30.4 C
Jakarta
Minggu, 3 Maret, 2024

Berita Kripto Hari Ini: Aset Likuid Rp 77,1 T Berhasil Dipulihkan FTX

JAKARTA, duniafintech.com – Berita kripto hari ini terkait aset senilai Rp77,1 triliun yang berhasil dipulihkan oleh pertukaran kripto FTX.

Diketahui, perusahaan kripto yang sudah bangkrut itu berhasil memulihkan aset likuid senilai lebih dari USD 5 miliar yang termasuk uang tunai dan aset digital.

Hal itu sebagaimana diungkap oleh pengacara FTX di pengadilan Delaware selama sidang kebangkrutan FTX, kemarin, Rabu, 11 Januari 2023.

Berikut ini berita kripto hari ini selengkapnya, seperti dinukil dari Liputan6.com.

Baca juga: Apa Itu Crypto Winter? Ternyata Begini Awal Mula Musim Dingin Kripto

Berita Kripto Hari Ini: Jadi Keuntungan bagi Pelanggan

Melangsir CNBC, Kamis (12/1/2023), informasi ini muncul usai jaksa federal mengumumkan rencana untuk menyita aset yang terhubung dengan FTX setidaknya senilai USD 500 juta atau setara Rp 7,7 triliun, sebagai bagian dari penuntutan yang sedang berlangsung terhadap salah satu pendiri FTX, Sam Bankman-Fried.

Adapun pemulihan akan menjadi keuntungan yang disambut baik bagi pelanggan FTX setelah pertukaran kripto runtuh pada November 2022.

CEO baru FTX, John J. Ray, sebelumnya membuktikan setidaknya USD 8 miliar atau setara Rp 123,4 triliun aset pelanggan tidak ditemukan dalam kasus kontrol perusahaan “terburuk” yang pernah dia lihat.

Dikatakan pengacara FTX Adam Landis di pengadilan, angka USD 5 miliar itu tidak termasuk aset cryptocurrency yang tidak likuid.

Ia menyebut, kepemilikan perusahaan sangat besar sehingga menjualnya secara substansial akan mempengaruhi pasar, menurunkan nilainya.

Runtuhnya FTX terkait dengan kegagalan aset tidak likuid dengan benar ke pasar. Para eksekutif FTX, termasuk CEO, Sam Bankman-Fried dan Alameda Research Caroline Ellison, meminjam dengan nilai token FTT yang dikeluarkan FTX. 

Alameda menguasai sebagian besar koin FTT yang beredar, mirip dengan perusahaan publik yang mengapung, dan tidak dapat melikuidasi posisi mereka dengan nilai penuh.

berita kripto hari ini

Berita Kripto Hari Ini: Regulator AS Luncurkan Situs untuk Pengaduan Korban FTX

Sebelumnya diberitakan, Pemerintah AS telah meluncurkan situs web untuk para korban dugaan penipuan pendiri pertukaran cryptocurrency FTX Sam Bankman-Fried untuk berkomunikasi dengan penegak hukum.

Dalam perintah Jumat malam, 6 Januari 2023, Hakim Distrik AS Lewis Kaplan di Manhattan memberi wewenang kepada jaksa federal untuk menggunakan situs web tersebut, dan tidak perlu menghubungi korban satu per satu.

“FTX dapat berutang uang kepada lebih dari 1 juta orang, sehingga tidak praktis jika pihak berwenang menghubungi masing-masing korban,” kata jaksa penuntut, dikutip dari Channel News Asia, Senin (9/1/2023). 

Baca juga: Berita Kripto Hari Ini: Sepanjang 2022, Inilah Daftar Bos Perusahaan Kripto yang Mundur dari Jabatannya

Undang-undang federal mewajibkan jaksa untuk menghubungi calon korban kejahatan untuk memberi tahu mereka tentang hak mereka, termasuk hak untuk mendapatkan restitusi, didengar di pengadilan dan dilindungi dari terdakwa.

“Jika Anda yakin Anda mungkin telah menjadi korban penipuan oleh Samuel Bankman-Fried, alias SBF, harap hubungi koordinator korban atau saksi di kantor Kejaksaan Amerika Serikat,” tulis situs web tersebut. Situs web tersebut telah aktif pada Jumat sore.

Bankman-Fried, 30, telah mengaku tidak bersalah atas delapan tuduhan penipuan kawat dan konspirasi atas runtuhnya FTX November. Jaksa mengatakan dia mencuri miliaran simpanan pelanggan FTX untuk membayar hutang dana lindung nilai miliknya, Alameda Research, dan berbohong kepada investor tentang kondisi keuangan FTX.

Mantan miliarder itu mengakui kekurangan manajemen risiko, tetapi mengatakan dia tidak menganggap dirinya bertanggung jawab secara pidana. 

Ada Transaksi Kripto Rp 469 Miliar Terkait Mantan CEO FTX Sam Bankman-Friend

Diberitakan sebelumnya, menurut penelitian onchain, dompet yang terhubung ke Sam Bankman-Fried (SBF), salah satu pendiri FTX, mentransfer sejumlah besar transaksi yang sebelumnya tidak dilaporkan di berbagai blockchain. 

Transfer tersebut ditemukan oleh Conor Grogan, dan sementara sebagian besar transaksi terjadi pada 28 Desember. Meskipun begitu, ada beberapa aktivitas baru-baru ini dalam beberapa hari pertama tahun baru.

Sejumlah besar token yang terhubung dengan SBF yang dipindahkan ke berbagai blockchain. Pergerakan terjadi di blockchain seperti Polygon, Binance Smart Chain (BSC), Arbitrum, dan Avalanche. Alamat melihat pergerakan keluar untuk koin seperti MATIC, AVAX, USDC, USDT, BTCB, WBTC, SPELL, PTP, MDX, dan banyak lagi.

“SBF (atau seseorang dengan akses ke dompetnya) kemungkinan besar mentransfer USD 10 juta (Rp 156,3 miliar) dalam transaksi yang sebelumnya tidak dilaporkan di blockchain Avalanche, BSC, Arbitrum, dan Polygon,” tulis Grogan dalam cuitan di Twitter, dikutip dari Bitcoin.com, Jumat, 6 Januari 2023.

Grogan menambahkan, ada aktivitas baru-baru ini antara 2 sampai 3 Januari 2023 dengan dompet penerima kripto senilai USD 30 juta (Rp 469 miliar). Maka total pemindahan dana terkait SBF beberapa hari terakhir menjadi USD 40 juta (Rp 625,4 miliar).

“Saya memeriksa setiap alamat yang ditautkan ke SBF dan memeriksa blockchain lainnya. Kunci pribadi untuk ETH berfungsi di rantai EVM lainnya,” tambah Grogan.

Selain tweet Grogan, peneliti onchain Ergo menulis cuitan tentang beberapa pergerakan bitcoin terkait FTX pada 4 Januari 2023. Menurut Ergo ini kemungkinan aktivitas tim bangkrut. 

Baca juga: Berita Kripto Hari Ini: Prediksi Harga Bitcoin pada 2023 Menurut Tim Draper hingga Standard Chartered

Sekian ulasan tentang berita kripto hari ini yang perlu diketahui. Semoga bermanfaat.

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Iklan

ARTIKEL TERBARU

LANGUAGE