28.2 C
Jakarta
Rabu, 28 Februari, 2024

Berita Kripto Hari Ini: Pasar Kripto Ramai Aksi Jual akibat Tindakan SEC

JAKARTA, duniafintech.com – Berita kripto hari ini terkait pasar cryptocurrency yang ramai aksi jual tajam selama akhir pekan kemarin.

Aksi dipimpin oleh penurunan token digital yang lebih kecil memicu gelombang kecemasan baru di kalangan investor crypto.

Melangsir Yahoo Finance, Senin (12/6/2023), ini terjadi setelah seminggu di mana tindakan keras oleh Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) pada sektor tersebut memperoleh kecepatan yang signifikan. 

Berikut ini berita kripto hari ini selengkapnya, seperti dinukil dari Liputan6.com.

Baca juga: Investasi Kripto Terpercaya di Indonesia, Intip Rekomendasi Platform-nya

Berita Kripto Hari Ini: Altcoin Anjlok 25 Persen

Altcoin seperti ADA Coin anjlok sebanyak 25 persen pada Sabtu sebelum memangkas sedikit penurunan, sementara token termasuk SOL, MATIC, dan AVAX membukukan penurunan persentase dua digit. 

Bitcoin, aset digital terbesar, turun hampir 3 persen sepanjang akhir pekan. Kripto peringkat kedua Ether sebelumnya merosot lebih dari 6 persen hingga mencapai level terendah sejak akhir Maret.

Pasar kripto terkenal dengan perubahan besar selama akhir pekan, ketika aktivitas biasanya lebih tipis dan bahkan perdagangan kecil pun dapat berdampak. 

Kali ini, investor sudah gelisah setelah SEC meluncurkan tuntutan hukum awal pekan ini terhadap pemimpin pasar Binance dan Coinbase dan menandai sekumpulan altcoin sebagai sekuritas yang tidak terdaftar, termasuk SOL, MATIC dan ADA.

Kegelisahan diperparah oleh spekulasi atas desas-desus sebuah dana menjual seluruh kepemilikannya atas token semacam itu. 

Sebuah gambar beredar di Twitter yang menunjukkan artikel berita palsu yang meliput likuidasi, meskipun analis pasar mengatakan ada sedikit alasan untuk percaya rumor itu benar. 

Spekulasi lebih lanjut tentang tekanan jual seputar keputusan Robinhood Markets Inc. pada Jumat untuk menjatuhkan altcoin tertentu dari platformnya juga memicu sentimen negatif.

Berita Kripto Hari Ini: Setelah Gugatan SEC Amerika Serikat, Kini Giliran Regulator Nigeria Hentikan Operasi Binance

Sebelumnya dilaporkan, pekan yang sulit untuk pertukaran cryptocurrency Binance.  

Hal itu karena pada 9 Juni 2023, otoritas sekuritas Nigeria dilaporkan menganggap pertukaran kripto tersebut ilegal. 

Adapun peristiwa itu terjadi beberapa hari setelah Binance digugat oleh Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat (AS).

“Binance Nigeria Limited dengan ini diarahkan untuk segera berhenti meminta investor Nigeria dalam bentuk apa pun,” kata Komisi Sekuritas dan Bursa Nigeria (SEC) dalam pernyataan yang dilihat oleh Bloomberg, dikutip dari Cointelegraph.

Regulator juga mencatat Binance tidak terdaftar atau diatur di negara tersebut, membuat operasinya ilegal.  

“Setiap anggota investor publik yang berurusan dengan entitas melakukannya atas risikonya sendiri,” kata komisi itu.

Baca juga: Binance Dituntut SEC di Amerika, ini Tanggapan Pelaku Industri Kripto dalam Negeri!

berita kripto hari ini

Kemunduran terjadi hanya beberapa hari setelah Binance digugat oleh otoritas Amerika Serikat (AS).  

SEC Amerika Serikat menekan 13 dakwaan terhadap Binance pada 5 Juni, termasuk tuduhan penawaran dan penjualan sekuritas yang tidak terdaftar, kegagalan untuk mendaftar sebagai bursa atau broker, dan percampuran dana. 

Perusahaan mengatakan telah memberikan semua informasi yang diperlukan oleh regulator dan berharap untuk membela diri di pengadilan.

Binance adalah pertukaran kripto populer di Nigeria.  Ini adalah salah satu pusat kripto paling menonjol di kawasan ini dan negara terpadat di Afrika.

Sebuah studi oleh Chainalysis menunjukkan bahwa wilayah Timur Tengah dan Afrika Utara memimpin adopsi crypto di seluruh dunia, dengan pengguna menerima USD 566 miliar dalam cryptocurrency antara Juli 2021 dan Juni 2022, meningkat 48 persen dari tahun sebelumnya.

Tanggapan Bank Sentral Nigeria dan Pemerintah Terkait Kripto

Larangan tersebut mengikuti perkembangan peraturan baru-baru ini dalam ekosistem kripto lokal. 

Pada 28 Mei, mantan Presiden Muhammadu Buhari menandatangani UU Keuangan menjadi undang-undang, memperkenalkan pajak 10 persen atas keuntungan dari aset digital. 

Presiden Nigeria yang baru terpilih, Bola Tinubu, baru-baru ini merilis sebuah manifesto yang menyarankan revisi peraturan SEC Nigeria tentang aset digital agar lebih ramah bisnis.

Bank Sentral Nigeria tidak mengakui mata uang kripto sebagai alat pembayaran yang sah, dan bank komersial dilarang melakukan transaksi kripto di negara tersebut sejak Februari 2021. 

Cointelegraph telah mencoba menjangkau Binance, tetapi tidak menerima tanggapan langsung.

Baca juga: Koin Kripto yang akan Naik dan Platform untuk Membelinya, Simak Yuk!

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Iklan

ARTIKEL TERBARU

LANGUAGE