33.7 C
Jakarta
Minggu, 23 Juni, 2024

Berita Kripto Hari Ini: Pasar Kripto dan Bitcon Alami Koreksi

JAKARTA, duniafintech.com – Berita kripto hari ini terkait pasar kripto dan Bitcoin mengalami koreksi pada hari Jumat (17/11/2023), dipicu oleh sentimen negatif dari Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) terkait penundaan keputusan aplikasi ETF Bitcoin Spot HashDex. Penundaan ini meningkatkan ketidakpastian atas persetujuan SEC terhadap ETF Bitcoin Spot pada tahun ini.

Menurut Fyqieh Fachrur, seorang trader dari Tokocrypto, optimisme sebelumnya terhadap ETF spot menciptakan aliran masuk besar dari institusi dan ritel, mendorong Bitcoin dari US$ 25 ribu pada September menjadi US$ 38 ribu. Namun, penundaan SEC dapat menghentikan momentum ini hingga awal 2024.

Baca juga: Berita Kripto Hari Ini: Bitcoin Cs Kompak Menghijau, Cek Rincian Harganya

“Koreksi harga Bitcoin terjadi setelah aksi jual besar-besaran, meskipun fundamental pasar tetap bullish, termasuk adopsi institusional, pengembangan teknologi, dan kesadaran masyarakat tentang kripto,” kata Fyqieh.

Data dari CoinGlass mencatat likuidasi lebih dari US$ 217,79 juta dari 77.200 trader dalam 24 jam terakhir. Angka likuidasi Bitcoin mencapai US$ 61,42 juta, sebagian besar berasal dari pedagang jangka panjang.

Meskipun koreksi saat ini tidak permanen, sentimen pasar yang berubah menunjukkan potensi koreksi lanjutan. Fear and Greed Index, yang mengukur sentimen pasar, turun dari 70 poin ke 63 pada Jumat (17/11), menunjukkan kehati-hatian investor.

Fyqieh mengingatkan bahwa Fear and Greed Index hanya satu indikator sentimen pasar, dan faktor lain seperti volume perdagangan, pergerakan harga, dan analisis teknis perlu dipertimbangkan. Beberapa faktor yang mempengaruhi harga Bitcoin termasuk keputusan SEC tentang aplikasi ETF, arus masuk institusional dan ritel, dan sentimen pasar.

Baca juga: Berita Kripto Hari Ini: Harga Bitcoin Cs Melemah, Simak Rinciannya di Sini

“Harga Bitcoin dapat mengalami koreksi lebih lanjut, dan investor perlu memantau faktor-faktor ini untuk membuat keputusan investasi yang tepat,” tegas Fyqieh.

Fyqieh menambahkan bahwa Bitcoin mengalami koreksi 5% menjadi di bawah US$ 36 ribu, menembus zona dukungan US$ 36 ribu untuk kedua kalinya minggu ini. Penurunan ini, menurutnya, memberikan peluang akumulasi karena Bitcoin diperkirakan akan menguji ulang harga terendah lokal di level US$ 34.600.

Sementara dolar AS melemah, memberikan dampak positif pada aset berisiko termasuk Bitcoin, Fyqieh menekankan bahwa penurunan harga saat ini masih dalam kategori koreksi. Jika Bitcoin bertahan di atas level support US$ 34.600, peluang rebound masih mungkin.

Kebangkitan Energi Cryptocurrency: Bitcoin dan Mata Uang Kripto Lainnya Melejit di November 2023

Pasar cryptocurrency mengalami momentum positif yang signifikan pada November 2023, dengan harga Bitcoin melonjak sebesar 37,4 persen dalam satu bulan terakhir (per 10 November 2023). Peningkatan yang mencolok ini berhasil membangkitkan minat dan antusiasme di komunitas kripto, memberikan energi baru setelah periode relatif stagnasi.

Baca juga: Berita Kripto Hari Ini: Kripto Berada di Zona Hijau

Sentimen bullish ini muncul setelah pemulihan yang konsisten selama tujuh bulan pertama tahun ini, berhasil menghilangkan kekecewaan yang dirasakan pada tahun sebelumnya. Bitcoin mencatatkan pertumbuhan sebesar 124 persen sepanjang tahun ini.

Beberapa faktor utama telah memberikan dorongan positif pada reli baru di pasar mata uang kripto sepanjang tahun 2023. Dilansir dari Yahoo Finance pada Jumat (17/11/2023), berikut adalah faktor-faktor kunci yang memainkan peran sentral dalam menggerakkan reli Bitcoin selama tahun 2023.

1. Jeda Kenaikan Suku Bunga AS:

Keputusan Federal Reserve untuk mempertahankan suku bunga acuannya antara 5,25 persen dan 5,5 persen pada pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) September dan November memiliki dampak signifikan pada reli kripto.

Meskipun tingkat inflasi melebihi target 2 persen, data pasar tenaga kerja belakangan ini menunjukkan perlambatan ekonomi, meningkatkan optimisme bahwa Federal Reserve akan menghentikan kampanye pengetatan moneter yang sedang berlangsung.

Baca juga: Berita Kripto Hari Ini: Pajak Tinggi Akibatkan Transaksi Kripto Turun

Ini memberikan kepercayaan kepada para investor, khususnya di sektor mata uang kripto, karena suku bunga yang lebih tinggi biasanya berdampak buruk pada sektor-sektor pertumbuhan seperti teknologi, kebijakan konsumen, dan mata uang kripto.

2. Harapan SEC Menyetujui ETF Bitcoin:

Dorongan besar lainnya terhadap optimisme investor adalah antisipasi bahwa Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) akan segera menyetujui Exchange-Traded Fund (ETF) Bitcoin.

3. Efek Positif:

Persetujuan ETF semacam itu dianggap sebagai tonggak sejarah bagi pasar mata uang kripto, membuka pintu bagi investor tradisional untuk berpartisipasi dengan cara yang teratur dan nyaman melalui pasar saham konvensional. Perkembangan ini diharapkan meningkatkan permintaan untuk mata uang kripto dan menarik investasi baru, berpotensi mendorong pertumbuhan pasar lebih lanjut.

Baca juga: Berita Kripto Hari Ini: Sejumlah Koin Kripto Kembali ke Zona Merah

4. Dampak Terhadap Mata Uang Kripto:

Respons positif pasar mata uang kripto terhadap keputusan Federal Reserve mengindikasikan bahwa jeda dalam kenaikan suku bunga menciptakan lingkungan mendukung pertumbuhan mata uang kripto, menghilangkan potensi hambatan bagi perkembangannya.

Baca juga: Berita Kripto Hari Ini: Investor Kripto Alami Peningkatan

Reli ini tidak terbatas pada Bitcoin saja. Mata uang kripto utama lainnya, termasuk Ethereum (ETH), Cardano (ADA), Dogecoin (DOGE), dan Binance Coin (BNB), semuanya mengalami peningkatan nilai selama periode yang sama. Pemulihan pasar yang merata ini menegaskan kekuatan dan daya tahan pasar mata uang kripto dalam menghadapi perubahan sentimen dan faktor eksternal.

Iklan

ARTIKEL TERBARU