30.1 C
Jakarta
Rabu, 24 Juli, 2024

COIN CENTER MENUNJUKKAN BAGAIMANA BITCOIN BEKERJA SEBELUM KONGRES

duniafintech.com – Coin Center, sebuah lembaga penelitian dan advokasi nirlaba, menunjukkan bagaimana Bitcoin bekerja sebelum kongres anggota Subkomite Keuangan Terorisme dan Isual dari Komite Jasa Keuangan House pada tanggal 29 Juni 2017.

Mengatasi masalah antar instansi pemerintah

Pertumbuhan populasi penambang dan peminat Bitcoin telah memperingatkan pemerintah mengenai dampak keamanan yang pada akhirnya menyebabkan serangkaian diskusi. Panitia tersebut mengadakan dengar pendapat yang menilai keamanan nasional yang melibatkan transaksi teknologi Blockchain.

Kongres AS prihatin dengan bangkitnya Bitcoin karena telah dikaitkan dengan beberapa kegiatan ilegal dan pencucian uang dengan kekhawatiran utama mereka sebagai potensi penggunaan dana teroris sehingga diperkenalkannya Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang, Pembiayaan Teroris, dan Undang-Undang Pemalsuan tahun 2017.

Berjuang untuk Bitcoin

Direktur eksekutif Coin Center Jerry Brito bersaksi di hadapan panitia untuk menjelaskan bagaimana jaringan Blockchain seperti Bitcoin benar-benar bekerja dalam dengar pendapat berjudul “Mata Uang Virtual: Inovasi Keuangan dan Implikasi Keamanan Nasional”.

Menurut memorandum dengar pendapat tersebut, mereka telah secara khusus menjelajahi “teroris dan penggunaan teknologi keuangan terlarang (FinTech), implikasi keamanan nasional dari mata uang virtual seperti Bitcoin, dan penggunaan teknologi” Blockchain “untuk mencatat transaksi dan menemukan Kegiatan terlarang “.

Sementara itu, Brito menekankan pada kenyataan bahwa pembuat undang-undang harus mendekati teknologi Blockchain sebagai platform agnostik tujuan. Sama seperti sebelum internet melanda adopsi massal, ternyata juga kaya dengan potensi inovatif.

Dengan demikian, agen advokasi Blockchain menyerukan pendekatan pemerintah yang tepat tentang cryptocurrency. Selanjutnya, mereka juga bertujuan untuk mendidik Komite sehingga mereka dapat memahami keseluruhan skenario dan menghindari hanya mengandalkan informasi pihak ketiga saat menilai informasi tentang mata uang digital.

Baca juga : https://duniafintech.com/vending-mesin-bitcoin-hadir-di-bali-apa-bedanya-dengan-atm/

Mengklarifikasi masalah

Coin Center percaya bahwa kekhawatiran mendasar tentang teknologi Blockchain adalah kurangnya peraturan yang tepat dan pemahaman mendalam tentang teknologi ini. Badan ini berpendapat bahwa isu-isu tersebut dapat dihindari dengan membantu badan-badan pemerintahan mendapatkan pengetahuan kerja yang memadai tentang kripto.

Dalam sebuah acara yang diadakan pekan lalu, Coin Center berbagi tentang manfaat cryptocurrencies dan menangani dugaan risikonya. Mereka bermitra dengan Xapo, Chainalysis, dan Elliptic untuk menunjukkan bagaimana pengguna biasa berinteraksi dengan jaringan Bitcoin.

Menurut Coin Center, demo tersebut mencakup proses mulai dari menyiapkan dompet digital dan dompet host, proses AML/KYC yang ketat, mengirim transaksi, untuk melihat transaksi.

Dengan usaha pendidikan untuk kripto ini, masih belum pasti apakah pemerintah akan mempertimbangkan fakta baru yang ada sebelum mereka membuat keputusan.

Source : Cointelegraph.com

Written by : Arina Calista Putri

Iklan

mau tayang di media lain juga

ARTIKEL TERBARU