25.6 C
Jakarta
Minggu, 4 Desember, 2022

Tips Investasi di Tengah Ancaman Resesi Global 2023, Penting Nih!

JAKARTA, duniafintech.com – Financial planner dari Finansialku, Gembong Suwito memberikan sejumlah tips dalam investasi di tengah ancaman resesi global pada 2023.

Menurut dia, ada enam tips atau langkah yang perlu diperhatikan, dalam investasi di tengan ancaman resesi, mulai dari tenang saat melakukan investasi mengkaji sebuah produk investasi.

“Pertama, tetap tenang berinvestasi sesuai tujuan keuangan. Kedua, amankan dana darurat minimal 6 kali pengeluaran rutin. Ketiga jangan lupa aspek proteksi seperti kesehatan,” ujar dia.

Tips keempat, dalam investasi di tengah ancaman resesi, Gembong melanjutkan, efisiensi pengeluaran dengan utang terjaga rasio cicilannya. Kelima melalui strategi alokasi aset dan pembelian secara bertahap.

“Dan keenam adalah monitoring dan review produk investasi secara berkala,” tutur dia.

Baca juga: Cara Investasi di Bibit hingga Tips Memilih Reksadana

Gembong menuturkan dengan tantangan ekonomi yang ada, isu resesi itu menjadi yang menonjol. Namun, kata dia, pertumbuhan ekonomi Indonesia masih robust di kisaran 5 persen. Sehingga, secara fundamental ekonomi Indonesia dipastikan tidak akan mengalami resesi.

Saat ini, sektor yang sangat popular karena memiliki tren positif adalah komoditas, energi, logistik, transportasi juga industri. Hal itu menjadi daya tarik bagi investor asing di pasar modal. Dia menilai ini menjadi kabar baik, di saat investor global sedang mencari mana yang baik, aman, dan nyaman di tempat investasinya, Indonesia salah satunya.

“Saat 2021 inflow-nya luar biasa dan tahun ini colorful, year to date sampai mencapai Rp 80,52 triliun dana dari investor asing masuk. Makanya strong banget, terutama banking,” kata Gembong.

Adapun untuk berinvestasi, pihaknya menggunakan konsep 4 pilar. Pertama adalah likuiditas. Investasi tersebut menurutnya untuk dana darurat, penempatan di deposito dan pasar uang dengan rerata return 3-5 persen. Kedua adalah stabilitas di mana instrumen investasi bisa memberikan cash flow.

Baca juga: Berita Fintech Indonesia: Fintech Syariah Jadi Solusi Investasi Tahun Depan

Masih terkait tips investasi di tengah ancaman resesi, seperti obligasi negara, ORI, SBR, SR, RD Proteksi, dan P2P. Ketiga adalah hedging atau lindung nilai seperti US Dolar dan emas. Keempat, pertumbuhan melalui saham, RD Saham, ETF, RD Indeks, ECF, dan Derivatif.

“Konsep ini yang kami bangun dan kami aplikasikan investasi bertahap kepada client. Jadi masuk dulu di Likuiditas, berjenjang setelah itu stabilitas, sudah ngerti, hedging dan growth,” ucap Gembong.

Baca jugaPerusahaan Startup PHK Karyawan, Kini Giliran Xendit

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Perusahaan Asuransi yang Diawasi OJK, Simak Ya Daftarnya

JAKARTA, duniafintech.com – Perusahaan asuransi yang sudah terdaftar dan diawasi OJK (Otoritas Jasa Keuangan) hingga kini sudah banyak. Meski demikian, hanya sekitar 1,7 persen penduduk...

Outstanding Shares, Apa Itu? Ini Pengertian hingga Manfaatnya

JAKARTA, duniafintech.com – Outstanding shares merupakan salah satu istilah dalam dunia investasi saham yang wajib dipahami oleh investor. Pada dasarnya, istilah ini merujuk pada sebuah...

Kerugian Ikut Asuransi Prudential dan Keuntungannya, Cek Ya!

JAKARTA, duniafintech.com – Kerugian ikut asuransi Prudential dan keuntungannya perlu diketahui oleh nasabah dari perusahaan asuransi ini. Seperti diketahui, salah satu pertimbangan saat akan membeli...

Cara Pindah Faskes BPJS Berikut Syarat dan Ketentuannya

JAKARTA, duniafintech.com – Cara pindah faskes BPJS Kesehatan berikut ini sangat penting diketahui oleh para peserta asuransi satu ini. Cara pindah faskes-nya pun sebetulnya sangat...

Kripto Masuk Pembahasan RUU P2SK, Ini Respon CEO Indodax

JAKARTA, duniafintech.com - Rancangan Undang Undang (RUU) Pengembangan dan Penguatan Sektor Keuangan (P2SK) resmi masuk ke dalam daftar Program Legislasi Nasional (Prolegnas) DPR yang...
LANGUAGE