28.1 C
Jakarta
Selasa, 30 November, 2021

Beberapa Hal yang Menguntungkan Saat Suku Bunga Turun

DuniaFintech.com – Bank Indonesia kembali menerapkan kebijakan untuk menurunkan suku bunga pada 17 Juli 2020. Melalui mekanisme BI 7-day reverse repo rate (7DRR) sebesar 25 basis poin (bps) menjadi 4%, deposit facility turun 25 bps menjadi 3,25% dan suku bunga lending facility turun 25 bps menjadi 4,75 persen, diharapkan gairah perekonomian meningkat.

Turunnya suku bunga sudah terkalkulasi dengan matang oleh bank sentral sebagai otoritas yang mengesahkan kebijakan. Ada pun beberapa faktor yang mendasari turunnya suku bunga antara lain ialah prakiraan inflasi yang cenderung rendah, pemulihan ekonomi masa pandemi dan stabilitas eksternal yang terlindungi.

Kebijakan yang di ambil oleh pemerintah melalui bank sentral tentunya berdampak ke seluruh sektor perekonomian yang ada, tak terkecuali untuk individu. Terdapat berbagai dampak dari level mikro hingga makro yang bisa menguntungkan saat suku bunga turun, apa saja itu? Mari simak berikut ini.

Gaji Naik

Dengan jumlah suku bunga yang turun, jasa keuangan pun diharuskan merespon hal yang sama. Sebagai imbasnya, pimpinan usaha level makro tergiur untuk melakukan permintaan pinjaman untuk memperluas sektor usaha serta pengembangan bisnisnya. Selain pengembangan bisnis, para pimpinan dimungkinkan untuk menaikkan gaji para pegawainya sebagai insentif atas loyalitas kepada perusahaan.

Baca juga:

Bikin Untung Saat Suku Bunga Turun

Usaha Mikro Dalam Negeri Berkembang

Dalam ekonomi internasional, rendahnya suku bunga suatu negara menjadi acuan investor asing dalam mendaratkan kucuran dananya. Suku bunga yang rendah membuat pendana luar negeri tidak tertarik menanamkan modalnya, lantaran jumlah imbal yang kurang dari segi kuantitas.

Situasi tersebut dapat dimanfaatkan oleh pengusaha dalam negeri, di level mikro untuk meraup pasar, lantaran beberapa badan usaha makro tersendat dalam mengembangkan bisnisnya. Hal ini dapat dimungkinkan, karena suku bunga yang turun juga dibarengi oleh pandemi dengan membatasi aktivitas, salah satunya ekspor impor. Pengusaha mikro yang melakukan produksi tanpa bergantung dengan ekspor impor akan stabil dan cenderung berkembang.

Lapangan Kerja Meningkat

Setelah banyakya pemutusan hubungan kerja oleh berbagai perusahaan akibat pandemi global, kini pasar tenaga kerja berpotensi kembali dibuka. Perlu diingat, turunnya suku bunga didasari oleh faktor pemulihan ekonomi di masa pandemi, sehingga membuat beberapa perusahaan bisa kembali beraktivitas karena tergiur akan bantuan kredit dari bank. Hal tersebut membuat pimpinan perusahaan akan kembali menjalankan perusahannya, salah satunya dengan menambah sumber daya manusia serta talenta.

DuniaFintech/Fauzan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Pengertian e-Polis Asuransi dan Contohnya

JAKARTA, duniafintech.com - E-polis asuransi adalah versi digital atau elektronik (polis digital) dari polis asuransi, termasuk asuransi kesehatan, yang kini mulai diterapkan oleh sejumlah...

Jadi Trending Twitter, Apa Itu Binance Coin (BNB)?

JAKARTA, duniafintech.com - Binance Coin (BNB) sedang trending di Twitter pada hari ini, Selasa (30/11), dan masih cukup hype sampai sekarang. Popularitas aset crypto...

Manfaat Asuransi Proyek hingga Daftar Rekomendasi Produknya

JAKARTA, duniafintech.com - Asuransi proyek adalah proteksi yang diberikan terhadap sektor proyek konstruksi yang diketahui punya risiko tinggi. Polis pertanggungan ini bakal memberikan perlindungan...

Cara Ikut Lelang Mobil Asuransi, Siapkan Persyaratan Berikut Ini

JAKARTA, duniafintech.com - Lelang mobil asuransi adalah salah satu cara saat mengatasi ganti rugi. Sebagaimana jamak diketahui, di antara risiko yang dijamin dalam asuransi...

Varian Covid-19 Omicron Gagal Menjegal Bitcoin Cs

JAKARTA, duniafintech.com – Pada hari ini, Selasa (30/11) pagi waktu Indonesia, mayoritas harga kripto berkapitalisasi pasar besar (big cap) kembali diperdagangkan di zona positif. Hal...
LANGUAGE