28.6 C
Jakarta
Selasa, 31 Januari, 2023

Berita Kripto Hari Ini: Para Korban Penipuan Mantan CEO FTX Diminta Melapor

JAKARTA, duniafintech.com – Berita kripto hari ini terkait  korban penipuan mantan CEO FTX Sam Bankman-Fried yang diminta untuk melapor.  

Sebagaimana diketahui, sebelumnya mantan eksekutif FTX ini telah dituduh menipu pelanggan FTX.com, investor di FTX.com, dan pemberi pinjaman ke Alameda Research.

Berikut ini berita kripto hari ini selengkapnya, seperti dinukil dari Liputan6.com.

Baca juga: Berita Kripto Hari Ini: Jaksa Agung New York Gugat Mantan CEO Celsius Network

Berita Kripto Hari Ini: Hubungi Koordinator Korban

Dalam hal ini, DOJ menjangkau para korban penipuan Sam Bankman Fried lewat situs webnya pada Jumat dan menjelaskan hak-hak serta meminta untuk maju.  

Adapun Bankman Fried ikut mendirikan FTX dan menjabat sebagai CEO saat pertukaran kripto mengajukan kebangkrutan pada November tahun lalu.

“Jika Anda yakin bahwa Anda mungkin telah menjadi korban penipuan oleh Samuel Bankman-Fried, a/k/a ‘SBF,’ harap hubungi koordinator korban/saksi di Kantor Kejaksaan Amerika Serikat untuk bantuan dalam memverifikasi apakah Anda seorang korban dalam hal ini,” demikian pernyataan DOJ, dikutip dari Bitcoin.

Pada 13 Desember 2022 lalu, Departemen Kehakiman AS menjelaskan bahwa delapan dakwaan dibuka menuntut Samuel Bankman-Fried dengan menipu pelanggan FTX.com, investor di FTX.com, dan pemberi pinjaman ke Alameda Research.

“Bankman-Fried didakwa dengan penipuan secara elektronik (wire fraud), konspirasi untuk melakukan penipuan secara elektronik, konspirasi untuk melakukan penipuan komoditas, konspirasi untuk melakukan penipuan sekuritas, konspirasi untuk melakukan pencucian uang, dan konspirasi untuk menipu Amerika Serikat dan melanggar dana kampanye hukum,” ia menambahkan.

Oleh undang-undang federal, jaksa diwajibkan untuk menghubungi kemungkinan korban kejahatan untuk memberi tahu mereka tentang hak-hak mereka.

Akan tetapi, dalam surat-surat pengadilan yang diajukan pada Jumat, jaksa federal di Manhattan meminta Hakim Distrik AS Lewis A. Kaplan, yang sudah ditugaskan untuk kasus SBF, izin menggunakan situs web untuk memberi tahu korban ketimbang menghubungi masing-masing secara individu.  

Mereka pun mengeklaim bahwa pertukaran kripto FTX yang runtuh, bisa berutang uang kepada lebih dari satu juta orang sehingga “tidak praktis” untuk menghubungi setiap orang.

Di lain sisi, Bankman Fried, yang kini berada di rumah orangtuanya dengan obligasi senilai USD 250 miliar, mengaku tidak bersalah atas tuduhan penipuan.  

Sementara itu, DOJ sudah mengambil alih saham Robinhood Markets (Nasdaq: HOOD), senilai sekitar USD 460 juta, terkait dengan mantan bos FTX.

Berita Kripto Hari Ini: Ada Transaksi Kripto Rp 469 Miliar Terkait Mantan CEO FTX Sam Bankman-Fried

Sebelumnya, menurut penelitian onchain, dompet yang terhubung ke Sam Bankman-Fried (SBF), salah satu pendiri FTX, mentransfer sejumlah besar transaksi yang sebelumnya tidak dilaporkan di berbagai blockchain. 

Transfer tersebut ditemukan oleh Conor Grogan, dan sementara sebagian besar transaksi terjadi pada 28 Desember. Meskipun begitu, ada beberapa aktivitas baru-baru ini dalam beberapa hari pertama tahun baru.

Sejumlah besar token yang terhubung dengan SBF yang dipindahkan ke berbagai blockchain. Pergerakan terjadi di blockchain seperti Polygon, Binance Smart Chain (BSC), Arbitrum, dan Avalanche. Alamat melihat pergerakan keluar untuk koin seperti MATIC, AVAX, USDC, USDT, BTCB, WBTC, SPELL, PTP, MDX, dan banyak lagi.

“SBF (atau seseorang dengan akses ke dompetnya) kemungkinan besar mentransfer USD 10 juta (Rp 156,3 miliar) dalam transaksi yang sebelumnya tidak dilaporkan di blockchain Avalanche, BSC, Arbitrum, dan Polygon,” tulis Grogan dalam cuitan di Twitter, dikutip dari Bitcoin.com.

Baca juga: Berita Kripto Hari Ini: Kesepakatan Binance AS untuk Beli Voyager Digital Ditolak SEC

Ia menambahkan, ada aktivitas baru-baru ini antara 2 sampai 3 Januari 2023 dengan dompet penerima kripto senilai USD 30 juta (Rp 469 miliar). Maka total pemindahan dana terkait SBF beberapa hari terakhir menjadi USD 40 juta (Rp 625,4 miliar).

“Saya memeriksa setiap alamat yang ditautkan ke SBF dan memeriksa blockchain lainnya. Kunci pribadi untuk ETH berfungsi di rantai EVM lainnya,” imbuhnya.

Di samping  tweet Grogan, peneliti onchain Ergo menulis cuitan tentang beberapa pergerakan bitcoin terkait FTX pada 4 Januari 2023. Menurut Ergo ini kemungkinan aktivitas tim bangkrut. 

berita kripto hari ini

Sam Bankman-Fried Dilarang untuk Mengakses Dana di FTX dan Alameda Research

Mantan CEO FTX, Sam Bankman-Fried (SBF) sebelumnya akan dilarang mengakses atau mentransfer dana dari bursa FTX dan Alameda Research. Hal itu dikatakan seorang hakim dalam sidang dakwaan SBF di Manhattan.

Melangsir Yahoo Finance, keputusan ini diambil beberapa hari setelah peneliti blockchain menemukan seseorang sedang mentransfer dana dari dompet kripto yang terkait dengan perusahaan perdagangannya, Alameda Research, yang sebelumnya telah dikaitkan dengan SBF.

Bankman-Fried men-tweet pada 30 Desember dia tidak berada di balik transfer tersebut, tetapi Bloomberg melaporkan pada hari yang sama jaksa federal sedang menyelidiki transaksi tersebut.

Dalam sidang dakwaannya pada 3 Januari, Bankman-Fried mengaku tidak bersalah atas delapan dakwaan. Asisten Pengacara AS, Danielle Sassoon meminta agar ketentuan jaminan Bankman-Fried diubah sehingga dia tidak dapat lagi mengakses atau mentransfer dana milik perusahaan sebelumnya.

Sassoon mengakui pemerintah belum memiliki bukti transfer itu terkait dengan Bankman-Fried, tetapi mengatakan pengadilan tidak boleh menaruh penuh kepercayaan pada SBF, mengingat dia sebelumnya menuliskan cuitan informasi palsu sebelum runtuhnya FTX.

Dia menambahkan pemerintah tidak dapat lagi mengakses dana yang telah dipindahkan dan ada kekhawatiran hal yang sama dapat terjadi pada aset lain. 

Bankman-Fried sebelumnya telah bekerja sama dengan regulator Bahama setelah kebangkrutan FTX untuk mentransfer dana pelanggan karena menurutnya asing regulator mungkin lebih lunak daripada pemerintah AS.

Bankman-Fried tampaknya bertukar catatan dengan salah satu pengacaranya, Mark Cohen, yang berbicara atas nama kliennya untuk menyangkal tuduhan tersebut. Cohen mengatakan tim hukum Bankman-Fried telah menghubungi pemerintah untuk membantu mencari tahu sumber transaksi, tetapi Bankman-Fried tidak lagi memiliki akses ke dompet tersebut.

Baca juga: Berita Kripto Hari Ini: Kripto Milik Pengembang Bitcoin Core Dicuri Peretas tidak Dikenal

Sekian ulasan tentang berita kripto hari ini yang perlu diketahui. Semoga bermanfaat.

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Investasi Sektor Manufaktur Naik 52 Persen di Tahun 2022, Tembus Rp497,7 Triliun

JAKARTA, duniafintech.com - Investasi pada sektor industri manufaktur di Tanah Air terus meningkat meski di tengah dinamika geopolitik dunia yang menyebabkan ketidakpastian ekonomi global....

Daftar HP Samsung Terbaru 2023 Dari Berbagai Seri

JAKARTA, duniafintech.com - Samsung dikenal sebagai salah satu merek ponsel pintar atau HP favorit banyak orang, terutama bagi para pengguna sistem operasi Android. Pasalnya,...

Sri Mulyani Upayakan Sinergi APBN Kembangkan Produktivitas UMKM

JAKARTA, duniafintech.com - Sinergi APBN sebagai instrumen keuangan negara dengan para pelaku usaha menurut Menteri Keuangan Sri Mulyani dapat mengamplifikasi pemulihan ekonomi Indonesia. Berkaitan dengan...

Moncer! Ekspor Mobil Surplus Capai 64 Persen

JAKARTA, duniafintech.com - Industri otomotif ekspor mobil surplus merupakan salah satu sektor manufaktur yang strategis karena berperan penting dalam upaya menopang perekonomian nasional.  Juru Bicara...

Berikan PMN, Sri Mulyani Minta BTN Penuhi Kebutuhan Rumah

JAKARTA, duniafintech.com - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengungkapkan hak untuk mendapatkan tempat tinggal, termasuk dari BTN, yang layak diatur dalam undang-undang. Namun...
LANGUAGE