28.8 C
Jakarta
Sabtu, 20 April, 2024

Bikin Kaget! BRI Patok Biaya Transfer Antar Bank Rp150.000 per Bulan, Cuma Hoaks?

JAKARTA, duniafintech.com – Sebuah kabar mengejutkan datang dari Bank Rakyat Indonesia (BRI). Pasalnya, baru-baru ini beredar pengumuman dalam bentuk dokumen digital yang menyatakan bahwa PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. atau BBRI telah mengubah sistem biaya transfer antar bank dari per transaksi menjadi per bulan.

Seperti diketahui, saat ini berlaku biaya transfer antar bank sebesar Rp6.500 per transaksi dan Rp2.500 per transaksi jika menggunakan BI Fast. Adapun dalam pengumuman yang beredar itu, BRI disebut membebankan biaya transfer antar bank sebesar Rp150.000 per bulan, dengan ketentuan tidak lagi dipungut biaya pada setiap transaksi.

Namun, jika tidak ada kegiatan transfer antar bank pada bulan itu maka nasabah tetap dikenakan biaya yang sama. Pengumuman ini kemudian meminta persetujuan kepada nasabah terkait perubahan sistem.

Dalam hal ini, nasabah diminta untuk mengunjungi link yang sudah disematkan dan mengisi formulir apabila keberatan dengan sistem biaya baru. Pada surat yang sama disebutkan bahwa apabila tidak ada konfirmasi maka nasabah dianggap setuju dan bakal menjalani masa percobaan selama 6 bulan. 

Merespons kabar itu, Corporate Secretary BRI, Aestika Oryza Gunarto, langsung angkat bicara. Melalui keterangan resmi, Aestika memastikan bahwa pengumuman itu tidak benar. Hal itu karena, menurutnya, BRI hanya menggunakan saluran resmi website sebagai media komunikasi perusahaan yang bisa diakses oleh masyarakat secara luas melalui laman www.bri.co.id.

Baca jugaApa Itu Asuransi Hospital Cash Plan: Cara Kerja hingga Tips Memilih

Kemudian, juga ada media sosial yang meliputi Instagram di akun @bankbri_id, Twitter di akun bankbri_id, kontakbri, promo_BRI, dan Facebook Bank BRI serta Youtube Bank BRI.

“BRI menghimbau kepada seluruh nasabah untuk waspada kepada segala bentuk modus penipuan dan kejahatan perbankan yang dilakukan oleh pihak-pihak tidak bertanggung jawab,” sebutnya dalam keterangannya, dikutip dari Bisnis, Rabu (1/6).

Baca jugaPanduan Memahami Asuransi Tenaga Kerja di Indonesia

Kata dia lagi, BRI selalu mengimbau nasabah agar lebih berhati-hati dan tidak menginformasikan kerahasiaan data pribadi serta data perbankan kepada orang lain maupun pihak yang mengatasnamakan BRI, termasuk memberikan informasi data pribadi maupun data perbankan seperti nomor rekening, nomor kartu, PIN, user dan password internet banking, OTP, dan lain-lain lewat tautan atau website dengan sumber tidak resmi dan tidak bisa dipertanggungjawabkan kebenarannya.

Daftar bank dengan biaya transfer Rp2.500

Sebagai pengingat, Bank Indonesia telah meluncurkan BI Fast sejak Desember 2021. Sistem pembayaran ini membuat biaya transfer antar bank menjadi murah atau Rp2.500 dari sebelumnya Rp6.500. 

Per 31 Januari 2022, BI mengumumkan peserta BI Fast bertambah 21 bank dan 1 lembaga keuangan non-bank. Untuk diketahui, BI-Fast adalah infrastruktur sistem pembayaran yang disediakan BI yang dapat diakses melalui aplikasi yang disediakan industri sistem pembayaran dalam memfasilitasi transaksi pembayaran ritel bagi masyarakat. 

Baca jugaMengenal Asuransi Pertanian hingga Jenis dan Cara Kerjanya

Berikut ini daftar lengkap peserta BI-FAST:

Batch Pertama — Per 21 Desember 2021

  1. Bank Tabungan Negara (BTN)
  2. Bank DBS Indonesia
  3. Bank Permata
  4. Bank Mandiri
  5. Bank Danamon Indonesia
  6. Bank CIMB Niaga
  7. Bank Central Asia (BCA)
  8. Bank HSBC Indonesia
  9. Bank UOB Indonesia
  10. Bank Mega
  11. Bank Negara Indonesia (BNI)
  12. Bank Syariah Indonesia (BSI)
  13. Bank Rakyat Indonesia (BRI)
  14. Bank OCBC NISP
  15. Bank Tabungan Negara UUS
  16. Bank Permata UUS
  17. Bank Cimb Niaga UUS
  18. Bank Danamon Indonesia UUS
  19. Bank BCA Syariah
  20. Bank Sinarmas
  21. Bank Citibank N.A.
  22. Bank Woori Saudara Indonesia

Batch Kedua — Per 31 Januari 2022

  1. Kustodian Sentral Efek Indonesia
  2. Bank HSBC Indonesia
  3. Bank Pembangunan Daerah Jawa Barat & Banten (BJB)
  4. Pan Indonesia Bank (Bank Panin)
  5. Bank Multi Arta Sentosa
  6. Bank Sinarmas Unit Usaha Syariah
  7. Bank Maspion Indonesia
  8. Bank Pembangunan Daerah Bali
  9. Bank Digital BCA
  10. Bank Sahabat Sampoerna
  11. Allo Bank Indonesia
  12. Bank Pembangunan Daerah Jateng
  13. Bank Pembangunan Daerah Jateng Unit Usaha Syariah
  14. Bank Mandiri Taspen
  15. Bank Papua
  16. Bank National Nobu
  17. Bank ganesha
  18. Bank KEB Hana Indonesia
  19. Bank Mestika Dharma
  20. Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur
  21. Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur Unit usaha Syariah
  22. Bank Pembangunan Daerah Nusa Tenggara Timur

 

Penulis: Kontributor/Boy Riza Utama

Admin: Panji A Syuhada

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Iklan

ARTIKEL TERBARU

LANGUAGE