32.4 C
Jakarta
Jumat, 23 Februari, 2024

Berita Bitcoin Hari Ini: Bitcoin Menurun dalam Dua Bulan Berturut-turut

JAKARTA, duniafintech.com – Berita bitcoin hari ini mengulas terkait Bitcoin berakhir dengan penurunan selama dua bulan berturut-turut. 

Adapun sentimen perkembangan paling berpotensi positif untuk mata uang kripto dalam beberapa waktu terakhir juga tak cukup mendorong kenaikan konsisten untuk Bitcoin.

Berikut ini berita Bitcoin hari ini selengkapnya, seperti dinukil dari Liputan6.com, Jumat (1/9/2023).

Baca juga: Aplikasi Trading Bitcoin OJK: Jenis Biaya dan Komisi, Simak Yuk!

ISFF 2023 INDODAX

Berita Bitcoin Hari Ini: Disebabkan oleh Naiknya Imbal Hasil Obligasi

Melangsir Yahoo Finance, aset digital terbesar di dunia ini telah terperosok dalam kisaran perdagangan yang ketat selama berbulan-bulan hingga penurunan tajam pada pertengahan Agustus menyeret harga Bitcoin di bawah USD 26,000 atau setara Rp 396 juta (asumsi kurs Rp 15.233 per dolar AS). 

Para pedagang memperkirakan hal ini disebabkan oleh naiknya imbal hasil obligasi ke level tertinggi dalam lebih dari satu dekade pada saat itu.

Sejak itu, bitcoin berjuang untuk mendapatkan kembali pijakannya. Bahkan tidak ada dampak dari keputusan pengadilan yang tampaknya membuka jalan bagi dana yang diperdagangkan di bursa Amerika Serikat (AS) yang telah lama dicari dan berinvestasi langsung dalam Bitcoin. 

Setelah melonjak 6 persen pada Selasa karena keputusan tersebut, Bitcoin turun untuk hari kedua, menjadikan penurunan bulanan menjadi sekitar 10 persen.

Antusiasme terhadap kripto telah mereda setelah 2022 dilanda skandal yang menyebabkan runtuhnya beberapa peserta utama. Menurunnya minat dapat dilihat di bidang-bidang seperti kontrak berjangka abadi, salah satu kontrak derivatif paling populer di pasar kripto. 

Bunga terbuka, atau jumlah total kontrak yang beredar, merupakan yang terendah dalam lebih dari satu tahun. Bahkan penelusuran Google untuk Bitcoin, atau mata uang kripto secara umum, telah mencapai titik terendah dalam lima tahun.

Berita Bitcoin Hari Ini: Biaya Transaksi Bitcoin Susut Sepekan Terakhir, Ini Faktor Pendorongnya

Sebelumnya, lanskap biaya transaksi Bitcoin telah mengalami transformasi signifikan minggu ini, mencatat penurunan substansial sebesar 15 persen menjadi USD 3,3 juta atau setara Rp 50,4 miliar (asumsi kurs Rp 15.295 per dolar AS), berdasarkan data yang dilaporkan oleh perusahaan analisis data IntoTheBlock.

Penurunan ini disebabkan oleh beberapa hal yang terjadi belum lama ini. Dilansir dari Coinmarketcap, Kamis (31/8/2023), berikut penyebab penurunan biaya transaksi Bitcoin dalam sepekan terakhir.

Penurunan Aktivitas Transaksi

Penurunan biaya ini juga disertai dengan penurunan volume transaksi Bitcoin selama seminggu terakhir. Rata-rata tujuh hari untuk transaksi Bitcoin diselesaikan sebanyak 474.720, menggambarkan pergeseran aktivitas pengguna. 

Baca juga: Berita Bitcoin Hari Ini: Kapitalisasi Bitcoin Stabil

Berita Bitcoin Hari Ini

Khususnya, jumlah transaksi berfluktuasi antara angka tertinggi di 612,460 pada tanggal 20 Agustus dan terendah di 399,150 pada 24 Agustus.

Insentif Penambang dan Manfaat Pengguna

Biaya transaksi Bitcoin memainkan peran penting sebagai insentif bagi para penambang, kontributor penting yang bertanggung jawab untuk memvalidasi dan mencatat transaksi di jaringan Bitcoin. 

Meskipun biaya yang lebih rendah dapat berdampak pada profitabilitas penambang, hal ini juga berarti penghematan biaya bagi pengguna yang melakukan transaksi.

Pergeseran Sentimen Pasar

Analis mata uang kripto terkemuka, Neon menyoroti sentimen pasar saat ini, menandai volume terendah dalam perdagangan derivatif sejak akhir Desember 2022. Pergeseran sentimen ini telah menyebabkan pembubaran posisi leverage yang telah ditetapkan sebelumnya.

Di tengah pergeseran sentimen ini, perhatian tertuju pada peristiwa terkait pasokan yang akan datang, termasuk pelepasan 30,000 koin yang terkait dengan kisah Jalur Sutra, dan perkembangan seputar kasus kebangkrutan Mt Gox.

Peristiwa ini diharapkan memberikan pengaruh jangka pendek pada pasar, disandingkan dengan faktor-faktor yang berorientasi pada permintaan seperti potensi peluncuran ETF Bitcoin spot, inisiatif dari Grayscale, dan kedatangan ETF berjangka Ethereum.

Baca juga: Aplikasi Trading Bitcoin OJK, Simak Daftarnya di Sini!

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Iklan

ARTIKEL TERBARU

LANGUAGE