27.6 C
Jakarta
Selasa, 23 April, 2024

Usai Suku Bunga The Fed Naik, Harga Bitcoin Melonjak Jadi USD 40.000

JAKARTA, duniafintech.com – Harga bitcoin (BTC) naik sekitar 6 persen setelah Federal Reserve menaikkan suku bunga setengah poin. Ini merupakan kenaikan terbesar dalam sekitar 20 tahun seperti yang diharapkan.

Bitcoin mulai naik menjelang akhir pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal. Kenaikan setengah poin memang yang diharapkan banyak orang.

Harga bictoin meluncur setelah Ketua Fed Jerome Powell mengesampingkan kemungkinan kenaikan 75 basis poin.

“Peningkatan 75 basis poin bukanlah sesuatu yang secara aktif dipertimbangkan oleh komite. Saya pikir ekspektasi adalah bahwa kita akan mulai melihat inflasi, Anda tahu, mendatar,” kata Powell. 

Baca juga: Naik atau Turun, The Fed Bakal Picu ‘Gempa’ Harga Aset Kripto 

Pada satu titik di tengah pernyataan sore Powell, bitcoin naik setinggi USD 40,002,75. Aset Crypto di seluruh pasar naik bersamanya.

“Setiap panduan FOMC yang tidak termasuk kenaikan suku bunga 0,75 persen akan menjadi bullish untuk kripto dan ekuitas,” kata Direktur penelitian di platform analisis sentimen kripto, Trade The Chain, Nick Mancini dikutip dari CNBC, Jumat (6/5/2022).

“Kami percaya bahwa pasar telah memperkirakan kenaikan berkelanjutan dari 0,25 persen menjadi 0,50 persen untuk tahun 2022. Ini memberikan kepastian pasar, yang pada gilirannya melahirkan aksi harga bullish,” tambahnya. 

Joe Orsini, Direktur Penelitian di Eaglebrook Advisors, mencatat bahwa dengan inflasi di level tertinggi dalam 40 tahun, pasar mengharapkan jadwal pengetatan paling agresif dalam jumlah waktu yang sama.

Baca juga: Sepuluh Tahun ke Depan, Satu Miliar Penduduk Bumi Diprediksi Bakal Gunakan Mata Uang Kripto

“Ekspektasi ini disiapkan untuk reli ‘tidak terlalu buruk’ jika The Fed tidak terlalu hawkish daripada yang ditakuti,” katanya kepada CNBC.

“Tanda pertama dari ini adalah hari ini ketika Powell mengesampingkan kenaikan 75 basis poin ini memulai reli yang kita lihat sore ini,” ujar dia.

Berjuang ke Level Tertinggi

Dilansir dari Liputan6.com, bitcoin telah berjuang untuk menemukan jalan kembali ke level tertinggi sepanjang masa sekitar USD 68.000 dari November karena aset berisiko telah terpukul sepanjang tahun oleh kenaikan inflasi, perang di Ukraina, dan kebijakan Fed yang lebih ketat.

Namun, volatilitas cryptocurrency yang terkenal telah turun dalam waktu dekat jauh di bawah saham beberapa pecinta teknologi seperti Netflix, PayPal dan Meta Platforms karena telah diperdagangkan dalam kisaran yang ketat sejak awal 2022, antara sekitar USD 38.000 dan USD 42.000.

“Jika ada tanda-tanda bahwa inflasi memuncak, The Fed memiliki ruang untuk menunjukkan kesabaran,” tambah Orsini.

“Kebijakan pengetatan yang kurang agresif akan menjadi bullish untuk bitcoin, ether, dan aset digital, yang terus melambung lebih keras daripada ekuitas tradisional,” jelasnya.

Sementara itu, pantulan dalam bitcoin bertepatan dengan reli di pasar ekuitas yang lebih luas. Pada akhirnya, S&P 500 ditutup 2,9 persen lebih tinggi, sedangkan Nasdaq naik lebih dari 3 persen. Dow Jones Industrial Average bertambah lebih dari 932 poin.

Baca juga: Walau Internet Langka, Republik Afrika Tengah Pakai Bitcoin Sebagai Alat Pembayaran yang Sah

Bitcoin, yang terus memimpin aksi harga di pasar kripto, juga tetap sangat berkorelasi dengan pergerakan pasar saham.

“Korelasi aset digital dan pasar tradisional tetap signifikan,” kata kepala penelitian di manajer investasi aset digital Valkyrie Funds, Josh Olszewicz.

“DXY dan imbal hasil 10-tahun berbalik tajam intraday, sementara S&P 500 dan Nasdaq melihat sedikit kenaikan bullish dengan bitcoin naik hampir 3,5 persen dari posisi terendah intraday,” lanjutnya.

Penulis: Kontributor/Panji A Syuhada

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Iklan

ARTIKEL TERBARU

LANGUAGE