31 C
Jakarta
Senin, 6 Desember, 2021

Visa Bermitra dengan Tala Sediakan Fitur Pembayaran Crypto

Visa mengumumkan kemitraan baru dengan Tala , penyedia layanan keuangan digital di pasar negara berkembang. Visa dan Tala akan menghadirkan fitur crypto.  

Tujuan Visa dan Tala di Crypto

Tujuannya adalah untuk menyediakan akses yang lebih mudah ke mata uang kripto bagi konsumen yang tidak memiliki rekening bank. Nantinya, ada loin USD (USDC), stablecoin yang 1:1 dengan dolar AS dan diatur oleh Konsorsium Pusat. 

Baca Juga : Perbedaan Decentralized Finance dan Keuangan Konvensional

Baca Juga : Ini 3 Tren yang akan Mendorong Penggunaan Fintech Saat Pandemi 2021

USDC didukung pada blockchain Ethereum, Algorand, Solana, dan Stellar. Kolaborasi ini juga akan melibatkan Circle, salah satu anggota pendiri Centre, dan Stellar Development Foundation yang mengawasi cryptocurrency XLM.

Melalui integrasi dengan Circle dan Stellar, pelanggan Tala akan mendapatkan akses ke USDC di dompet digital Tala, mendukung penyimpanan aset, transfer lintas batas, dan fungsi pertukaran crypto-fiat. 

Kemitraan dengan Visa akan memberi Tala kemampuan untuk menerbitkan kartu Visa yang ditautkan ke wallet. Ini memungkinkan pelanggan Tala untuk membelanjakan saldo USDC mereka.

Visa : Crypto Memiliki Akses yang Bagus ke Layanan Keuangan

Mengikuti pertumbuhan stablecoin seperti USDC, “kami sangat tertarik untuk melihat bagaimana mereka dapat berpotensi membantu konsumen di pasar. Karena mereka tidak memiliki akses yang bagus ke layanan keuangan,” kata Cuy Sheffield, kepala crypto di Visa. 

Pada bulan Desember, raksasa kartu kredit bermitra dengan Circle untuk mendorong integrasi USDC ke dalam jaringan dompet digital Visa. 

Bagaimana Tala Melihat Ini?

Tala adalah mitra yang cocok untuk tujuan tersebut. Startup berbasis di Santa-Monica berusia tujuh tahun telah memberikan kredit lebih dari $ 2 miliar kepada lebih dari 6 juta pelanggan. Para pelanggannya tersebar di seluruh Meksiko, Filipina, Kenya, dan India. 

Klien bisa mendapatkan pinjaman mikro, mulai dari $ 10 hingga $ 500, melalui aplikasi ponsel cerdas. Perusahaan telah mengumpulkan lebih dari $ 200 juta dari PayPal Ventures, RPS Ventures dan GGV Capital, antara lain. 

Kasus penggunaan utama yang ingin didorong Tala dengan penawaran crypto adalah menurunkan biaya pengiriman uang untuk pelanggannya, kata CEO Tala Shivani Siroya, yang mendirikan Tala. 

Dia telah mempelajari dampak kredit mikro di sub-Sahara dan Afrika Barat untuk PBB Di Beberapa tahun terakhir, pengiriman uang cryptocurrency telah menjadi cara yang populer bagi pekerja migran untuk mengirim uang melintasi perbatasan. 

Ini seringkali menjadi pilihan yang lebih cepat dan lebih murah daripada layanan keuangan tradisional seperti Western Union dan MoneyGram MGI -1,8%. 

Mengurangi Biaya Pengiriman Lintas Batas

Kerja sama ini tentunya juga akan membantu orang-orang untuk mengurangi biaya lintas batas. Akan ada banyak penghematan atau efisiensi yang akan terjadi. 

Karena Bank Dunia memperkirakan persentase biaya transaksi rata-rata untuk pengiriman uang lintas batas menjadi sekitar 6,51% pada kuartal keempat tahun 2020. 

Menurut Bitso, platform cryptocurrency terkemuka di Amerika Latin, yang menangani sekitar 2,5-3% pengiriman uang antara AS dan Meksiko (menurut perusahaan), hanya mengenakan tarif konversi mata uang, dengan batas atas 0,65%. 

Kemudian, tidak ada biaya setoran atau penarikan. Bitso hari ini mengumumkan telah mengumpulkan $ 250 juta Seri C dengan penilaian $ 2,5 miliar .

Kemitraan ini menandai inisiatif crypto besar pertama untuk Tala. Baru-baru ini, Tala mulai memperluas rangkaian produknya. Ini untuk menyediakan cakupan layanan keuangan yang lebih lengkap kepada konsumen di negara berkembang. 

Selama pandemi, perusahaan meluncurkan Tala Rebuild Fund untuk memberikan pinjaman berbunga 0% selama 6 bulan kepada usaha kecil. Selain itu, Tala menyediakan asuransi kesehatan COVID-19 untuk semua pelanggannya di Kenya dengan tarif bersubsidi.

Penulis : Kontributor

Editor : Gemal A.N. Panggabean

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Ini Cara Memahami Sentimen Pasar bagi Investor di Dunia Trading dan Investasi

JAKARTA, duniafintech.com - Sentimen pasar atau market sentiment merupakan konsensus atau sikap secara keseluruhan dari pelaku pasar atau investor terhadap pergerakan harga suatu pasar....

Biaya Asuransi: Pengertian dan Jenis-jenisnya

JAKARTA, duniafintech.com – Biaya asuransi pada dasarnya terdiri dari berbagai macam. Umumnya, ketika memiliki asuransi, pemegang polis diwajibkan untuk tahu apa saja jenis biaya...

Dukung Produksi Susu Nasional, ADB pesan 19,4 Juta Lembar Saham Cimory

JAKARTA, duniafintech.com - Asian Development Bank (ADB) telah memesan sebanyak 19,4 juta lembar saham sebagai bagian dari rencana penawaran saham perdana (initial public offering/IPO)...

Turun 20% Hal Biasa di Dunia Kripto, Ini Momentum Tepat untuk Membeli

JAKARTA, duniafintech.com - Pasar aset kripto dalam beberapa hari terakhir sedang mengalami penurunan harga lebih dari 20% yang menyebabkan para investor pemula di kripto...

Ini Syarat Pihak Asuransi Mau Tanggung Kerusakan Kendaraan Akibat Bencana Alam

JAKARTA, duniafintech.com – Asuransi mobil bencana alam menjadi hal yang mesti dipersiapkan di tengah ketidakpastian bencana yang terjadi di tanah air. Misalnya saja dari...
LANGUAGE