27.8 C
Jakarta
Selasa, 31 Januari, 2023

Berita Kripto Hari Ini: Prediksi Harga Bitcoin pada 2023 Menurut Tim Draper hingga Standard Chartered

JAKARTA, duniafintech.com – Berita kripto hari ini mengulas prediksi harga kripto terbesar dalam kapitalisasi pasar, Bitcoin, pada 2023.

Seperti diketahui, tahun 2022 menjadi tahun yang sulit bagi kripto. Pasalnya, lebih dari USD 1,3 triliun atau sekitar Rp 20.315 triliun terhapus dari nilai pasar.

Di samping itu, bitcoin, koin digital terbesar di dunia itu, juga mengalami penurunan harga lebih dari 60 persen.

Berikut ini berita kripto hari ini selengkapnya, seperti dinukil dari Liputan6.com.

Baca juga: Berita Kripto Hari Ini: Para Korban Penipuan Mantan CEO FTX Diminta Melapor

Berita Kripto Hari Ini: Deretan Prediksi Harga Bitcoin pada 2023

Adapun sepanjang tahun yang suram, berbagai tokoh publik hingga perusahaan yang mendukung kripto sudah memberikan prediksi untuk harga Bitcoin pada 2023.

Melangsir CNBC, Selasa (10/1/2023), berikut ini deretan prediksi harga Bitcoin pada tahun 2023. 

1.Tim Draper Prediksi Harga Bitcoin Sentuh USD 250 Ribu atau setara Rp 3,9 Miliar

Tim Draper, investor yang juga pendukung Bitcoin, punya salah satu prediksi paling optimis tentang bitcoin.

Pada 2022 lalu, ia memprediksi bahwa token ini akan bernilai USD 250.000  atau sekitar Rp 3,9 miliar pada akhir 2022.

Akan tetapi, pada November 2023, ia mengatakan bahwa memperpanjang garis waktu untuk prediksi tersebut hingga pertengahan 2023.

Bahkan, setelah jatuhnya FTX, ia pun yakin bahwa koin tersebut akan mencapai tonggak sejarah seperempat juta.

“Asumsi saya adalah karena wanita mengendalikan 80% pengeluaran ritel, dan hanya 1 dari 7 dompet bitcoin yang saat ini dipegang oleh wanita yang bendungannya akan rusak,” ucapnya.

2.Mark Mobius Prediksi Harga Bitcoin Sentuh USD 10 Ribu atau sekitar Rp 156,2 juta – Berita Kripto Hari Ini

Sementara itu, investor veteran Mark Mobius, menjadi salah satu sosok yang memiliki prediksi harga relatif sukses.

Pada Mei 2022, ia sempat memperkirakan bahwa bitcoin akan turun menjadi USD 20.000 atau Rp 312,5 juta saat diperdagangkan di atas USD 28.000 (Rp 437,5 juta). Prediksi itu pun benar terjadi.

Lantas, ia mengatakan bahwa bitcoin akan turun menjadi USD 10.000 atau setara Rp 156,2 juta pada 2022, tetapi hal itu tidak terjadi.

Meski demikian, Mobius pun mengatakan bahwa dia tetap bertahan dengan prediksi harga USD 10.000 pada 2023.

Investor, yang terkenal di Franklin Templeton Investments ini, menyatakan bahwa kasus bearish untuk bitcoin berasal dari kenaikan suku bunga dan kebijakan moneter yang lebih ketat dari Federal Reserve AS.

3.Standard Chartered Prediksi Harga Bitcoin Sentuh USD 5 Ribu atau setara Rp 78,1 juta

Kemudian, dalam catatan penelitian 5 Desember, Standard Chartered mengatakan bahwa bitcoin mungkin tenggelam serendah USD 5.000 atau setara Rp 78,1 juta.

Prediksi tersebut itu menjadi salah satu daftar kejutan dari bank. Kalau prediksi itu benar maka akan mewakili penurunan 70 persen dari harga Bitcoin saat ini.

“Hasil jatuh seiring dengan saham teknologi dalam skenario mimpi buruk Standard Chartered 2023, dan sementara penjualan Bitcoin melambat, kerusakan telah terjadi,” ucap kepala penelitian global bank Eric Robertsen.

Baca juga: Berita Kripto Hari Ini: Jaksa Agung New York Gugat Mantan CEO Celsius Network

Disampaikan Robertsen, skenario ini punya kemungkinan tidak nol untuk terjadi pada tahun mendatang dan jatuh secara material di luar konsensus pasar atau pandangan dasar sendiri.

berita kripto hari ini

Berita Kripto Hari Ini: Harga Bitcoin Sempat Tembus Rp 264,7 Juta, Tertinggi dalam Tiga Minggu

Bitcoin (BTC) sendiri sebelumnya sempat berhasil mendorong melewati USD 17.000 (Rp 264,7 juta) pada Minggu, 8 Januari 2023, menembus kisaran harga baru-baru ini untuk mencapai level tertinggi tiga minggu. 

Melangsir CoinDesk, Senin (9/1/2023), cryptocurrency terbesar itu secara singkat mencapai USD 17.000 pada Jumat setelah data menunjukkan bisnis jasa AS melambat dilihat oleh para pedagang di pasar aset digital dan pasar tradisional sebagai tanda Federal Reserve mungkin akan segera dapat melonggarkan dorongannya untuk memperketat keuangan kondisi. 

Analis menunjukkan grafik harga masih berada pada fase bearish. Analis dari Coinbase, David Duong menulis dalam sebuah laporan ada dorongan yang kemungkinan bisa membawa Bitcoin berhasil melewati angka USD 17.100 (Rp 266,5 juta) mungkin menempatkan bitcoin di jalur menuju level teknis berikutnya di sekitar USD 17.800 (Rp 277,4 juta).

Adapun dalam seminggu ke depan, investor dan trader bitcoin akan memantau laporan utama inflasi AS yang merupakan masukan untuk perhitungan suku bunga Federal Reserve. Diketahui, pengetatan moneter bank sentral pada minggu lalu adalah faktor besar dalam penurunan harga bitcoin 64 persen tahun lalu, kinerja tahunan terburuk dalam empat tahun.

Di tempat lain di pasar aset digital, investor akan terus memantau spekulasi mengenai masa depan konglomerat kripto Grup Mata Uang Digital dan anak perusahaannya Genesis. 

Di samping itu, industri saat ini sedang melihat tentang prospek rebound di token SOL Solana salah satu kripto terbesar yang menjadi korban utama ledakan pertukaran FTX Sam Bankman-Fried.

Kemudian, ada pula kekhawatiran bearish tentang token TRX Tron dan HT Huobi, keduanya terkait dengan pengusaha kripto Justin Sun.

Baca juga: Berita Kripto Hari Ini: Kesepakatan Binance AS untuk Beli Voyager Digital Ditolak SEC

Sekian ulasan tentang berita kripto hari ini yang perlu diketahui. Semoga bermanfaat.

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Investasi Sektor Manufaktur Naik 52 Persen di Tahun 2022, Tembus Rp497,7 Triliun

JAKARTA, duniafintech.com - Investasi pada sektor industri manufaktur di Tanah Air terus meningkat meski di tengah dinamika geopolitik dunia yang menyebabkan ketidakpastian ekonomi global....

Daftar HP Samsung Terbaru 2023 Dari Berbagai Seri

JAKARTA, duniafintech.com - Samsung dikenal sebagai salah satu merek ponsel pintar atau HP favorit banyak orang, terutama bagi para pengguna sistem operasi Android. Pasalnya,...

Sri Mulyani Upayakan Sinergi APBN Kembangkan Produktivitas UMKM

JAKARTA, duniafintech.com - Sinergi APBN sebagai instrumen keuangan negara dengan para pelaku usaha menurut Menteri Keuangan Sri Mulyani dapat mengamplifikasi pemulihan ekonomi Indonesia. Berkaitan dengan...

Moncer! Ekspor Mobil Surplus Capai 64 Persen

JAKARTA, duniafintech.com - Industri otomotif ekspor mobil surplus merupakan salah satu sektor manufaktur yang strategis karena berperan penting dalam upaya menopang perekonomian nasional.  Juru Bicara...

Berikan PMN, Sri Mulyani Minta BTN Penuhi Kebutuhan Rumah

JAKARTA, duniafintech.com - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengungkapkan hak untuk mendapatkan tempat tinggal, termasuk dari BTN, yang layak diatur dalam undang-undang. Namun...
LANGUAGE