passpod kini menjadi penyedia modem 4G terbesar di Indonesia. Startup Passpod juga terus berinovasi secara konsisten untuk memberikan solusi komunikasi digital yang mudah, hemat dan jangkauan yang luas saat berkeliling antar negara saat traveling. Passpod berkomitmen untuk memberikan jaringan internet 4G yang mudah dan bisa diakses ke lebih dari 68 negara di dunia seperti AS, Singapura, Hongkong, Thailand, Jepang, Korea dan negara-negara Eropa dan Timur Tengah.

Tentang Passpod:

PT Yelooo Integra Datanet (Passpod, Digital Tourist Pass) adalah perusahaan  berbasis teknologi yang fokus menyediakan kebutuhan traveler selama perjalanan. Salah satu jasa yang disediakan adalah rental modem portable berteknologi 4G (travel mifi) berteknologi esim yang membantu navigasi wisatawan agar tetap terkoneksi selama berada di luar negeri tanpa harus repot mencari koneksi WI-FI atau data roaming yang mahal. Passpod menjawab kebutuhan masyarakat dengan memanfaatkan jaringan internet untuk mencari daerah atraksi lokal yang unik, mengakses peta bahkan rekomendasi tempat makan dan akomodasi secara real time.

Press Release

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Asuransi Kesehatan Rawat Jalan, Inilah Rekomendasi Produknya

JAKARTA, duniafintech.com – Asuransi kesehatan rawat jalan adalah salah satu manfaat yang diberikan oleh asuransi asuransi kesehatan secara umum. Dalam hal ini, perusahaan asuransi akan...

Minimum Pembayaran Akulaku per Transaksi, Segini Besarannya

JAKARTA, duniafintech.com – Minimum pembayaran Akulaku atau minimum payment di Akulaku ini tentunya sangat penting diketahui oleh para penggunanya. Seperti diketahui, meski terbilang baru, tetapi...

Cara Top Up OVO lewat Maybank, dari ATM sampai SMS Banking

JAKARTA, duniafintech.com – Cara top up OVO lewat Maybank berikut ini menawarkan kemudahan bagi kamu yang ingin isi ulang saldo OVO dengan cepat. OVO sendiri...

Memahami Apa Itu DeFi dan Keuntungannya Dalam Dunia Kripto

JAKARTA, duniafintech.com - Penting sekali bagi seorang trader kripto untuk memahami apa itu DeFi. Saat ini, hampir semua layanan keuangan menggunakan sistem teknologi terpusat.  Artinya,...

Cara Bayar Tiket Kereta Api Via Bank Mandiri, Cepat & Mudah!

JAKARTA, duniafintech.com – Cara bayar tiket kereta api via Bank Mandiri berikut ini menjadi salah satu kemudahan yang harus ketahui sekarang juga. Bagi kamu yang...
LANGUAGE