25 C
Jakarta
Minggu, 27 November, 2022

BITCOIN BERGESER : ADA ANAK BARU DI BLOCKCHAIN

duniafintech.com – Bitcoin mata uang digital telah memecahkan rekor baru – melonjak lebih dari 245 persen sejak awal tahun ini. Hanya dalam lima bulan, harga satu bitcoin naik dari $1,337 menjadi US $3,704 (US $ 2.766,56) pada 25 Mei.

Orang membeli Bitcoin untuk berbagai alasan, di antaranya ingin berinvestasi di aset safe haven karena menghadapi ketidakstabilan politik. Sejak pertengahan 2010, ketika mata uang yang sangat hits bernilai hanya 9 sen, telah melonjak lebih dari 4 juta persen. Bila Anda menambahkan nilai setiap Bitcoin, kapitalisasi pasar saat ini adalah $49,6 miliar, hampir setengah dari nilai semua kripto.

Bitcoin, bagaimanapun, bukanlah satu-satunya mata uang digital yang telah menikmati rally pasar yang kuat.

“Kami telah memiliki kapitalisasi pasar total semua kripto yang meningkat tiga kali lipat tahun ini, dari sekitar US $25 miliar sampai sekarang US $75 miliar,” menurut Steve Sammartino, pengusaha dan penulis teknologi.

Dalam dolar Australia, kapitalisasi total pasar lebih dari $101 miliar.

Dua besar, Bitcoin dan Ethereum, memimpin tuntutan tersebut,” kata Sammartino kepada ABC’s The World Today. Sammartino percaya bahwa pasar cryptocurrency berada dalam balon besar. “Pertanyaannya adalah manakah dari kripto ini yang akan gagal, dan mana yang akan menjadi pemenangnya?” lanjutnya.

Sepuluh cryptocurrency terbesar bernilai lebih dari $95 miliar, sekitar 94% dari total pangsa pasar. Namun, 6% sisanya dari pasar dibanjiri secara tidak proporsional oleh lebih dari 800 mata uang ini.

(source: coinmarketcap.com)

Orang-orang berinvestasi, saya pikir, dengan penuh semangat. Dengan cara, mereka mengharapkan keuntungan ekonomi tidak masuk akal yang tidak akan mereka dapatkan,” kata Sammartino. “Ada lebih dari 100 ICO (penawaran koin awal) tahun ini,” tambahnya.

Tidak seperti IPO (Initial Public Offering) perusahaan di pasar saham, ICO tidak didukung oleh nilai intrinsik yang sebenarnya.

Siapa pun bisa memulai sebuah koin dengan meletakkan platform di luar sana dan melepaskan koin di pasaran dengan menggunakan perangkat lunak open source,” kata Sammartino.

Masalahnya adalah ICO ini berada di luar tata kelola SEC (US Securities and Exchange Commission) dan ASIC (Australian Securities and Investments Commission), namun mereka bersikap seperti IPO di pasar saham.

Teknologi kreatif dapat meningkatkan modal dalam jumlah besar dengan kripto yang baru, (kemudian) keluar dari posisi mereka sendiri tanpa persetujuan atau kelalaian peraturan apapun.

Investor yang berpikir bahwa Bitcoin terlalu mahal, atau mencari hasil yang lebih tinggi, beralih ke beberapa kripto daya alternatif. Lonjakan 245% dari Bitcoin tahun ini hanyalah sebuah blip, bila dibandingkan dengan larva Ethereum, yang diluncurkan pada tahun 2014.

Sejak 3 Januari, harga sebuah unit Ethereum telah melonjak lebih dari 2.000% – dari $12,69 (US $9,48) sampai rekor tertinggi di $257,59 (US $192,32) pada tanggal 24 Mei. Salah satu alasan untuk serapan besar-besaran di Ethereum adalah pengesahan yang telah diterima dari berbagai pembangkit tenaga multinasional termasuk Accenture, Microsoft, Intel, JPMorgan Chase dan UBS.

Pada akhir Februari, raksasa perusahaan tersebut (ditambah dua lusin perusahaan lain) bekerja sama untuk membentuk Enterprise Ethereum Alliance (EEA). Credit Suisse, ING, Bank of New York dan Thomson Reuters juga merupakan salah satu anggota pendiri EEA. Aliansi ini dibentuk untuk “membangun, mempromosikan, dan secara luas mendukung praktik terbaik standar, standar dan arsitektur referensi berbasis Ethereum, menurut sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh EEA. Sejak pembentukannya, lebih dari 80 perusahaan multinasional lainnya telah bergabung dengan EEA termasuk Toyota, State Street, Merck dan Rabobank.

EEA pada dasarnya mencoba untuk menciptakan jenis sistem komputasi baru berdasarkan blokade Ethereum. Blockchain adalah teknologi yang menggunakan Bitcoin, Ethereum dan cryptocurrency lainnya untuk memfasilitasi transaksi anonim. Ini pada dasarnya adalah daftar semua transaksi dalam kripto, seperti buku besar bank, yang diperbarui setiap kali terjadi transaksi.

Sementara Blockhain Bitcoin digunakan sebagai teknologi pembayaran konsumen, Blocker Ethereum juga dapat digunakan untuk aplikasi ‘kontrak pintar’ – itulah yang menarik minat perusahaan multinasional tersebut. Kontrak cerdas adalah program komputer yang secara otomatis menjalankan persyaratan kontrak saat kondisi tertentu terpenuhi. Melalui sistem otomasi, teknologi ini berpotensi mengurangi jumlah tenaga kerja manusia yang dibutuhkan untuk menyelesaikan sebuah kesepakatan.

Meskipun Sammartino menganggap Bitcoin, Ethereum dan pasar kripto yang lebih luas berada dalam gelembung, dia yakin mereka adalah masa depan sistem pembayaran.

Orang-orang mulai menyadari, di dalam komunitas keuangan dan pemerintahan, bahwa kripto di daerah tidak akan hilang, dan mereka akan menjadi pokok ekonomi modern kita.

Pemerintah Australia membagikan beberapa sentimen tersebut, mengingat pendiriannya yang baru mengenai teknologi dan inovasi finansial. Pemerintah akan mendorong eksplorasi teknologi Blockchain, termasuk melalui studi dan uji coba oleh Data61 CSIRO,” demikian dicatat dalam anggaran federal terbaru.

Kami juga akan memperkenalkan perubahan pada GST untuk memastikan bahwa konsumen tidak lagi dikenai pajak ganda saat menggunakan mata uang digital seperti Bitcoin.”

Source : abc.net.au

Written by : Arina Calista Putri

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Cara Menghitung Obligasi pada Harga Diskonto dan Lainnya

JAKARTA, duniafintech.com – Cara menghitung obligasi perlu dipahami oleh mereka yang memilih menggunakan instrumen investasi yang satu ini. Tujuannya adalah agar para investor, khususnya pemula,...

Cara Berinvestasi di Bank dan Beberapa Keuntungannya

JAKARTA, duniafintech.com – Cara berinvestasi di bank tentu saja akan sangat penting diketahui oleh masyarakat secara luas sekarang ini. Investasi di bank sendiri menjadi solusi...

Tipe Kemitraan Shopee Affiliate: Cashback hingga Mitra Lainnya

JAKARTA, duniafintech.com – Tipe kemitraan Shopee Affiliate penting dipahami saat kamu akan mengisi formulir pendaftaran Shopee affiliate. Seperti diketahui, banyak orang yang tertarik dengan kemitraan...

Surat Berharga Negara: Jenis-jenis hingga Cara Kerjanya

JAKARTA, duniafintech.com – Surat Berharga Negara (SBN) masih menjadi salah satu pilihan instrumen investasi yang bisa dipertimbangkan. Bagi para pemula, SBN pun layak untuk dimiliki....

Indonesia Krisis Beras dan Pemerintah Harus Impor?

JAKARTA, duniafintech.com - Indonesia saat ini harus dihadapi dengan adanya ancaman bahaya pangan, stok beras beras nasional sedang berada titik terendah atau krisis. Hal semacam...
LANGUAGE