25 C
Jakarta
Selasa, 19 Oktober, 2021

Bitcoin Menguat di Rp800 Juta, Benarkah Karena Diborong Sosok Misterius $1,6 M

Bitcoin menguat di Rp800 juta pada Senin (11 Oktober 2021). Benarkah ada hubungannya dengan pembeli misterius yang memborong Bitcoin $1,6 miliar pada pekan lalu?

Dikutip dari Coindesk.com, secara khusus diajukan terkait alasan seseorang melakukan pembelian besar-besaran senilai $1,6 miliar bitcoin pada hari Rabu lalu hanya dalam hitungan menit.

Kendati banyak yang memandang bahwa pembelian besar ini sebagai sinyal bullish atau tren kenaikan/penguatan, barangkali terdapat jawaban yang lebih kompleks saat seseorang memperkecil dan melihat gambaran keseluruhannya, yang dalam hal ini melibatkan pasar modal di luar dunia crypto yang relatif kecil. Beberapa petunjuk tentang hal itu dapat ditelusuri dengan mengajukan pertanyaan lain berupa “Apa?”, “Di Mana?”, “Kapan?”, dan “Bagaimana” perdagangan bitcoin yang sangat besar ini terjadi, dengan penjabaran di bawah ini.

  1. “Apa?”

Sebagaimana laporan dari Muyao Shen dari CoinDesk pada Rabu lalu, pembeli atau sekelompok pembeli diketahui memasukkan pesanan di bursa terpusat untuk membeli bitcoin senilai $1,6 miliar. Itu bukanlah sesuatu, untuk menempatkannya dalam perspektif, itu kira-kira 4,5% dari volume harian rata-rata di pasar spot bitcoin selama dua bulan terakhir.

Adapun pasokan sebanyak ini yang mencapai pasar dalam waktu kurang dari lima menit (13:11 hingga 13:16 UTC pada Rabu) sangat banyak untuk dimasukkan ke dalam satu pertukaran (atau tiga). Hal itu juga yang dengan segera membuat harga bitcoin meroket 5% dan menjadi sekitar $55.500.

Tentu saja, seorang pembeli dengan perspektif jangka panjang akan lebih berhati-hati dalam hal ini apabila tujuannya adalah untuk mendapatkan harga terbaik dalam rangka mengurangi risiko yang diistilahkan sebagai “slippage: Dapat dimisalkan, slippage sendiri lebih dari apa yang terjadi saat seorang bartender mengisi gelas seseorang sampai penuh dan seseorang berjalan ke mejanya, sementara George Thorogood (seorang musikus kenamaan Amerika Serikat) menggelegar/memainkan instrumennya di latar belakang.

Hal itu merupakan perbedaan antara harga eksekusi dan titik tengah antara harga bid dan ask yang membuat seseorang melakukan perdagangan sejak awal. Dengan pembelian besar, pada akhirnya mengisi setiap penawaran mendorong harga transaksi (dan dengan demikian harga eksekusi rata-rata) lebih tinggi dan lebih tinggi. 

Namun, lakukan dengan dribs and drabs dan seseorang memberikan waktu kepada penjual baru untuk menempatkan pesanan yang dapat diisi secara perlahan, tetapi dengan harga yang berpotensi lebih rendah ketimbang kalau dilakukan sekaligus. Sebagai contohnya, kendati dalam skala yang lebih besar, tentang bagaimana satu perusahaan menangani pembelian besar bitcoin:

Tahun lalu, saat MicroStrategy membeli $450 juta dalam bitcoin, perusahaan melakukannya dalam klip yang lebih kecil ketimbang Coinbase selama lima bulan, bukan lima menit. Harga pun akhirnya naik selama beberapa bulan itu dan setiap perdagangan diketahui tidak menyebabkannya melonjak dengan jenis keganasan yang sama seperti yang terlihat pada Rabu kemarin sehingga menjaga biaya CEO Michael Saylor untuk menjauhkan sebagai pembeli.

Namun, hal itu tidak terjadi minggu lalu dengan siapa pun yang menjatuhkan setara dengan $1,6 miliar untuk bitcoin. Pembeli besar pada Rabu kemarin tampaknya sangat terburu-buru untuk menyelesaikan perdagangan.

  1. “Di Mana?”

Terdapat beberapa petunjuk tentang motivasi pembeli saat kita mencoba menjabarkan pertukaran yang melakukan perdagangan itu. Harga bitcoin di Coinbase sendiri relatif terhadap bursa lain naik tajam ketika perdagangan sedang berlangsung sehingga membuat beberapa orang berspekulasi bahwa pertukaran AS yang diatur adalah platform tempat transaksi terjadi. Akan tetapi, sedikit lebih menggali data, menempatkan perdagangan itu di Asia.

Adapun tiga bursa melihat volume yang sangat besar dalam kontrak berjangka abadi mereka, sebagaimana dipaparkan CEO penyedia data CryptoQuant, Ki Young Ju. Ketiganya, yakni Binance, Huobi, dan ByBit, kendati secara teknis tidak berbasis di China, sudah lama memiliki hubungan dengan negara itu, di mana tindakan keras lain terhadap crypto diumumkan belum lama ini.

“Paus membeli $BTC di pasar berjangka abadi kemarin sebagian besar di @binance, @HuobiGlobal dan @Bybit_Official. Rasio dasar mengatakan itu didorong oleh masa depan, dan mereka menempatkan posisi beli saat minat terbuka meroket pada saat itu. Orang-orang ini tahu sesuatu,” demikian cuitan Ki pada Kamis lalu di Twitter.

Ia pun Ki, satu penjelasan yang masuk akal dalam hal ini, yaitu pedagang mengambil posisi besar menjelang persetujuan yang dikabarkan oleh Komisi Sekuritas dan Bursa AS dari dana yang diperdagangkan di bursa bitcoin (ETF) berbasis berjangka. Desas-desus menghantam pasar setelah Gary Gensler selaku Ketua Regulator hanya mengulangi preferensi yang dinyatakan sebelumnya untuk ETF berbasis berjangka apabila seseorang pernah diluncurkan.

“Jika langkah ini adalah ETF terdepan dari paus AS, mereka cenderung menggunakan pertukaran non-AS untuk menghindari kesalahan perdagangan orang dalam IMO,” sambung Ki. Dalam hal ini, ia menepis gagasan bahwa perdagangan ini berasal dari pesanan di Coinbase.

“Dominasi volume perdagangan spot untuk Coinbase meningkat akhir-akhir ini, tetapi tidak terlalu tinggi dibandingkan awal tahun ini.”

Namun, sekali lagi, hal itu tidak menjelaskan kesediaan trader untuk menerima slippage. Lagi pula, menjalankan tindakan regulasi seminggu penuh setelah spekulasi dimulai dengan menumpuk semua dengan satu pesanan besar tidak akan bijaksana atau rasional. Hal itu tidak berarti kegembiraan irasional tidak ada di pasar crypto. Pasalnya, bagi banyak peserta, ini merupakan fitur, tetapi itu bukan sesuatu yang biasanya menjadi ciri entitas dengan sumber daya untuk melakukan perdagangan miliaran dolar.

Di sisi lain, sebaliknya, fakta bahwa ketiga bursa berjangka abadi ini berasal dari China (kendati tidak lagi berbasis di negara itu) mungkin lebih signifikan ketimbang sekadar likuiditas relatifnya.

  1. “Kapan?”

Menjadi sebuah kebetulan yang menakutkan saat mengetahui bahwa perdagangan sebesar ini terjadi di bursa yang memiliki hubungan dengan pelanggan China di tengah pekan yang dilanda kesengsaraan pasar modal di negara tersebut. Dua hari sebelum transaksi itu terjadi, pengembang real estate yang berbasis di China, Fantasia, melewatkan pembayaran obligasi sebesar $206 juta.

Adapun hal itu membuat perusahaan tersebut diturunkan peringkatnya oleh lembaga pemeringkat Fitch. Situasinya juga tidak hanya terbatas pada satu perusahaan karena Standard & Poor’s menurunkan peringkat sesama pengembang China, Sinic. Keduanya tentu saja takut apabila dibandingkan dengan Evergrande, raksasa real estat yang kelebihan beban yang sudah tertatih-tatih secara default. Saham Evergrande pun dihentikan dari perdagangan pada Senin lalu.

Chinese Estates Holdings, Pengembang real estat besar lainnya, diketahui telah memutuskan untuk go private pada Kamis lalu setelah pasar membanting sahamnya lebih dari 40%. Chinese Estate Holdings sendiri merupakan investor utama di Evergrande. Ini merupakan cara tidak langsung untuk mengatakan bahwa ada sejumlah penularan serius yang terjadi di pasar real estat Cina.

Hal ini pun tidak baik untuk perekonomian negara, mengingat bahwa sekitar sepertiga dari kegiatan ekonominya terkait dengan sektor real estat, sementara hanya seperenam atau lebih untuk AS.

  1. “Bagaimana?”

Pembelian dalam mata uang di media adalah $1,6 miliar, sebenarnya bukan $1,6 miliar dolar yang dibayarkan untuk bitcoin. Pertama, apabila Ki CryptoQuant benar soal ini, hal itu menjadi yang pertama kalinya dilakukan di pasar berjangka abadi, bukan pasar uang.

Artinya, bitcoin yang sebenarnya mungkin tidak sampai ke pembeli awal. Namun, hal tersebut akan berpengaruh pada pasar tunai sebab keduanya bergerak beriringan. Kemudian, dolar ini sendiri kemungkinan besar bukan mata uang yang digunakan, melainkan transaksi tampaknya sebagian besar dilakukan dengan menggunakan stablecoin USDT, yang dikeluarkan oleh Tether, yang merupakan jalan bagi banyak orang di China untuk berdagang di bursa, seperti Binance atau Huobi.

“Sebagian besar volume perdagangan berasal dari BTC/USDT,” ucao Ki kepada CoinDesk mengenai perdagangan pada Rabu kemarin, “yang berarti pembeli sudah memiliki koin USDT.”

Merujuk volume perdagangan di situs data CryptoCompare.com yang menunjukkan bahwa pada saat perdagangan terjadi, pasangan BTC/USDT melampaui BTC/USD (bitcoin untuk dolar AS) sekitar 2 berbanding 1. Itu berarti, seseorang dengan kepemilikan USDT yang signifikan, bahkan apabila sebagian kecil dari transaksi aktual lantaran leverage dapat terlibat, mengubah kepemilikan stablecoin mereka menjadi eksposur bitcoin, kalau bukan koin sebenarnya itu sendiri.

  1. Kebetulan Aneh Lainnya?

Ada sesuatu yang menarik saat kita berbicara tentang utang perusahaan Cina beberapa waktu lalu, yakni pada Kamis kemarin, Bloomberg BusinessWeek merilis cerita sampulnya, “Ada yang Melihat Miliaran Tether?”

Penulis Zeke Faux menulis menjelang akhir ceritanya itu dengan rasa ingin tahu:

“Setelah saya kembali ke AS, saya memperoleh dokumen yang menunjukkan akun terperinci tentang cadangan Tether Holdings. Dikatakan mereka termasuk miliaran dolar pinjaman jangka pendek untuk perusahaan besar China, sesuatu yang dihindari dana pasar uang, dan itu sebelum salah satu pengembang properti terbesar di negara itu, China Evergrande Group, mulai runtuh.”

Ia pun melanjutkan:

“Tether telah membantah memiliki utang Evergrande, tetapi [Stuart] Hoegner, pengacara Tether, menolak untuk mengatakan apakah Tether memiliki surat berharga China lainnya. Dia mengatakan, sebagian besar surat berharganya memiliki nilai tinggi dari perusahaan pemeringkat kredit.”

Namun, apa yang ada di buku Tether tetap tersembunyi dari dunia luar. Meski begitu, kalau pembeli misterius melihat dokumen yang sama dengan Faux Bloomberg atau bukti kuat lainnya bahwa Tether memang terekspos ke pasar kredit China, mereka akan memiliki motivasi yang kuat untuk membongkar USDT. Bahkan, bisa mencapai $1,6 miliar dalam satu gerakan.

Akan tetapi, sekali lagi, ini hanya dugaan. Kecuali dan sampai kita tahu siapa yang melakukannya, kita mungkin tidak akan pernah tahu motivasi pedagang. Di samping itu, kita pun tidak akan tahu, apakah itu langkah yang tepat, khususnya apabila penularannya menyebar ke kripto.

 

Penulis: Kontributor

Editor: Anju Mahendra

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

DIREKTORI LIST

ARTIKEL TERBARU

OJK Dorong Pertumbuhan Teknologi Finansial Urun Dana

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) terus mendorong peran industri teknologi finansial urun dana atau securities crowdfunding (SCF) untuk meningkatkan skala bisnis pelaku UMKM di Indonesia. Pasalnya,...

Regulatory Sandbox: Strategi Jitu Tangkal Kealpaan Regulasi Fintech

Center for Indonesian Policy Studies (CIPS) menilai, penggunaan regulatory sandbox atau ruang uji coba terbatas bagi para perusahaan rintisan di bidang finansial teknologi atau...

Kesenjangan Akses Keuangan antara Kota dan Desa, Ini Kata OJK

Anggota Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Bidang Edukasi dan Perlindungan Konsumen, Tirta Segara mengungkapkan bahwa masih tercipta gap atau kesenjangan yang cukup lebar...

Disinggung OJK, AFPI Putus Keanggotaan Penagih Utang PT ITN

Kantor milik PT Indo Tekno Nusantara (ITN) digerebek kepolisian pada Kamis, (14/10) lalu. ITN merupakan perusahaan penagih utang yang mengoperasikan 13 perusahaan pinjol, di...

Tentang Waktu dan Petunjuk Cara Ikut Lelang Pegadaian

Lelang Pegadaian adalah penjualan barang gadai oleh Pegadaian dengan cara dilelang kepada khalayak masyarakat. Mengingat debitur tidak sanggup melunasi pinjamannya, Pegadaian pun berhak untuk...
LANGUAGE