31 C
Jakarta
Jumat, 31 Maret, 2023

Cryptocurrency Hari Ini: Bitcoin Diprediksi Menguat, Segini Rentang Harganya

JAKARTA, duniafintech.com – Cryptocurrency hari ini terkait Bitcoin (BTC) yang diprediksi akan menguat pada perdagangan Jumat (27/1/2023).

Menurut Direktur PT Laba Forexindo Berjangka, Ibrahim Assuaibi, harga diprediksi Bitcoin akan dibuka fluktuatif, tetapi menguat di rentang USD 22.378 atau setara Rp 334,4 juta (asumsi kurs Rp 14.947 per dolar AS) hingga USD 24.038 atau setara Rp 359,3 juta per koin pada perdagangan hari ini.

Berikut ini ulasan terkait cryptocurrency hari ini selengkapnya, seperti dinukil dari Liputan6.com.

Baca juga: Cryptocurrency Hari Ini: Harga Bitcoin Hari Ini Diprediksi Loyo, Ini Sebabnya

Cryptocurrency Hari Ini: Tunggu Kebijakan Suku Bunga AS

Diterangkan Ibrahim, bitcoin dan aset kripto lainnya sedikit berubah dalam awal perdagangan di Eropa pada Kamis.

Akan tetapi, penurunannya dibatasi lantaran para pedagang ragu-ragu untuk membuat taruhan besar menjelang pertemuan bank sentral minggu depan, termasuk Federal Reserve dan Bank Sentral Eropa serta pasar tampaknya puas menunggu angka PDB AS sebelum mengambil posisi baru.

“Selain itu, sebagian besar Asia mengamati liburan Tahun Baru Imlek, menyebabkan sebagian besar mata uang utama termasuk kripto bertahan pada kisaran yang sudah dikenal,” ucap Ibrahim melalui keterangan tertulis, dikutip pada Jumat, 27 Januari 2023.

Adapun investor dan pedagang secara luas masih menunggu kebijakan suku bunga AS dan memperkirakan Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin (bps) Rabu depan, turun dari kenaikan 50 bps pada Desember.

Di lain sisi, ECB sudah berkomitmen untuk menaikkan suku bunga acuannya sebesar setengah poin persentase minggu depan.

Meski demikian, dengan Departemen Perdagangan AS akan merilis perkiraan awal produk domestik bruto kuartal keempat pada Kamis, ada potensi pergerakan pasar meningkat akhir pekan ini.

Sebaliknya, aktivitas bisnis AS mengalami kontraksi selama tujuh bulan berturut-turut di bulan Januari, data menunjukkan pada hari Selasa, meskipun penurunan tersebut dimoderasi di seluruh manufaktur dan jasa untuk pertama kalinya sejak September.

Analis dan komisaris  PT.Orbi Trade Berjangka  Vandy Cahyadi mengatakan, dengan kondisi permintaan global bertahan, inflasi mereda, dan ekspektasi tingkat terminal jauh di bawah puncaknya, perdagangan terarah besar tahun lalu telah memberi jalan ke lanskap yang lebih bernuansa.

“Rentang perdagangan bitcoin tetap sangat terkompresi menunggu angka PDB AS serta fokus terhadap pertemuan bank sentral minggu depan,” tutur Vandy.

cryptocurrency hari ini

Cryptocurrency Hari Ini: Australia Resmi Miliki 234 ATM Kripto

Saat ini, Australia resmi memiliki sebanyak 234 ATM kripto yang beroperasi. Angka itu menempatkan Australia di posisi ketiga secara global setelah Amerika Serikat dan Kanada dalam hal banyaknya ATM kripto.

Baca juga: Cryptocurrency Hari Ini: Harga Bitcoin Hari Ini Diprediksi Menguat

Melangsir Cointelegraph, Kamis (26/1/2023), terlepas dari pasar bearish dan pemasangan ATM Bitcoin baru yang mencapai rekor terendah di seluruh dunia, Australia masuk ke dalam tiga negara teratas secara global dengan jumlah ATM kripto terbanyak.

Sebelumnya, pada awal Januari 2023, Australia berada di posisi keempat. Lantas, mereka memasang 16 ATM kripto baru.

Dalam tiga pekan, Australia berhasil mengungguli Spanyol, yang memiliki 222 ATM kripto hingga saat ini.

Australia mengerahkan 99 ATM kripto, yang hampir setengah dari jumlah totalnya, hanya dalam tiga bulan terakhir 2022. 

Adapun sejak 1 Januari, Australia sudah memasang 16 mesin baru, sementara Spanyol kehilangan 4 mesin ATM dan El Salvador, yang menempati posisi kelima di dunia, belum memasang satu pun ATM baru.

Tidak Dapat Menandingi AS

Untuk diketahui, secara keseluruhan, jumlah ATM kripto di Australia, Spanyol, dan El Salvador hampir tidak dapat menandingi proporsi ATM kripto yang sangat besar di AS. 

Pasalnya, Amerika Serikat hingga saat ini menjadi rumah bagi 33.387 atau 86,9 persen dari semua ATM kripto di dunia, bersama dengan Kanada (2.556). 

Pasar bearish kripto selama setahun pada 2022, disertai dengan ketegangan geopolitik dan inflasi global, mengakibatkan perlambatan pada instalasi ATM kripto.

Dalam hal ini, hanya 94 ATM Bitcoin yang ditambahkan antara Juli hingga akhir 2022 ke jaringan global berbeda dengan 4.169 ATM selama paruh pertama 2022.

Baca juga: Cryptocurrency Hari Ini: Kalahkan Wall Street, Begini Kinerja Bitcoin dan Ethereum dalam Sepekan

Sekian ulasan tentang cryptocurrency hari ini yang perlu diketahui. Semoga bermanfaat.

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Cara Investasi Emas dan Keuntungannya, Bisa via Online Juga Lho!

JAKARTA, duniafintech.com – Cara investasi emas untuk pemula, apakah susah? Tentu saja tidak. Bahkan, caranya pun sangat mudah sekali. Seperti diketahui, emas memang bukan hanya...

Menko Airlangga Puji GoTo Dorong UMKM Menuju Ekonomi Digital

JAKARTA, duniafintech.com - Sektor ekonomi digital dinilai mampu menjadi salah satu pemantik percepatan pemulihan serta peningkatan daya tahan ekonomi. Menteri Koordinator Bidang Perekonomian (Menko)...

Waspadai Bull Trap Kripto, Begini Tips Cara Menghindari nya Menurut CEO Indodax

JAKARTA, duniafintech.com - Hari ini, Jumat (31/3/23) pukul 12.00 WIB harga Bitcoin masih berada di kisaran lebih dari 423 juta rupiah. Kenaikan pada harga...

Hore! Pemerintah Resmi tidak Naikkan Tarif Listrik hingga Bulan Juni

JAKARTA, duniafintech.com - Penyesuaian Tarif Tenaga Listrik (Tariff Adjustment) periode April-Juni 2023 untuk 13 (tiga belas) Pelanggan Non Subsidi PT PLN (Persero) telah ditetapkan...

Cara Investasi Bitcoin bagi Pemula: Buat Akun hingga Penarikan

JAKARTA, duniafintech.com – Cara investasi Bitcoin yang benar untuk pemula tentu wajib dipahami jika kamu ingin terjun ke dunia aset kripto. Saat ini, investasi mata...
LANGUAGE