27.1 C
Jakarta
Rabu, 28 September, 2022

TEKNOLOGI BLOCKCHAIN AKAN MENGGANTIKAN KERTAS?

duniafintech.com – Perusahaan teknologi pendidikan Digital Assess membawa teknologi Blockchain ke pasar kejuruan keterampilan untuk pertama kalinya, dengan proyek Skill Blockchain-nya. Didanai oleh Ufi Charitable Trust, proyek ini merupakan bagian dari strategi lima tahun yang bertujuan untuk memberikan peningkatan dalam skala pembelajaran kejuruan.

Proyek ini bertujuan untuk mendemonstrasikan teknologi Blockchain harus digunakan oleh organisasi akreditasi untuk mengganti sertifikat kertas tradisional. Blockchain berarti siapapun dapat dengan mudah memeriksa, melalui portal online, dan keabsahan sebuah sertifikat. Ini sangat berharga bagi universitas dan atasan, karena ini memberikan kepastian kredibilitas akademis seorang kandidat dengan cepat.

Dalam sektor pendidikan lanjutan itu sendiri, proyek Skills Blockchain bertujuan untuk memberi peserta didik jejak audit digital atas prestasi mereka melalui pembelajaran di tempat kerja dan di rumah, serta pembelajaran formal melalui penyedia dan organisasi pemberi penghargaan yang ada.

Digital Assess akan bermitra dengan organisasi pemberi penghargaan termasuk perusahaan induknya sendiri Vocational Training Charitable Trust (VTCT), membuka akses ke 4,5 juta siswa yang menyelesaikan Pendidikan Lanjutan di Inggris.

Tony Wheeler, kepala inovasi, di Digital Assess mengatakan:

 Sistem akreditasi saat ini tidak sesuai untuk tujuan, dan sekarang saatnya untuk mewujudkannya sesuai dengan teknologi abad ke-21. Kualifikasi berbasis kertas bisa hilang, dicuri atau bahkan ditiru secara nakal. Dengan menggunakan teknologi Blockchain dapat memberi peserta didik jejak pencapaian audit digital dan memberi pengusaha transparansi dan kepercayaan yang mereka inginkan.”

Dia melanjutkan dengan mengatakan:

Sektor pendidikan kejuruan terus merintis model pembelajaran dan penilaian terdepan, dan pengusaha perlu yakin bahwa kualifikasi dapat benar-benar diandalkan. Teknologi blockchain umumnya dikaitkan dengan sektor keuangan, jadi proyek ini adalah contoh lain dari sektor pendidikan kejuruan yang mendorong inovasi, dengan kebutuhan peserta didik di garis depan proyek. “

Alan Woods, CEO VTCT, mitra proyek tersebut menambahkan:

Kedatangan sektor pendidikan, teknikal dan profesional selalu memimpin dalam merangkul teknologi dan inovasi. Kami berharap konsep ini akan membuktikan dirinya dan diterima sebagai standar, mulai dari sekolah sampai pembelajaran seumur hidup. Gambaran yang lebih besar untuk proyek ini adalah siapa pun, entah mereka berasal dari atasan atau universitas, akan memiliki kemampuan untuk memeriksa validitas sertifikat yang memberi kepercayaan lebih pada orang pada kualifikasi. “

Bukti konsep telah selesai pada tahun 2017 dan diharapkan bahwa Skills Blockchain akan menyediakan buku besar prestasi pendidikan internasional yang dapat ditambang, diverifikasi dan didistribusikan dengan aman melintasi pasar kejuruan.

Blockchain adalah database terdistribusi yang menyimpan daftar catatan yang terus bertambah yang disebut blok, diamankan dari gangguan dan revisi. Setiap blok mencakup ‘hash’ dari blok sebelumnya di Blockchain, yang menghubungkan keduanya. Blok yang terhubung membentuk rantai.

Hal ini paling sering digunakan di sektor keuangan dengan penciptaan ciptocurrencies, seperti Bitcoin. Tidak seperti database lain, database Blockchain menyimpan sejarah setiap perubahan yang pernah dilakukan, salah toleran, terenkripsi, dan tidak berubah. Perubahan perlu disetujui oleh banyak pihak, sementara ada hacks atau perubahan yang tidak sah ditolak. Fitur utama inilah yang memberikan kepercayaan pada database.

Tentang Digital Assess:

Digital Assess adalah perusahaan teknologi pendidikan yang mengkhususkan diri pada teknologi penilaian. Bekerja dengan beberapa merek pendidikan paling terpercaya di dunia, alat digitalnya dirancang untuk menangkap dan menilai keterampilan, untuk mendukung dan memperbaiki keseluruhan proses belajar. Digital Assess mempelopori penggunaan Adaptive Comparative Judgment (ACJ), model penandaan ujian yang baru, lebih adil dan lebih akurat yang dikembangkan bersama akademisi dari Universitas Cambridge, dan Goldsmiths, University of London. Pada tahun 2016, pengadilan tersebut memimpin sebuah pengadilan yang didukung oleh Pemerintah untuk memanfaatkan Inteligensi Buatan di ruang kelas.

Source : fenews.co.uk

Written by : Arina Calista Putri

1 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Indodax Trading Fest Oktober 2022 Berhadiah Ratusan Juta, Komitmen Indodax Demi Literasi Keuangan Digital

JAKARTA, duniafintech.com – Indodax, platform kripto terbesar di Indonesia dengan 5,5 juta member terdaftar kembali menggelar Indodax trading fest Oktober 2022 secara rutin.  Pelaksanaan lomba atau...

Sri Mulyani Ungkap Potensi Ekonomi Digital Indonesia Tertinggi se-Asia Tenggara

JAKARTA, duniafintech.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani mengungkapkan ekonomi digital di Indonesia memiliki potensi yang sangat luar biasa, tertinggi se-Asia Tenggara. Hal itu tercermin sejak...

Erick Keluhkan Generasi Saat Ini Tidak Mau Jadi Petani

JAKARTA, duniafintehch.com - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir menilai generasi muda saat ini enggan menjadi Petani lantaran tidak memiliki jaminan masa...

Pertamina Bantah Tudingan Produk Pertalite Bikin Boros

JAKARTA, duniafintech.com - Pertamina buka suara terkait beberapa hari ini viral mengenai keluh kesah konsumen pengendara yang menggunakan Bahan Bakar Minyak jenis Pertalite. Para...

Cara Cicil iPhone di iBox, Bisa Pakai Shopee Juga Lho!

JAKARTA, duniafintech.com – Cara cicil iPhone di iBox dengan kartu kredit hingga Shopee berikut ini penting banget lho untuk diketahui. Pasalnya, hingga detik ini, iPhone...
LANGUAGE