27.6 C
Jakarta
Minggu, 21 April, 2024

Tak Konsisten, Rusia Batalkan Rencana Pembayaran Ekspor Minyak Pakai Bitcoin

JAKARTA, duniafintech.com – Pemerintah Rusia membatalkan rencana sebelumnya untuk menerima pembayaran Bitcoin untuk ekspor minyak. Kementerian keuangan negara itu menganggap bitcoin sebagai opsi pembayaran untuk transaksi bisnis kecil, bukan untuk ekspor minyak.

Seorang pejabat tinggi menekankan cryptocurrency dapat digunakan dalam kesepakatan barter, tetapi tidak sebagai alat pembayaran yang sah. Departemen Kebijakan Keuangan kementerian keuangan Rusia, Ivan Chebeskov mengusulkan untuk menggunakan cryptocurrency sebagai aset, bukan sebagai alat pembayaran.

“Tugasnya adalah memberikan alternatif, dan bukan untuk mengatakan Rusia sekarang membayar semuanya dengan kripto. Ini bukan tentang pemukiman negara tetapi bisnis swasta saja,” ujar Chebeskov dikutip dari Bitcoin.com.

Baca juga: Afrika Tengah Adopsi Bitcoin Jadi Mata Uang Resmi, Ternyata Ini yang Jadi Alasannya

Chebeskov menunjukkan minyak hampir tidak akan dijual untuk bitcoin karena volume ekspor yang besar. Selain itu tidak semua mitra Rusia akan dapat bertransisi ke mata uang nasional terlepas dari meningkatnya kesulitan dengan pembayaran dolar AS dan euro.

Chebeskov percaya penyelesaian kripto hanya mungkin dilakukan di bawah kontrak yang relatif kecil dan dengan negara-negara sahabat yang terbuka untuk menerima koin.

Komentar Chebeskov muncul setelah pernyataan sebelumnya oleh kepala Komite Energi parlementer, Pavel Zavalny, yang menyebutkan bitcoin sebagai kemungkinan pengganti mata uang barat dalam ekspor energi Rusia, khususnya gas alam.

Baca juga: Berita Bitcoin Hari Ini: Terseret Gejolak Pasar Kripto, Negara Ini Terancam Bangkrut 

Sementara itu, Bank Sentral Rusia telah melunakkan sikapnya terhadap pembayaran kripto dalam konteks hubungan perdagangan luar negeri. Pada Mei, ketentuan yang memungkinkan perusahaan Rusia untuk melakukan transaksi semacam itu untuk tujuan impor dan ekspor ditambahkan ke undang-undang baru “On Digital Currency” yang dirancang oleh Kementerian Keuangan.

Di sisi lain, Amerika Serikat dan sekutunya telah berusaha untuk mencegah Federasi Rusia menggunakan cryptocurrency untuk menghindari sanksi yang dikenakan atas invasi militer yang sedang berlangsung ke negara tetangga Ukraina. Beberapa platform kripto global telah memblokir akun Rusia.

Melansir Liputan6.com, sebelumnya, jatuhnya harga selama beberapa minggu terakhir, yang telah menghapus nilai miliaran dolar dari pasar cryptocurrency telah mengekspos masalah likuiditas utama di perusahaan-perusahaan di seluruh industri.

Bulan ini, pemberi pinjaman kripto Celsius menghentikan penarikan untuk pengguna dengan alasan “kondisi pasar yang ekstrem.” Pertukaran kripto CoinFlex juga menghentikan penarikan untuk pelanggan setelah satu klien gagal membayar hutang kepada perusahaan.

Sementara itu, dana lindung nilai kripto terkemuka Three Arrows Capital gagal membayar lebih dari USD 670 juta pinjaman dari Voyager Digital dan masih banyak lagi lainnya.

Baca juga: Secara Analisis Teknikal, Penurunan Harga Bitcoin Saat Ini Masih Wajar

Simak informasi lengkap seputar dunia Kripto dan Fintech hanya di Duniafintech.com

 

Penulis: Kontributor/Panji A Syuhada

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Iklan

ARTIKEL TERBARU

LANGUAGE