30.9 C
Jakarta
Minggu, 25 Februari, 2024

Apa Itu Resesi Ekonomi Global: Ciri-ciri hingga Akibatnya

JAKARTA, duniafintech.com – Apa itu resesi ekonomi global menjadi salah satu istilah yang sering kali muncul dan terdengar belakangan ini.

Adapun kabar soal resesi global ini kian santer terdengar sebab hal ini sejatinya memang akan menjadi ancaman serius bagi seluruh negara di dunia.

Tahun 2023 ini sendiri diperkirakan akan terjadi resesi global, yang dipicu oleh kenaikan suku bank sentral secara global.

Nah, untuk memahami lebih jauh soal resesi global, simak ulasan selengkapnya berikut ini.

Baca juga: Apa Itu Resesi Ekonomi Global: Kenali Penyebab dan Dampaknya

Apa Itu Resesi Ekonomi Global

Resesi ekonomi global adalah kondisi ketika aktivitas ekonomi di banyak negara di seluruh dunia mengalami penurunan secara signifikan dan berkelanjutan.

Resesi biasanya ditandai dengan penurunan produk domestik bruto (PDB), tingkat pengangguran yang tinggi, penurunan produksi industri, turunnya kepercayaan konsumen dan investor, serta penurunan aktivitas perdagangan internasional.

Keadaan ini dapat dipicu oleh sejumlah faktor, termasuk krisis keuangan, penurunan permintaan global, perubahan siklus bisnis, ketidakseimbangan ekonomi, atau peristiwa yang mempengaruhi ekonomi secara luas seperti pandemi penyakit atau perang.

Dampak dari resesi ekonomi dunia dapat dirasakan di berbagai sektor ekonomi. 

Misalnya, perusahaan mungkin mengurangi produksi dan memotong biaya, yang dapat menyebabkan pemotongan pekerjaan atau penurunan gaji. 

Konsumen juga cenderung mengurangi pengeluaran, yang berdampak negatif pada penjualan ritel dan industri lainnya.

Pemerintah dan bank sentral berupaya merespons resesi ekonomi dengan mengimplementasikan kebijakan fiskal dan moneter yang sesuai. 

Kebijakan fiskal melibatkan pengeluaran pemerintah, pemotongan pajak, atau insentif lainnya untuk merangsang pertumbuhan ekonomi. 

Sementara itu, kebijakan moneter melibatkan pengaturan suku bunga dan kebijakan kredit untuk mengontrol pasokan uang dan mempengaruhi tingkat investasi dan konsumsi.

Penting untuk dicatat bahwa resesi ekonomi dunia memiliki dampak yang luas dan kompleks, dan membutuhkan waktu dan upaya yang signifikan untuk pulih. 

Dalam beberapa kasus, pemulihan ekonomi mungkin memerlukan kerjasama dan tindakan bersama antara negara-negara di seluruh dunia.

Ciri-ciri Apa Itu Resesi Ekonomi Global

Berikut adalah beberapa ciri-ciri resesi ekonomi dunia:

  1. Menurunnya Pertumbuhan Ekonomi

Salah satu ciri utama resesi ekonomi dunia adalah penurunan signifikan dalam pertumbuhan ekonomi di berbagai negara di seluruh dunia.  Biasanya, pertumbuhan ekonomi yang negatif atau stagnan terjadi selama beberapa kuartal berturut-turut.

  1. Pengangguran yang Meningkat

Resesi sering kali menyebabkan tingkat pengangguran yang tinggi. Banyak perusahaan mengurangi produksi atau bahkan tutup, yang mengakibatkan pemotongan pekerjaan. Banyak orang kehilangan pekerjaan dan kesulitan mencari pekerjaan baru.

  1. Penurunan Perdagangan Internasional

Selama resesi ekonomi global, perdagangan internasional cenderung menurun. Negara-negara mengalami penurunan ekspor dan impor, serta penurunan investasi asing langsung. Hal ini dapat disebabkan oleh kontraksi permintaan global dan penurunan kepercayaan bisnis.

  1. Penurunan Konsumsi

Selama resesi, konsumsi masyarakat cenderung menurun. Lantaran pengangguran meningkat dan kekhawatiran tentang masa depan keuangan, banyak orang mengurangi pengeluaran mereka untuk barang dan jasa non-esensial.

  1. Penurunan Investasi

Resesi ekonomi global sering kali menyebabkan penurunan investasi bisnis. Perusahaan cenderung mengurangi atau menunda rencana investasi mereka karena ketidakpastian ekonomi dan berusaha untuk menghemat biaya.

  1. Turunnya Harga Aset

Selama resesi, harga aset seperti saham, properti, dan komoditas cenderung turun. Investor cenderung menjadi hati-hati dalam berinvestasi dan menghindari risiko lebih tinggi.

  1. Penurunan Kepercayaan Konsumen dan Bisnis

Selama resesi, kepercayaan konsumen dan bisnis cenderung menurun. Konsumen menjadi kurang percaya diri dalam kondisi ekonomi dan cenderung mengurangi pengeluaran mereka. Sementara itu, bisnis menjadi ragu-ragu dalam mengambil risiko baru dan mungkin menunda atau membatalkan rencana ekspansi atau investasi.

  1. Intervensi Pemerintah

Selama resesi ekonomi global, pemerintah sering kali melakukan langkah-langkah intervensi untuk merangsang pertumbuhan ekonomi. Ini dapat meliputi stimulus fiskal, kebijakan moneter yang longgar, dan langkah-langkah lainnya untuk meningkatkan aktivitas ekonomi.

Akibat Resesi Ekonomi Global

Resesi ekonomi global memiliki akibat yang luas dan merugikan. Berikut adalah beberapa di antaranya:

1. Pengangguran dan Kemiskinan

Resesi ekonomi global menyebabkan tingkat pengangguran yang tinggi, karena banyak perusahaan mengurangi produksi atau bahkan tutup. Banyak orang kehilangan pekerjaan, sulit mencari pekerjaan baru, dan terjebak dalam kemiskinan. Pengangguran yang tinggi juga dapat menyebabkan penurunan pendapatan dan kesulitan memenuhi kebutuhan dasar.

Baca juga: Apa Itu Resesi Ekonomi Global? Simak Dampak dan Cara Mengatasinya

Apa Itu Resesi Ekonomi Global

2. Penurunan Pendapatan dan Daya Beli

Resesi mengakibatkan penurunan pendapatan masyarakat secara keseluruhan. Orang-orang memiliki lebih sedikit uang untuk dibelanjakan, sehingga daya beli mereka menurun. Ini berdampak negatif pada sektor ritel dan usaha kecil yang bergantung pada konsumsi.

  1. Krisis Keuangan dan Kebangkrutan

Resesi sering kali disertai dengan krisis keuangan, di mana lembaga keuangan dan bank mengalami kesulitan likuiditas dan menghadapi risiko kebangkrutan. Hal ini dapat menyebabkan gejolak di pasar keuangan, penurunan nilai aset, dan ketidakstabilan sistem keuangan global.

  1. Penurunan Investasi dan Inovasi

Selama resesi ekonomi global, banyak perusahaan mengurangi atau menunda investasi mereka. Ini termasuk investasi dalam penelitian dan pengembangan, yang mengurangi tingkat inovasi dan kemajuan teknologi. Penurunan investasi jangka panjang juga dapat berdampak pada pertumbuhan ekonomi di masa depan.

  1. Penurunan Perdagangan Internasional

Resesi mengakibatkan penurunan perdagangan internasional. Negara-negara mengalami penurunan ekspor dan impor, yang dapat merugikan produsen dan eksportir. Ini juga mengganggu rantai pasok global dan dapat mengakibatkan konflik perdagangan antarnegara.

  1. Ketidakstabilan Sosial dan Politik

Resesi ekonomi global dapat menciptakan ketidakpuasan sosial dan ketegangan politik. Masyarakat yang menghadapi kesulitan ekonomi dapat mengalami ketidakpuasan terhadap pemerintah dan sistem ekonomi. Hal ini dapat memicu protes sosial, meningkatnya ketegangan antar kelompok, dan mempengaruhi stabilitas politik.

  1. Penurunan Investasi dalam Lingkungan dan Pembangunan Berkelanjutan

Resesi dapat mengurangi investasi dalam proyek lingkungan dan pembangunan berkelanjutan. Karena fokus utama cenderung beralih ke pemulihan ekonomi, upaya untuk mengurangi emisi gas rumah kaca, melindungi lingkungan, dan mempromosikan energi terbarukan dapat terhambat.

Baca juga: Apa Itu Resesi Ekonomi Global: Penyebab dan Cara Menghadapinya

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Iklan

ARTIKEL TERBARU

LANGUAGE