25.5 C
Jakarta
Senin, 5 Desember, 2022

ALIANSI ETHEREUM ENTERPRISE: PENANTANG BLOCKCHAIN

duniafintech.com – Awal Mei 2017 lalu, layanan IT dan konsultan tenaga ahli India Wipro, mengumumkan telah bergabung dengan Aliansi Ethereum Enterprise (EEA) sebagai salah satu pendiri. Aliansi ini, yang dibentuk berdasarkan platform open-source Blockchain berbasis Ethereum, diluncurkan secara resmi pada akhir Februari dengan 30 anggota pendiri untuk mengembangkan solusi Blockchain kelas enterprise.

Ethereum Enterprise adalah cara yang tepat untuk mempercepat adopsi dari perusahaan dan Ethereum adalah salah satu platform teknologi dengan pertumbuhan tercepat yang digunakan oleh klien kami untuk mengembangkan dan menerapkan Blockchain enterprise” dikatakan Krishnakumar Menon, wakil presiden Wipro untuk transformasi layanan.

Ethereum

Ethereum, diluncurkan pada bulan Juli 2015, merupakan platform aplikasi desentralisasi berbasis Blockchain dan open source, yang memungkinkan adanya fungsi kontrak cerdas (smart contract). Platform ini menggunakan Mesin Virtual Ethereum dan bahasa pemrograman Solidity untuk secara langsung menerapkan dan melaksanakan kesepakatan dua pihak  (peer-to-peer) dan beberapa pihak (multiparty) di antara aplikasi lainnya.

Ethereum sudah menjadi salah satu, teknologi yang paling banyak digunakan untuk mengembangkan dan menerapkan Blockchain perusahaan. Perusahaan menyukai tersedianya implementasi open source, satu standar, ekosistem pengembang yang berkembang pesat, dan ketersediaan talenta. Tapi perusahaan mengharapkan sistem keamanan yang tangguh dan lingkungan kontrol yang kuat. EEA bertujuan untuk menggabungkan keduanya, baik untuk menyediakan forum perusahaan yang mereka butuhkan dan juga untuk memajukan Ethereum,” Jeremy Millar, anggota dewan pendiri EEA.

Banyak anggota EEA sebelumnya telah mengembangkan piloting dan produksi dengan menggunakan Ethereum yang membawa pemahaman unik tentang kebutuhan perusahaan, termasuk penelusuran rantai pasokan, pembayaran antar bank, data referensi, penyelesaian sekuritas, dan masih banyak lagi.

Ethereum adalah Blockchain pertama yang didukung Azure (Microsoft) dan berkembang untuk memenuhi kebutuhan perusahaan secara global. Berfokus pada persyaratan seperti privasi, perizinan dan arsitektur pluggable, Ethereum terus memperluas cakupan dari apa yang dapat dicapai oleh pengembang, bisnis dan konsorsium”, Marley Gray, manajer program utama di Microsoft.

Versi asli Ethereum memiliki jaringan publik yang bisa diikuti siapapun. Ada banyak kontroversi seputar Ethereum akhir-akhir ini. Platform tersebut menghadapi banyak kritik dan serangan tahun lalu. Meskipun terjadi beberapa retasan pada aplikasi berbasis Ethereum dan “pemecahan kontroversial” dalam jaringan Ethereum, antusiasme dalam jaringan ini tampaknya tidak berkurang.

Aliansi Ethereum Enterprise (EEA)

Aliansi Enterprise Ethereum diluncurkan beberapa bulan yang lalu dengan 30 anggota pendiri termasuk organisasi besar di industri perbankan, teknologi, energi dan informasi seperti CME Group, Intel, ING, JPMorgan dan Microsoft, serta sejumlah startup baru yang terfokus pada Blockchain seperti BlockApps, ConsenSys dan String Labs.

Blockchain privat

Tujuan EEA adalah bekerja sama untuk “membangun, mempromosikan, dan secara luas mendukung praktik terbaik, standar dan arsitektur referensi berbasis Ethereum, dan membuat versi pribadi Ethereum terbuka hanya untuk peserta yang terverifikasi.

Hal ini bertujuan untuk memungkinkan anggota membuka Blockchain privat untuk tujuan tertentu, yang artinya lembaga keuangan dapat memiliki Blockchain mereka sendiri, sementara perusahaan pengangkutan membuat Blockchain lain sesuai tujuan mereka. Perusahaan-perusahaan di EEA akan membantu mengembangkan basis kode Ethereum open source dengan cara yang memastikan bahwa proses bisnis dapat terhubung ke platform dan mendapatkan keuntungan atas manfaatnya.

Upaya mereka akan dikoordinasikan oleh Aliansi Ethereum Enterprise, yang akan memandu rekayasa teknologi Blockchain standar berdasarkan Blockchain Ethereum dan disesuaikan untuk kebutuhan semua anggota perusahaan.

Tujuan Aliansi Ethereum Enterprise adalah menyelaraskan berbagai kelompok kepentingan, pengguna, startup, platform teknologi besar, hingga satu peta jalan sehingga kita dapat mengambil langkah-langkah tersebut bersama-sama”, Jeremy Millar, anggota dewan EEA.

Ethereum Enterprise  akan membangun peta skala Ethereum saat ini dan mempertahankan kompatibilitas dan interoperabilitas dengan Etereum publik. Jaringan publik dan privat Ethereum akan berbagi protokol standar, namun memiliki konfigurasi yang berbeda untuk privasi dan keamanan, tergantung pada kebutuhan masing-masing organisasi. Prioritas utama untuk aliansi sekarang termasuk memastikan skalabilitas dan keamanan.

J.P. Morgan bertanggung jawab untuk mengembangkan dasar teknologi Blockchain untuk aliansi tersebut. Disebut “Kuorum”, kode bank telah dirancang untuk menambahkan perlindungan privasi ke dalam campuran, di antara karakteristik lainnya.

Bahkan, diyakini Enterprise Ethereum akan berkontribusi secara signifikan terhadap keseluruhan pengembangan Ethereum.

“Aliansi Ethereum Enterprise dapat menangani masalah organisasi yang mencari tata kelola rantai privat, namun juga dapat memberi kontribusi pada rantai Ethereum publik”, kata Jeremy Millar, anggota dewan EEA.

Proyek Aliansi Ethereum Enterprise dapat memainkan peran penting dalam menstandardisasi pendekatan untuk privasi, izin dan menyediakan algoritma konsensus alternatif untuk meningkatkan kegunaannya di lingkungan perusahaan, dan sumber daya yang disumbangkan oleh proyek dan anggotanya harus mempercepat kemajuan ekosistem Ethereum secara umum.” Vitalik Buterin, Inventor Etereum.

Sementara kini aliansi Ethereum akan fokus pada pengembangan Blockchain privat, harapannya adalah bahwa suatu hari nanti akan terhubung dengan Blockchain Ethereum publik, yang terbuka untuk semua orang. “Keterkaitan rantai publik dan privat itu benar-benar menciptakan jaringan yang sangat kuat,” “Setiap rantai memperkuat yang lain pada tingkat eksponensial”, ujar Alex Batlin, pemimpin Blockchain Bank of New York Mellon.

Sumber: finextra.com

Written by: Rosmy Sophia

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Simulasi Saham Online Terbaik, Coba di 7 Platform Ini!

JAKARTA, duniafintech.com – Simulasi saham online tentunya perlu diketahui saat ingin terjun ke dunia penanaman modal lewat instrumen saham. Saham sendiri adalah salah satu pilihan...

Tips Menabung Ibu Rumah Tangga Setiap Hari di Rumah

JAKARTA, duniafintech.com – Tips menabung ibu rumah tangga tentu saja akan sangat penting diketahui oleh para ibu yang ada di Indonesia. Ibu rumah tangga alias...

Portofolio Investasi adalah: Contoh hingga Cara Membuatnya

JAKARTA, duniafintech.com – Portofolio Investasi sejatinya adalah satu istilah penting yang perlu diketahui dalam dunia penanaman modal. Saat ini, investasi sendiri memang telah menjadi salah...

Istilah Forex yang Penting Diketahui, Simak Yuk di Sini!

JAKARTA, duniafintech.com – Istilah forex sangat penting diketahui dan dipahami oleh mereka yang terjun dan menekuni instrumen investasi ini. Dalam trading forex, ada banyak istilah...

Perusahaan Asuransi yang Diawasi OJK, Simak Ya Daftarnya

JAKARTA, duniafintech.com – Perusahaan asuransi yang sudah terdaftar dan diawasi OJK (Otoritas Jasa Keuangan) hingga kini sudah banyak. Meski demikian, hanya sekitar 1,7 persen penduduk...
LANGUAGE