25.6 C
Jakarta
Sabtu, 2 Maret, 2024

Berita Kripto Hari Ini: Inflasi AS Membayangi Investor Kripto

JAKARTA, duniafintech.com – Berita kripto hari ini masih seputar gejolak di di pasar crypto. Harga Bitcoin dan kripto jajaran atas lainnya masih belum stabil.

Sentimen inflasi AS terus membayangi pergerakan aset kripto. Sehingga para investor kripto masih tampak ragu-ragu. Harga Bitcoin sebagai aset kripto dengan kapitalisasi terbesar di dunia juga cenderung naik tipis. 

Inflasi AS Membayangi Investor Kripto–Berita Kripto Hari Ini

Berikut ini informasi seputar berita kripto hari ini:

1. Sentimen Ini Bayangi Pasar Kripto

Baca juga: Berita Kripto Hari Ini: Harga Bitcoin Cs Masih Koreksi, Investor Tunggu Data Inflasi AS

Peningkatan faktor ekonomi makro, pola perdagangan tertentu, dan guncangan lebih lanjut dari perusahaan dan proyek dapat menjadi bahan utama yang diperlukan untuk bitcoin dan yang lebih luas pasar crypto ke bawah.

Hal itu disampaikan para pemain industri kepada CNBC. Bitcoin telah anjlok lebih dari 70 persen dari rekor tertinggi pada November. Kapitalisasi pasar cryptocurrency susut sekitar USD 2 triliun.

Selama beberapa minggu terakhir, bitcoin telah diperdagangkan dalam kisaran ketat antara USD 19.000 dan USD 22.000 tanpa katalis utama untuk kenaikan dan pedagang mencoba mencari tahu di mana bagian bawahnya.

Bitcoin telah dirugikan oleh situasi makro ekonomi dari inflasi yang melonjak yang telah memaksa Federal Reserve AS dan bank sentral lainnya untuk menaikkan suku bunga. Hal ini juga telah merugikan aset berisiko seperti saham.

Cryptocurrency telah melihat beberapa korelasi dengan pasar saham AS dan telah jatuh seiring dengan saham. Ada juga kekhawatiran resesi, tetapi gambaran makro ekonomi yang membaik dapat membantu pasar crypto menemukan titik terendah.

“Saya pikir jika inflasi terkendali, ekonomi terkendali, tidak ada resesi yang benar-benar parah maka pasar akan stabil,” kata salah satu pendiri dana lindung nilai yang berfokus pada cryptocurrency ZX Squared, CK Zheng, dikutip dari CNBC, Sabtu (16/7/2022).

Data inflasi AS untuk Juni datang lebih ‘panas’ dari perkiraan pada Rabu, memperdalam kekhawatiran Fed akan menjadi lebih agresif dalam perjuangannya untuk menjinakkan kenaikan harga. Namun, ada beberapa tanda itu bisa memuncak.

Sementara itu, Fed yang lebih lunak dan puncak kekuatan dolar AS, dapat membantu pasar menemukan titik terendah, menurut James Butterfill, kepala penelitian di CoinShares. Butterfill mengatakan, prospek ekonomi yang lebih lemah dapat mendorong The Fed untuk memperlambat pengetatannya.

“Pembalikan kebijakan Fed dan puncaknya akibat dari DXY [indeks dolar] juga akan membantu menentukan dasar yang sebenarnya, kami percaya ini kemungkinan akan terjadi pada pertemuan Jackson Hole di akhir musim panas,” kata Butterfill, merujuk untuk pertemuan tahunan para bankir sentral.

Salah satu fitur utama dari siklus boom dan bust terbaru di crypto adalah jumlah leverage dalam sistem dan penularan yang disebabkannya.

berita kripto hari ini

Pertama, ada platform pinjaman yang menjanjikan investor ritel hasil tinggi untuk menyimpan kripto mereka. Salah satu perusahaan itu adalah Celsius, yang bulan lalu terpaksa menghentikan penarikan karena menghadapi masalah likuiditas.

Perusahaan lain yang menyoroti masalah dengan kelebihan leverage adalah dana lindung nilai yang berfokus pada crypto Three Arrows Capital atau 3AC, yang dikenal dengan taruhan bullishnya di industri. 3AC memiliki daftar rekanan yang luas yang terhubung dengan dan telah meminjam uang.

Salah satunya adalah Voyager Digital, yang mengajukan perlindungan kebangkrutan Bab 11 setelah 3AC gagal membayar sekitar USD 670 juta dari perusahaan.Sejumlah perusahaan lain termasuk BlockFi dan Genesis juga dilaporkan memiliki eksposur ke 3AC. Three Arrows Capital sendiri telah jatuh ke dalam likuidasi.

Baca juga: Berita Kripto Hari Ini: Bank Indonesia Soroti Pentingnya Kerangka Regulasi Kripto

“Proses deleveragingnya kita belum tahu selesai atau belum. Saya pikir ini masih dalam proses membersihkan para pemain yang lemah,” kata Zheng.

2. Perusahaan Kena Masalah, Nasib Penambang Gimana? 

Dia menambahkan, ketika tidak ada lagi kejutan dengan perusahaan-perusahaan yang runtuh, itu dapat membantu pasar menemukan titik terendah.

Butterfill CoinShares mengatakan apa yang disebut penambang, yang menggunakan komputer berdaya tinggi khusus untuk memvalidasi transaksi di jaringan kripto, bisa menjadi korban berikutnya. 

Dengan harga crypto di bawah tekanan, akan ada banyak operasi penambangan yang tidak menguntungkan. Butterfill mencatat ada beberapa perusahaan rintisan pertambangan yang mengumpulkan dana terakhir dan memesan peralatan yang belum dikirim atau dihidupkan.

“Keruntuhan di salah satu startup pertambangan ini atau pemberi pinjaman asosiasi kemungkinan besar dan akan membantu menentukan palung ke pasar crypto,” kata Butterfill kepada CNBC.

3. Inflasi yang Tinggi Sebabkan Bitcoin Kehilangan Nilai

Di sisi lain, Katadata melaporkan, inflasi Amerika Serikat (AS) pada Juni melonjak lagi menjadi 9,1% secara tahunan (year on year/yoy), yang diumumkan Rabu (13/7) kemarin. Kondisi ini berdampak juga terhadap kripto, yang kehilangan nilai pasar hampir Rp 30.000 triliun.

“Cryptocurrency mengalami penurunan yang brutal tahun ini. Kripto kehilangan nilai US$ 2 triliun (Rp 29.990 triliun) sejak puncak reli besar-besaran tahun lalu,” demikian dikutip dari CNBC Internasional via Katadata

Harga bitcoin turun 70% dari level tertinggi sepanjang masa pada November yakni mendekati US$ 69.000. Bitcoin merupakan aset digital terbesar di dunia.

Banyak ahli pun memperingatkan adanya “musim dingin kripto.” Peristiwa serupa pernah terjadi antara 2017 dan 2018.

Delapan kripto berkapitalisasi besar atau big cap seperti bitcoin dan ethereum pun anjlok menjelang pengumuman inflasi Amerika pada Juni. 

Itulah informasi seputar berita kripto terkini. Semoga informasi ini bermanfaat bagi Anda. 

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com.

Baca juga: Berita Kripto Hari Ini: Naik Tipis, Bitcoin Pimpin Penguatan Harga

 

Penulis: Kontributor/Panji A Syuhada

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Iklan

ARTIKEL TERBARU

LANGUAGE