29.1 C
Jakarta
Selasa, 27 Februari, 2024

Berita Bitcoin Hari Ini: Harga Bitcoin Anjlok Imbas Narasi Potensi Kenaikan Suku Bunga AS

JAKARTA, duniafintech.com – Berita bitcoin hari ini mengulas terkait kestabilan harga bitcoin teruji dengan penurunan tiba-tiba pekan ini.

Hal itu terjadi karena gagasan suku bunga yang lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama. Penurunan ini mendorong Bitcoin dari hampir USD 29.000 atau setara Rp 444,3 juta (asumsi kurs Rp 15.321 per dolar AS) hingga serendah USD 25.314 atau setara Rp 387,8 juta dalam rentang waktu 24 jam. 

Berikut ini berita Bitcoin hari ini selengkapnya, seperti dinukil dari Liputan6.com, Senin (21/8/2023).

Baca juga: Cryptocurrency Hari Ini: Bitcoin Terpantau di Zona Hijau, Cek Daftar Harganya

indodax

Berita Bitcoin Hari Ini: USD 1 Miliar Posisi Dibatalkan dalam Aksi Jual

Melangsir Yahoo Finance, Senin (21/8/2023), selain itu, lebih dari USD 1 miliar atau setara Rp 15,3 triliun posisi dibatalkan dalam aksi jual, menurut data Coinglass. 

Meskipun begitu, harga Bitcoin tetap naik sekitar 60 persen sejak awal tahun, dengan mudah mengalahkan aset berkinerja baik lainnya seperti saham teknologi.

Tetapi kenaikan ini menghadapi banyak halangan mulai dari meningkatnya imbal hasil obligasi hingga tekanan peraturan dan kelemahan ekonomi di China mengancam untuk melemahkan daya tarik aset seperti kripto.

Pedagang kripto dan investor sekarang berfokus pada level USD 25.000 atau setara Rp 383 juta untuk Bitcoin, di bawahnya posisi opsi menunjukkan kaskade likuidasi lainnya dapat terjadi.

Sementara itu, XRP merosot untuk hari kelima pada hari Jumat, jatuh 12 persen karena Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) meminta izin kepada hakim federal untuk mengajukan banding atas putusannya token Ripple Labs bukanlah sekuritas saat dijual ke masyarakat umum, dengan alasan keputusan tersebut dapat memengaruhi kasus lain yang melibatkan cryptocurrency.

Sementara itu pasar kripto yang lebih luas melihat penurunan penjualan karena dolar melemah, penjualan token digital di tengah likuiditas yang tipis terus berlanjut pada Jumat.

Data 100 pengukur token digital teratas menunjukkan penurunan 6 persen, Ether tergelincir 3,4 persen sementara Cardano dan Solana masing-masing turun 2,7 persen dan 6 persen.

Berita Bitcoin Hari Ini: Elon Musk Lepas Semua Bitcoin SpaceX, Harga Bitcoin Amblas

Sebelumnya, Spacex, perusahaan transportasi luar angkasa milik Elon Musk mencatat nilai kepemilikan bitcoinnya sebesar USD 373 juta selama dua tahun terakhir, dan kemudian menjualnya dalam jumlah yang dirahasiakan.

Menurut laporan terbaru, perusahaan Elon Musk lainnya, yakni Tesla, telah mengambil langkah serupa atas kepemilikan bitcoin.

Melansir Bitcoin.com, Sabtu (19/8/2023), kondisi ini memunculkan spekulasi bahwa Spacex telah melikuidasi seluruh kepemilikan bitcoinnya, membuat harga bitcoin jatuh.

Namun, banyak orang menggunakan media sosial untuk menunjukkan bahwa menuliskan investasi adalah praktik akuntansi standar untuk bisnis, dan tidak menyiratkan bahwa investasi telah dijual atau dilikuidasi.

Bitcoin (BTC) amblas secara tiba-tiba menjadi hampir USD 25.300, tidak lama setelah Wall Street Journal (WSJ) menerbitkan sebuah laporan yang memuat data keuangan SpaceX.

Laporan tersebut mengatakan bahwa SpaceX mencatatkan nilai bitcoin yang dimilikinya dengan total USD 373 juta tahun lalu dan pada tahun 2021 dan telah melakukan aksi jual.

Meskipun pada Juli 2021 Elon Musk mengungkapkan bahwa Spacex memiliki sejumlah aset bitcoin, detail kepemilikan BTC perusahaan sebagian besar masih dirahasiakan.

Baca juga: Tips Kelola Bitcoin dan Keuntungan Investasinya, Simak Yuk!

Berita Bitcoin Hari Ini

Sebaliknya, ada transparansi yang lebih besar mengenai posisi bitcoin Tesla. Menurut Wall Street Journal, kedua perusahaan telah melirik pendekatan serupa terhadap kepemilikan bitcoin mereka.

Selama kuartal pertama 2021, Tesla membeli bitcoin senilai USD 1,5 miliar. Perusahaan kemudian memangkas simpanan BTC-nya dua kali. Pertama diketahui pada kuartal I 2021, dan lainnya dilakukan pada Juli tahun lalu, tahun yang sama Spacex dilaporkan mencatat kepemilikan bitcoinnya.

Jual 75 Persen

Pada kuartal I 2021, Tesla menjual USD 272 juta dalam bentuk BTC. Musk mengklarifikasi bahwa penjualan itu untuk membuktikan likuiditas bitcoin sebagai alternatif untuk menyimpan uang tunai di neraca.

Pada Juli tahun lalu, perusahaan menjual sekitar 75 persen dari bitcoin-nya, yang menambahkan uang tunai sebesar USD 936 juta ke neraca perusahaan.

Musk menjelaskan bahwa perusahaan perlu memaksimalkan posisi kasnya karena “ketidakpastian penguncian Covid-19 di China.

Terlepas dari dua penjualan BTC, Tesla masih memiliki bitcoin senilai USD 184 juta, seperti yang diungkapkan dalam keuangan kuartal II perusahaan.

Baca juga: Berita Bitcoin Hari Ini: Harga Bitcoin dkk Kompak Alami Penurunan

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Iklan

ARTIKEL TERBARU

LANGUAGE