25 C
Jakarta
Sabtu, 21 Mei, 2022

Bitcoin Telah Melambung di Atas Nilai Intrinsik, Klaim JPMorgan

duniafintech.com  – Ahli strategi raksasa perbankan Amerika Serikat JPMorgan Chase (JPM) berpendapat bahwa reli bitcoin (BTC) baru-baru ini melonjak melewati apa yang mereka hitung sebagai nilai intrinsik-nya. Analisis mereka dilaporkan oleh Bloomberg pada 20 Mei.

Para ahli strategi yang dilaporkan termasuk ahli strategi pasar global JPMorgan Nikolaos Panigirtzoglou – menilai bahwa koin teratas baru-baru ini diperdagangkan dengan cara yang mencerminkan reli akhir 2017.

Menurut catatan Bloomberg, untuk memastikan nilai intrinsik koin, para ahli strategi dilaporkan menganalisis bitcoin sebagai komoditas dan menghitung biaya produksi berdasarkan parameter seperti perkiraan daya komputasi, biaya listrik, dan efisiensi energi perangkat keras. Mereka dilaporkan menyatakan:

“Selama beberapa hari terakhir, harga sebenarnya telah bergerak tajam di atas biaya marjinal. Perbedaan antara nilai-nilai aktual dan intrinsik ini membawa beberapa gema dari lonjakan yang lebih tinggi pada akhir 2017, dan pada saat itu perbedaan ini sebagian besar diselesaikan dengan pengurangan harga aktual. “

Bitcoin yang telah mengalami peningkatan kehidupan sejak April – telah diperdagangkan setinggi hampir $ 8.300 dalam pekan lalu, setelah diperdagangkan sideways di bawah $ 5.000 sepanjang Februari dan Maret. Pada pertengahan Desember 2018, koin teratas telah diperdagangkan di bawah angka $ 3.300 – dengan titik harga saat ini mewakili sekitar 150% kenaikan dari posisi terendah pasar beruang.

Dalam kualifikasi yang jelas dari analisis mereka, ahli strategi JPMorgan dikutip oleh Bloomberg telah mencatat bahwa:

“Mendefinisikan nilai intrinsik atau adil untuk mata uang digital apa pun jelas menantang. Memang, pandangan berkisar dari beberapa peneliti yang berpendapat bahwa itu tidak memiliki nilai fundamental, yang lain memperkirakan nilai wajar jauh di atas harga saat ini.”

Pada 15 Mei lalu, sebuah data baru juga menunjukkan bahwa pertumbuhan bitcoin (BTC) dijelaskan telah matang sebagai aset berdasarkan percakapan seputar cryptocurrency terkemuka.

Bloomberg mengutip laporan dari platform intelijen web Indexica, yang mengungkapkan tiga pendorong utama pertumbuhan koin, termasuk percakapan seputar bitcoin yang kini lebih sedikit khawatir tentang penipuan dan pergeseran sentimen tentang bagaimana orang berbicara mengenai bitcoin dari masa lalu ke masa depan. Laporan tersebut menyatakan bahwa lebih banyak pakar keuangan dan akademisi yang mempertimbangkan bitcoin, dan institusi tradisional menanggapinya dengan lebih serius.

picture: pixabay.com

2 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Negara Paling Bangkrut di Dunia, Indonesia Termasuk? Cek ini Faktanya..

JAKARTA, duniafintech.com - Ini dia negara paling bangkrut di dunia. Ada beberapa negara yang bangkrut akibat utang dan mengalami krisis ekonomi yang menyengsarakan. Saat Indonesia...

Aturan Terbaru Mendag Lutfi Setelah Jokowi Cabut Larangan Ekspor CPO

JAKARTA, duniafintech.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) memutuskan untuk mencabut larangan ekspor minyak goreng dan bahan baku turunannya, dan selanjutnya untuk menindaklanjuti hal ini,...

Miskin Sawah Ekspor Beras 19 Ton Arab Saudi, Anies: Ini Bersejarah

JAKARTA, duniafintech.com - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan memimpin pelepasan ekspor 1 kontainer produk beras FS Yasamin ke Riyadh, Arab Saudi. Ekspor 19 ton...

Viral Penolakan UAS, Ternyata Singapura Pemberi Utang Terbesar ke Indonesia

JAKARTA, duniafintech.com - Hubungan baik Indonesia dengan Singapura nampaknya perlu dijaga. Bukan sekadar kerukunan bertetangga namun juga ketergantungan finansial Indonesia yang cukup besar terhadap...

Mengenal Asuransi Pertanian hingga Jenis dan Cara Kerjanya

JAKARTA, duniafintech.com – Asuransi pertanian pada dasarnya menjadi solusi bagi para petani dalam rangka melindungi hasil pertanian dari risiko yang tidak terduga. Mengacu pada Peraturan...
LANGUAGE