27.3 C
Jakarta
Kamis, 4 Juni, 2020

BlueChilli Buka Aplikasi Akselerator Calon Pendiri di Sektor HealthTech

15 pendiri dari Asia Tenggara akan dipilih untuk BlueChilli HealthTech Accelerator untuk membangun startup dengan ambisi dimana secara radikal meningkatkan hasil kesehatan di kawasan dan global.

duniafintech.com – Studio Venture dan grup inovasi BlueChilli buka aplikasi untuk HealthTech Accelerator yang berbasis di Singapura, program pembangunan ventura 6 bulan yang kompetitif yang dirancang untuk calon dan pendiri tahap awal di Asia Tenggara.

BlueChilli buka aplikasi HealthTech Accelerator – dikembangkan dalam kemitraan dengan Enterprise Singapore, sebuah badan ekonomi di bawah Kementerian Perdagangan dan Industri Singapura – menargetkan individu di Asia Tenggara dengan pengalaman dan wawasan yang mendalam di sektor kesehatan dan yang memiliki ide tentang cara meningkatkan hasil kesehatan secara radikal di wilayah tersebut menggunakan teknologi.

15 pendiri akan dipilih untuk program ini dan mendapatkan akses ke studio ventura BlueChilli untuk membantu mereka membangun produk pertama mereka dan mendapatkan daya tarik pasar, dengan dukungan dari tim pengembang dan manajer produk internal kelas dunia.

Baca

Menurut CBInsights, 42% startup yang gagal, karena mereka tidak dapat menemukan pasar yang pas. CEO BlueChilli Sebastien Eckersley-Maslin, seorang mantan perwira senjata dengan Angkatan Laut Australia dan seorang pengusaha yang menjual startup pertamanya, mengatakan model studio ventura BlueChilli dirancang untuk mengurangi risiko ini.

“BlueChilli membantu para pendiri dengan ide yang bagus – tetapi tanpa pengalaman teknologi – memvalidasi masalah, mereka sangat bersemangat dalam memecahkan dan kemudian membangun produk pertama yang layak secara komersial dengan cepat, biasanya dalam empat hingga enam bulan,” katanya. “Begitu para pendiri telah menetapkan pasar produk yang pas, kami membantu mereka menemukan pelanggan pertama mereka melalui ekosistem mitra perusahaan kami, mengamankan investasi pertama mereka, dan membentuk tim pertama mereka.”

Sejak didirikan pada 2012, BlueChilli telah membangun lebih dari 130 startup dan berpartisipasi dalam tiga pintu keluar dan satu IPO. Startup dalam portofolionya secara kolektif telah mengumpulkan $ 170 juta dan berkontribusi pada penciptaan sekitar 1.000 pekerjaan.

Menurut Galen Growth Asia, firma penasihat HealthTech terkemuka di Asia, pendanaan di sektor HealthTech Asia mencapai US $ 3,3 miliar di 107 kesepakatan pada tahun 2018, US $ 550 juta lebih dari angka di tahun 2017.

Sejak didirikan pada 2012, BlueChilli telah membangun lebih dari 130 startup dan berpartisipasi dalam tiga pintu keluar dan satu IPO. Startup dalam portofolionya secara kolektif telah mengumpulkan $ 170 juta dan berkontribusi pada penciptaan sekitar 1.000 pekerjaan.

Menurut Galen Growth Asia, firma penasihat HealthTech terkemuka di Asia, pendanaan di sektor HealthTech Asia mencapai US $ 3,3 miliar di 107 kesepakatan pada tahun 2018, US $ 550 juta lebih dari angka di tahun 2017.

Baca

Direktur Program BlueChilli Seow Hui Hong mengatakan:

“Layanan kesehatan di seluruh dunia sedang mengalami transformasi yang belum pernah terjadi sebelumnya, didorong oleh pergeseran demografis dan gaya hidup, teknologi yang muncul, peningkatan konektivitas dan konsumen yang berdaya yang menuntut lebih banyak kendali atas pengalaman kesehatan mereka.”

“Ada potensi besar bagi HealthTech untuk secara radikal meningkatkan hasil kesehatan individu dan masyarakat di Asia Tenggara, dengan teknologi memungkinkan kami untuk menempatkan orang-orang di jantung pengalaman kesehatan. Kami menyerukan kepada orang-orang yang sangat bersemangat tentang masalah kesehatan, dan berpikir mereka memiliki ide untuk menyelesaikannya, untuk mengajukan permohonan untuk program ini, ”kata Seow.

Peluncuran program BlueChilli buka aplikasi akselerator ini datang di belakang serangkaian pengumuman dari BlueChilli tentang pertumbuhan investasinya di kawasan ini, termasuk pembukaan kantor pusat baru Singapura awal bulan ini dan peluncuran Pusat Inovasi di Indonesia dalam kemitraan dengan Coca- Cola Amatil pada bulan April.

-Press Release-

1 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Cara Aman Ajukan Pinjaman Online Agar Terhindar dari Penipuan

DuniaFintech.com - Pertumbuhan pinjaman online sangat luar biasa dalam beberapa tahun terakhir. Fintech pinjaman bertambah beberapa kali lipat hanya dalam waktu singkat....

Rangkuman Kabar Startup Jelang Kuartal 2 Tahun 2020

DuniaFintech.com - Memasuki penghujung kuartal 2 tahun 2020, industri usaha rintisan (startup) mengalami gejolak, beberapa di antaranya harus menghentikan sementara aktivitasnya, bahkan...

Penetrasi Fintech di Indonesia Berpotensi Meningkat! Ini Alasannya

DuniaFintech.com - Penetrasi fintech sebagai inovasi pada layanan keuangan disebut-sebut akan terus meningkat seiring dengan stabilnya pertumbuhan industri tersebut. Laporan teranyar e-Conomy...

Memanfaatkan Artificial Intelligence, Grab dan Google Hadirkan Layanan Ini

DuniaFintech.com - Grab bekerja sama dengan Google meluncurkan sebuah fitur dengan memanfaatkan teknologi artificial intelligence. Layanan yang memanfaatkan teknologi artificial intelligence ini diberi nama Grab...

Sejumlah Perusahaan Pinjaman Online ini Dulang Keuntungan Ditengah Pandemi

DuniaFintech.com - Pandemi corona berdampak terhadap banyak sektor, termasuk ekonomi. Namun, transaksi di aplikasi pinjaman online baik pembayaran maupun pinjaman (lending) melonjak...
LANGUAGE