27.8 C
Jakarta
Selasa, 31 Januari, 2023

Berita Kripto Hari Ini: Berkat Reli Bitcoin, Kapitalisasi Pasar Kripto Sentuh Rp15.123 T

JAKARTA, duniafintech.com – Berita kripto hari ini terkait reli Bitcoin dan Ethereum yang membuat kapitalisasi kripto kembali meningkat.

Diketahui, keduanya berhasil melonjak lebih dari 20 persen minggu lalu dan hal itu membuat nilai kumulatif semua aset digital sekali lagi merebut kembali level kunci USD 1 triliun atau setara Rp 15.123 triliun (asumsi kurs Rp 15.123 per dolar AS). 

Berikut ini berita kripto hari ini selengkapnya, seperti dinukil dari Liputan6.com.

Baca juga: Berita Kripto Hari Ini: Mengenal Proyek Token Kripto RABBIT Coin yang Muncul Jelang Tahun Baru Imlek

Berita Kripto Hari Ini: Pertama Kalinya sejak November

Melangsir Decrypt, angka tersebut adalah pertama kalinya pasar kripto yang lebih luas dihargai setinggi ini sejak awal November saat keruntuhan tiba-tiba dari pertukaran kripto FTX membuat harga kripto serentak melemah.

Memuncak di level USD 1,15 triliun atau setara Rp 17.391 triliun sejak Minggu, 15 Januari 2023, total kapitalisasi pasar saat ini bernilai USD 1,01 triliun atau setara Rp 15.274 triliun, menurut data dari CoinGecko.

Adapun penggerak utama di balik tren kenaikan terbaru terutama adalah harga Bitcoin (BTC) yang mencapai tertinggi dua bulan di level USD 21.446 atau setara Rp 324,3 juta pada Minggu sebelum turun ke USD 20.873 atau setara Rp 315,6 juta.

Diketahui, cryptocurrency terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar telah membukukan kenaikan moderat 0,5 persen dalam 24 jam terakhir, dan lonjakan 22,3 persen selama seminggu.

Sementara itu, Ethereum, cryptocurrency terbesar kedua berdasarkan kapitalisasi pasar, mengikuti pola yang sama, membukukan kenaikan 20,7 persen selama seminggu. 

Dengan kapitalisasi pasar lebih dari USD 400 miliar atau setara Rp 6.049 triliun, Bitcoin kini mendominasi hampir 40 persen pangsa pasar, diikuti oleh Ethereum (ETH) dengan 18,3 persen.

berita kripto hari ini

Berita Kripto Hari Ini: Belum Kapok, Bos Kripto Bangkrut Ini Diduga akan Dirikan Perusahaan Baru

Sebelumnya diberitakan, terdapat banyak laporan dan bukti dari dugaan yang mengklaim dua pendiri Three Arrows Capital (3AC) yang bangkrut, Su Zhu dan Kyle Davies, berusaha mengumpulkan USD 25 juta atau setara Rp 378 miliar (asumsi kurs Rp 15.123 per dolar AS) dari investor. 

Melangsir Bitcoin.com, mereka diduga ingin memulai pertukaran kripto baru bernama GTX. Perusahaan kripto Three Arrows Capital sebelumnya mengajukan perlindungan kebangkrutan Bab 15 selama minggu pertama Juli 2022.

Adapun likuidator perseroan diduga kesulitan berkomunikasi dengan kedua co-founder tersebut. Zhu dan Davies baru-baru ini menerima panggilan dari pengadilan via Twitter. 

Di samping itu, laporan menunjukkan 3AC diduga sedang diselidiki atas kemungkinan pelanggaran hukum oleh Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) dan Komisi Perdagangan Berjangka Komoditi (CFTC).

Baca juga: Berita Kripto Hari Ini: 5 Hal yang Diduga Jadi Penyebab Bangkrutnya FTX

Bukan hanya Zhu dan Davies, dua eksekutif Coinflex, Mark Lamb dan Sudhu Arumugam, juga disebutkan sebagai bagian dari tim baru ini.

Coinflex, sama seperti Three Arrows Capital, juga mengalami masalah keuangan dan mengajukan layanan restrukturisasi di Seychelles Agustus lalu.

Kedua pendiri lebih aktif di media sosial baru-baru ini, tetapi mereka belum membahas spekulasi baru-baru ini tentang mereka memulai pertukaran kripto baru yang disebut GTX.

Sejauh ini, masih belum ada konfirmasi resmi dari kedua pendiri Three Arrows Capital terkait dugaan soal mereka yang ingin mendirikan pertukaran kripto baru.

Miliarder Ini akan Disidang karena Promosikan Perusahaan Kripto

Dilaporkan sebelumnya, miliarder Amerika Mark Cuban akan menghadapi sidang di pengadilan bulan depan sebagai bagian dari gugatan yang sedang berlangsung terhadapnya oleh pelanggan dari pemberi pinjaman kripto yang bangkrut Voyager. 

Mereka menuduh Cuban salah mengartikan perusahaan dalam materi promosi. Melangsir Yahoo Finance, diajukan di Pengadilan Distrik AS di Florida Selatan pada Agustus 2022, gugatan ini menggambarkan Voyager sebagai “skema Ponzi besar-besaran” dan menyoroti promosi agresif dari Cuban di antara pemula kripto dan investor ritel yang tidak berpengalaman, yang diduga menjadi sasaran Voyager dan promotornya.

Adapun dalam perintah pengadilan, Selasa (10/1/2023), Hakim Hakim AS, Lisette M. Reid menolak permintaan Cuban untuk membagi deposisi menjadi dua sidang. Sebaliknya, deposisi penuh Cuban akan dilakukan dalam satu sesi pada 2 Februari 2023.

Cuban membuat beberapa pernyataan yang tampaknya membuat para investor Voyager marah, termasuk pemberi pinjaman itu hampir bebas risiko. 

Kemudian, gugatan itu menuduh Voyager Digital menggembar-gemborkan dirinya sebagai broker kripto yang patuh dan berlisensi sepenuhnya meskipun tidak terdaftar di Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC), Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas (CFTC), atau regulator Federal atau negara bagian yang diperlukan. terlibat dalam mengawasi penjualan sekuritas.

Baca juga: Berita Kripto Hari Ini: Bitcoin Cs Terus Melejit, Cek Harganya di Sini

Sekian ulasan tentang berita Bitcoin hari ini yang perlu diketahui. Semoga bermanfaat.

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Investasi Sektor Manufaktur Naik 52 Persen di Tahun 2022, Tembus Rp497,7 Triliun

JAKARTA, duniafintech.com - Investasi pada sektor industri manufaktur di Tanah Air terus meningkat meski di tengah dinamika geopolitik dunia yang menyebabkan ketidakpastian ekonomi global....

Daftar HP Samsung Terbaru 2023 Dari Berbagai Seri

JAKARTA, duniafintech.com - Samsung dikenal sebagai salah satu merek ponsel pintar atau HP favorit banyak orang, terutama bagi para pengguna sistem operasi Android. Pasalnya,...

Sri Mulyani Upayakan Sinergi APBN Kembangkan Produktivitas UMKM

JAKARTA, duniafintech.com - Sinergi APBN sebagai instrumen keuangan negara dengan para pelaku usaha menurut Menteri Keuangan Sri Mulyani dapat mengamplifikasi pemulihan ekonomi Indonesia. Berkaitan dengan...

Moncer! Ekspor Mobil Surplus Capai 64 Persen

JAKARTA, duniafintech.com - Industri otomotif ekspor mobil surplus merupakan salah satu sektor manufaktur yang strategis karena berperan penting dalam upaya menopang perekonomian nasional.  Juru Bicara...

Berikan PMN, Sri Mulyani Minta BTN Penuhi Kebutuhan Rumah

JAKARTA, duniafintech.com - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengungkapkan hak untuk mendapatkan tempat tinggal, termasuk dari BTN, yang layak diatur dalam undang-undang. Namun...
LANGUAGE