26.1 C
Jakarta
Senin, 15 April, 2024

Apa Itu CAGR: Rumus Perhitungan dan 3 Kelebihannya

Apa itu CAGR penting diketahui oleh para calon investor. Dalam dunia investasi, terdapat beragam istilah yang mungkin membuat investor pemula merasa bingung. Salah satu istilah yang sering digunakan adalah CAGR atau Tingkat Pertumbuhan Tahunan Terkompound.

Bagi investor yang masih baru dan belum familiar dengan istilah ini, berikut ini ulasan untuk memahami konsep apa itu CAGR dan keuntungan yang dapat diperoleh darinya, seperti dinukil dari Qoala.

Apa Itu CAGR?

CAGR, atau Compound Annual Growth Rate, adalah istilah yang umum digunakan di kalangan investor. Dalam bahasa Indonesia, apa itu CAGR dapat diartikan sebagai tingkat pertumbuhan dan rata-rata tahunan selama suatu jangka waktu tertentu. 

Secara sederhana, istilah ini mencerminkan tingkat pengembalian yang diperlukan agar nilai portofolio investasi dapat tumbuh dari saldo awal ke saldo akhir. Penghitungan apa itu CAGR melibatkan asumsi imbal hasil investasi yang diinvestasikan kembali pada akhir periode tertentu.

Baca juga: Menjelajahi Dunia Investasi: 5 Panduan Investasi Saham untuk Pemula

Apa Itu CAGR

Lebih dari sekadar menggambarkan pertumbuhan investasi, apa itu CAGR juga digunakan untuk menjaga kelancaran pengembalian aktivitas investasi. Pendekatan ini bertujuan untuk memudahkan pemahaman dibandingkan dengan metode alternatif lainnya.

Pentingnya Memahami CAGR dalam Investasi Saham

Setelah memahami arti istilah ini, penting bagi investor yang terjun ke pasar saham menyadari betapa signifikannya konsep ini. Ini karena informasi ini sering dianggap sebagai salah satu metode paling akurat untuk menghitung dan menilai imbal hasil yang berfluktuasi.

Investor dapat memanfaatkan perbandingan apa itu CAGR dengan dua alternatif lainnya untuk mengevaluasi kinerja produk saham yang diminati dalam konteks bisnis yang serupa. Perbandingan apa itu CAGR dapat menjadi landasan pertimbangan yang berharga saat memilih produk saham. 

Namun demikian, perlu dicatat bahwa informasi yang dihasilkan oleh apa itu CAGR bukanlah imbal hasil yang aktual, melainkan representasi angka yang mencerminkan kinerja yang telah dicapai oleh perusahaan.

Artinya, perhitungan ini menunjukkan sejauh mana keuntungan dapat tumbuh jika pertumbuhannya tetap konstan seperti saat ini. Apa itu CAGR juga mencerminkan nilai return investasi ketika keuntungannya diinvestasikan kembali pada akhir periode.

Meskipun situasi seperti contoh tersebut mungkin tidak mungkin terjadi, apa itu CAGR tetap bermanfaat untuk memberikan wawasan yang lebih baik tentang potensi return, memungkinkan investor untuk membandingkannya dengan produk investasi lainnya dengan lebih baik.

Rumus Perhitungan CAGR

Rumus untuk menghitung apa itu CAGR adalah nilai akhir dibagi dengan nilai awal dan hasilnya dipangkat 1 lalu dibagi jumlah tahun dan setelah itu dikurang 1, Kalau dituliskan dalam rumus maka berikut ini adalah rumusnya.

(Nilai Akhir : Nilai Awal) 1/n – 1

N merupakan jumlah tahun.

Supaya kamu bisa memahami rumus ini dengan lebih mudah maka kamu bisa melihat contoh di bawah ini.

Perusahaan a memiliki perkembangan ekuitas sebesar 39, 21, 32, 71, dan 211 selama 5 tahun berturut-turut. Dari informasi ini, kita bisa mengetahui CAGR ekuitas sebesar.

211/39 = 5.41^¼=1.5251.

Setelah itu, kita perlu mengurangkan hasilnya dengan 1 agar hasil akhirnya bisa diketahui. Hasil akhirnya adalah 1.5251-1 adalah 0.5251. Kalikan dengan 100 dan hasil dari nilai CAGR perusahaan A adalah 52.51.

Bagaimana CAGR yang Baik?

Manfaat utama dari Compound Annual Growth Rate (CAGR) adalah kemudahan dalam perhitungan, sambil tetap memberikan wawasan berharga tentang profil pertumbuhan dari aset apa pun yang mengalami kenaikan (atau penurunan) nilai.

Kinerja keuangan suatu perusahaan, seperti pertumbuhan pendapatan atau EBITDA, atau kinerja portofolio investasi dapat diukur menggunakan apa itu CAGR, mencerminkan fleksibilitas metrik ini.

Apa itu CAGR bermanfaat untuk memastikan apakah proyeksi sejalan dengan rata-rata industri dan pertumbuhan historis, sehingga dapat berfungsi sebagai alat pemeriksaan kewajaran untuk memverifikasi apakah asumsi-asumsi yang digunakan masuk akal.

Contohnya, jika pendapatan suatu perusahaan diproyeksikan tumbuh pada CAGR 20%, sementara perusahaan sejenis diperkirakan tumbuh sekitar 5%, dan industri secara keseluruhan hanya diperkirakan tumbuh 3% selama periode yang sama, asumsi pertumbuhan perusahaan kemungkinan perlu diperiksa lebih lanjut atau disesuaikan.

Meskipun apa itu CAGR membantu memudahkan perbandingan antara dua perusahaan atau investasi dari waktu ke waktu dengan menghilangkan fluktuasi tingkat pertumbuhan tahunan, kelemahan utamanya adalah ketidakmampuannya mempertimbangkan volatilitas yang terkait dengan aset yang mendasarinya.

Sebagai contoh, pertumbuhan pendapatan suatu perusahaan mungkin tidak proporsional, dengan pertumbuhan positif yang terjadi pada periode awal dan kemudian melambat bahkan menjadi datar. 

Tanpa memahami konteks secara mendalam dari situasi tertentu, apa itu CAGR dapat menyesatkan dan salah menggambarkan potensi pertumbuhan positif yang konsisten pada suatu perusahaan.

Manfaat Mengetahui CAGR

Memahami instrumen ini membawa berbagai manfaat yang signifikan. Salah satunya adalah memberikan pemahaman lebih mendalam kepada investor tentang perusahaan mana yang menjanjikan dan memiliki potensi keuntungan yang lebih besar.

Instrumen ini juga memungkinkan investor untuk mengevaluasi kinerja berbagai bisnis, sehingga mereka dapat memahami kelebihan dan kekurangan yang dimiliki oleh setiap bisnis.

Investor yang berencana menanam modal dalam suatu perusahaan biasanya memilih perusahaan dengan tingkat apa itu CAGR yang tinggi dan nilai akhir yang juga tinggi. Namun, untuk investasi dalam industri yang lebih mudah diprediksi, disarankan memilih tingkat pertumbuhan yang lebih stabil dan persentase kecil.

Memahami angka tersebut bukanlah akhir dari perjalanan, karena fluktuasi dapat terjadi. Oleh karena itu, investasi yang tepat dan peluang keuntungan yang lebih besar dapat tercapai jika investor benar-benar memahami instrumen ini.

Meskipun riwayat performa suatu produk investasi tidak dapat dijadikan indikator hasil yang pasti di masa mendatang, tetapi dapat menjadi bahan pertimbangan berdasarkan informasi yang dimiliki saat ini. 

Dengan pemahaman yang baik, investor dapat membuat keputusan investasi yang lebih tepat, dengan mempertimbangkan potensi industri di masa depan.

Kekurangan CAGR

Nilai ini memang sering kali dijadikan instrumen untuk mengetahui tingkat pertumbuhan bisnis tetapi hal ini tidak membuatnya benar-benar akurat untuk mengetahui potensi saham. Berikut ini adalah kekurangan yang perlu dipahami oleh investor terkait dengan perhitungan apa itu CAGR.

Angka dari apa itu CAGR sering kali tidak akurat karena tertipu oleh lonjakan pertumbuhan yang terjadi pada tahun terakhir saja.

Metode ini juga kurang tepat untuk digunakan untuk mengetahui perubahan pertumbuhan yang memiliki penurunan.

Bisa dikatakan kalau nilai apa itu CAGR ini adalah instrumen yang sangat baik dan bernilai untuk dijadikan bahan evaluasi terkait untuk beberapa produk investasi saham tetapi informasi yang diberikannya tidak menyeluruh. 

Investor bisa menggunakan alternatif produk investasi lain yang akan dipilihnya lewat perbandingan dari CAGR 2 perusahaan atau lebih.

Informasi yang berhubungan dengan apa itu CAGR ini juga tidak boleh dijadikan satu-satunya pengukur untuk menentukan keputusan karena instrumen ini tidak ideal kalau digunakan untuk melihat hasil investasi tanpa memperhatikan risiko lain.

Mengetahui nilai apa itu CAGR membuat investor juga harus mengevaluasi risiko atas investasi relatif yang membutuhkan instrumen penilaian lain seperti deviasi standar. 

Meskipun melalui berbagai macam tahap yang agak rumit tetapi kita harus tetap tenang dan tidak merasa ragu karena investasi saham merupakan investasi yang cukup aman dan minim resiko.

Kalau kamu sudah melakukan perhitungan yang matang dan mengetahui asal-usulnya dengan baik maka kamu tidak perlu terlalu khawatir.

Kelebihan CAGR

CAGR memiliki kelebihan seperti yang dijelaskan berikut ini:

1. Dapat digunakan untuk membandingkan investasi

Metode ini sering digunakan untuk membandingkan berbagai jenis instrumen investasi, terutama ketika saham dan reksadana memiliki tingkat pengembalian yang berbeda dalam beberapa tahun ke depan. 

Perbandingan pendapatan antara kedua investasi dapat menjadi sulit tanpa menggunakan metode ini, yang membantu investor memahami perbedaan tingkat pengembalian antara keduanya.

2. Melacak kinerja bisnis

Metode ini juga sangat bermanfaat untuk menilai kinerja berbagai aspek bisnis, baik pada satu perusahaan maupun beberapa perusahaan secara bersamaan. 

Sebagai contoh, perusahaan ABC memiliki CAGR sebesar 1,82% selama periode 5 tahun, sementara nilai kepuasan pelanggan pada periode yang sama hanya mencapai 0,58%. Analisis ini memberikan gambaran kepada investor tentang kekuatan dan kelemahan perusahaan yang mereka pilih.

3. Mengetahui kekuatan dan kelemahan pesaing

Metode ini membantu pemilik bisnis dalam mengevaluasi kekuatan dan kelemahan pesaing.

Fakta CAGR

Berikut ini adalah beberapa fakta CAGR yang perlu kalian tahu:

  • Angka dari CAGR suatu perusahaan tidak selalu memiliki hasil yang positif karena kalau kinerja perusahaan mengalami penurunan maka ekuitasnya juga akan menurun sehingga angkanya jadi negatif.
  • Angka yang didapatkan dari perhitungan CR ini hanya bisa digunakan untuk dijadikan gambaran dalam memahami kinerja investasi serta juga bisa digunakan untuk membandingkan kinerja saham pada suatu emiten dengan emiten lain.
  • Rumus dari perhitungan CAGR hanya bisa digunakan untuk investasi saham yang bisa menghasilkan bunga majemuk seperti reksadana dan saham.
  • Kinerja perusahaan di masa lalu bisa berbeda dengan ada yang di masa sekarang serta masa depan sehingga terdapat banyak faktor yang bisa menyebabkan perusahaan mengalami penurunan kinerja.

Baca juga: Investasi Dollar vs Emas, Mana yang Lebih Baik? Inilah Perbandingannya

Apa Itu CAGR

CAGR vs Annualized Rate of Return

CAGR memiliki beberapa keuntungan dibandingkan metode lain dan lebih unggul daripada banyak metrik kinerja umum lainnya, karena mengambil penggandaan menjadi pertimbangan. 

Menggunakan, misalnya, pengembalian tahunan rata-rata (AAR) untuk mengukur pengembalian investasi, yang tidak memperhitungkan penggandaan, dapat memberikan hasil yang menyesatkan.

Berikut adalah contoh untuk menjelaskan mengapa Anda perlu memahami perbedaan antara rata-rata aritmatika dan geometri:

Katakanlah 3 tahun yang lalu, kita menginvestasikan $100 dalam investasi. Tahun pertama kami menghasilkan pengembalian sebesar 10%, tahun kedua negatif sebesar -20% dan tahun ketiga kami menghasilkan pengembalian positif sebesar 10%.

Untuk menghitung berapa banyak uang yang kita miliki setelah tahun ketiga berakhir, kita melakukan perhitungan berikut: $1001.10.8*1.10 = $ 96.8

Dalam kata lain, pengembalian kami negatif selama tiga tahun tersebut. Sekarang mari kita hitung CAGR dan pengembalian tahunan rata-rata (AAR) dari investasi yang sama:

CAGR: (96,8/100)^(1/3) -1 = -0,011

AAR: ((1,1+0,8+1,1)/3) – 1 = 0

Meskipun tingkat pengembalian rata-rata menunjukkan bahwa investasi kita kembali ke titik awal, CAGR menunjukkan bahwa investasi kita telah menyusut sekitar 1% per tahun. 

Alasan mengapa ada perbedaan adalah, seperti yang disebutkan sebelumnya, bahwa CAGR memperhitungkan penggandaan sementara pengembalian tahunan rata-rata tidak melakukannya. Itulah salah satu manfaat paling signifikan dari CAGR.

CAGR vs Absolute Return

Absolute return adalah metode yang lebih sederhana untuk mengukur total pengembalian. Berbeda dengan CAGR, metode pengukuran ini tidak memperhitungkan periode investasi, sehingga membuatnya lebih sulit untuk membandingkan dua investasi yang memiliki durasi yang berbeda. 

Sebagai contoh, investasi yang menghasilkan 30% selama 30 tahun akan memiliki pengembalian absolut yang sama dengan investasi yang menghasilkan 30% dalam satu tahun.

Perbedaan CAGR dengan Growth Rate

Perbedaan utama antara CAGR dan tingkat pertumbuhan adalah bahwa CAGR mengasumsikan tingkat pertumbuhan yang diulang atau digabung, sementara tingkat pertumbuhan tidak.

Banyak investor cenderung memilih Compound Annual Growth Rate karena sifat volatilitas pertumbuhan dari tahun ke tahun menjadi lebih halus. 

Metode ini dianggap sebagai salah satu indikator yang paling akurat untuk mengevaluasi opsi investasi, meskipun tidak dapat memberikan evaluasi menyeluruh.

Investor dapat menggunakan alternatif investasi lain untuk membandingkan hasil dari dua perusahaan dalam periode waktu yang sama. Untuk menilai risiko investasi relatif, investor juga sebaiknya menggunakan metode pengukuran lain seperti standar deviasi.

Perbedaan CAGR dengan IRR

Pada dasarnya, meskipun CAGR dan IRR (Internal Rate of Return) mungkin tampak serupa, terdapat perbedaan kritis yang penting untuk dipahami. Meskipun keduanya digunakan untuk mengukur kinerja investasi, IRR memiliki fleksibilitas yang lebih tinggi daripada CAGR. 

Selain itu, rumus Compound Annual Growth Rate cukup sederhana sehingga dapat dihitung dengan tangan. Namun, untuk proyek atau investasi yang lebih kompleks, IRR menjadi alat evaluasi yang lebih cocok.

Kontroversi CAGR

Jika kita asumsikan investasi awal sebesar 100 juta Rupiah dengan return investasi saham sebesar 10% pada tahun 2019 dan -10% pada tahun 2020, maka nilai investasi menjadi 99 juta Rupiah pada tahun 2020.

Dalam perhitungan ini, pada tahun pertama, investor berhasil memperoleh keuntungan sebesar 10%, membuat nilai investasinya tumbuh menjadi 110 juta Rupiah. Namun, pada tahun berikutnya, investor mengalami kerugian sebesar 10%, sehingga nilai investasi turun menjadi 99 juta Rupiah.

Dengan demikian, investor mengalami penurunan modal investasi sebesar 1 juta Rupiah. Meskipun Return on Investment (RoR) menunjukkan titik impas dengan keuntungan 10% dan kerugian 10%, menghasilkan rata-rata 0%, terjadi penurunan dari sisi Compound Annual Growth Rate (CAGR).

Cara Analisis CAGR

Investor dapat menggunakan analisis tren untuk menganalisis CAGR dengan mengamati tingkat pengembalian investasi dari tahun ke tahun.

Ketika nilai investasi saham mengalami peningkatan sebesar 15%, 5%, 10%, dan 20%, dengan nilai CAGR sebesar 12,4, dapat disimpulkan bahwa investasi investor mengalami peningkatan sebesar 12,4%. Analisis CAGR juga dapat dilakukan dengan membandingkan return portofolio dengan return pasar.

Misalnya, jika CAGR dari IHSG adalah sebesar 2,5%, hal ini menandakan bahwa return investasi saham jauh lebih besar daripada return pasar, menunjukkan bahwa portofolio saham memiliki kinerja yang baik.

Apa Itu CAGR

Penutup

Demikianlah ulasan terkait apa itu CAGR yang perlu diketahui. Semoga informasi di atas bermanfaat.

Baca juga: 2 Faktor yang Mempengaruhi Harga Saham dan Panduan Investasi Sadar

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Iklan

ARTIKEL TERBARU

LANGUAGE