25 C
Jakarta
Minggu, 27 November, 2022

DUA NEGARA INI MENDORONG KENAIKAN HARGA BITCOIN

duniafintech.com –  Harga mata uang digital telah melonjak baru-baru ini, beberapa laporan dari beberapa bulan terakhir menunjukkan peningkatan valuasi yang sangat besar untuk mata uang digital.

Bitcoin, Ripple, dan Ethereum memiliki pertumbuhan eksponensial, dengan harga Bitcoin naik menjadi $2.588, Ripple mencapai pangsa pasar hampir $10 miliar, dan Ethereum tumbuh dengan total pasar lebih dari $20 miliar.

Dengan penawaran dan permintaan untuk mata uang digital yang sangat tinggi baik di Jepang maupun di Cina, tidak mengherankan mengapa kedua negara ini membantu menaikkan kenaikan harga cryptocurrency.

Kemampuan Penarikan di Cina?

Dengan akses ke perangkat keras dan biaya listrik yang murah, Cina adalah tempat berkembang biak utama untuk penyimpanan kripto, dengan kolam penambangan besar yang dikelola oleh bursa seperti BTCC, menyumbang lebih dari 60% jaringan kolaboratif Bitcoin.

Namun, awal tahun 2017, melihat tindakan keras pemerintah terhadap pertukaran mata uang digital berbasis di Cina, menyebabkan penangguhan untuk semua penarikan, dan itu menyebabkan pasar menderita di Cina sebagai salah satu pasar Bitcoin teratas dalam hal volume perdagangan.

Baru-baru ini, Caixin melaporkan adanya perubahan potensial dalam kerangka peraturan pemerintah untuk memungkinkan penarikan pada bulan lalu, yang secara khusus menyebutkan bursa saham top OKcoin, Huobi, dan BTCC. Kabar baik potensial ini telah meningkatkan kepercayaan konsumen terhadap cryptocurrency, yang berkontribusi terhadap kenaikan nilai yang terkait.

Baca juga : https://duniafintech.com/hubud-bali-jadi-coworking-space-pertama-di-indonesia-yang-terima-bitcoin/

Jepang dan Cina terhadap Bitcoin

Dengan likuiditas cryptocurrency di Cina mengalami stagnasi awal tahun ini, pasar Bitcoin Jepang meledak, dengan permintaan mencapai rekor ketinggian baru.

Sebelumnya, Jepang mewakili hampir 1% dari total volume perdagangan Bitcoin, namun dalam beberapa bulan terakhir perkiraan menempatkan angka ini setinggi 6%, dengan Jepang menyumbang hampir 55% dari total volume perdagangan hanya dalam beberapa hari perdagangan. Kenaikan perdagangan JPY-Bitcoin karena ketidakmampuan Cina untuk melikuidasi, telah memicu pertumbuhan di pasar mata uang digital secara global.

Alternatif Padat Dibandingkan dengan Kebijakan Pemerintah

Di Cina, Yuan yang dikontrol ketat adalah alasan lain mengapa harga cryptocurrency telah mengalami kenaikan nilai yang belum pernah terjadi sebelumnya. Pemerintah Cina memiliki kontrol penuh atas valuasi Yuan, yang secara tradisional mendevaluasi Yuan untuk memberikan keuntungan perdagangan internasional.

Dengan meningkatnya jumlah kekayaan independen swasta di Cina, cryptocurrency telah menjadi layak sebagai kelas aset alternative, dan dipandang lebih mudah diakses, kurang stabil, dan semakin stabil, di mana berkontribusi terhadap pertumbuhan nilai akhir-akhir ini.

Sementara itu, kebijakan pelonggaran kuantitatif Bank of Japan telah menghasilkan tingkat suku bunga yang sangat rendah, dan terkadang bahkan negatif, juga menyebabkan nilai mata uang digital meningkat.

Kebijakan QE pemerintah Jepang yang dimaksudkan untuk memacu pertumbuhan ekonomi, telah menghasilkan deflasi yang signifikan terhadap Yen, menyebabkan penurunan kepercayaan investor serupa terhadap mata uang ini. Bentuk kebijakan moneter Jepang ini, mata uang digital saat ini digunakan sebagai kelas aset alternatif, ikut mendorong kenaikan nilai mereka.

Mata uang virtual dengan cepat dilihat sebagai kelas aset yang lebih baik oleh investor lokal, yang khawatir dengan ketidakstabilan campur tangan pemerintah dalam ekonomi spesifik mereka.

Penerimaan Institusional atas Mata Uang Digital

Kenaikan nilai mata uang digital juga dapat dikaitkan dengan penerimaan institusional atas cryptocurrency. Kesimpulan baru-baru dari Global Blockchain Financial Summit di Hangzhou melihat ketertarikan kuat dari institusi terkemuka seperti Universitas Peking, yang menciptakan sebuah pusat Ethereum untuk mengerjakan penggunaan aplikasi langsung dan perbaikan protokol di Cina.

Royal Chinese Mint, unit downtrace dari People’s Bank of China (PBoC) yang didedikasikan untuk misi perbankan elektroniknya, bahkan telah secara aktif mempromosikan penerapan teknologi Blockchain, untuk mengalokasikan sumber daya dan pengembang dalam eksperimen untuk mendigitalkan Yuan.

Di Jepang, beberapa institusi besar sekarang mulai menerima mata uang digital sebagai entitas transaksional, yang memvalidasi penggunaannya terhadap populasi Jepang secara keseluruhan. Di pasar, bitFlyer, bursa terbesar Jepang, saat ini didukung oleh ketiga megabanks Jepang: MUFJ, Mizuho, ​​dan SMBC.

Di sisi konsumen/ritel, pedagang elektronik berpengaruh Bic Camera telah bermitra dengan bitFlyer untuk mulai menerima Bitcoin di lokasi ritelnya. Selain itu, Merekrut Gaya Hidup, bagian dari konglomerat SDM Recruit Holdings, melaporkan sebuah kemitraan baru dengan pertukaran Coincheck untuk digunakan sebagai bagian dari program pelaksanaan point-of-sale. Penerimaan mata uang digital oleh kelompok terkemuka ini telah membantu memperkuat kepercayaan pada mata uang digital untuk transaksi harian oleh orang Jepang.

Penerimaan Pemerintah atas Cryptocurrency

Bukan rahasia lagi bahwa pemerintah Cina telah mengambil langkah-langkah untuk mengatur transaksi mata uang digital, dengan pengawasan dan inisiatif mereka yang menyebabkan turunnya harga Bitcoin menjadi sekitar $1000 beberapa bulan yang lalu.

Namun, fakta bahwa PBoC berusaha mengatur industri ini hanya membuktikan betapa layaknya cryptocurrency sebagai entitas transaksi yang sah, bahkan pemerintah Cina mengambil langkah untuk membangun mata uang digital mereka sendiri. PBoC baru saja menyelesaikan uji coba mata uang digital mereka sendiri berdasarkan teknologi Blockchain, dengan partisipasi dari institusi besar seperti Bank of China dan Industrial and Commercial Bank of China, Serta bank online pertama China WeBank.

Pemerintah Jepang juga telah mengambil langkah besar dalam penerimaan mata uang digital sebagai bentuk tender legal, dengan Jepang mengklasifikasikan Bitcoin secara legal sebagai bentuk pembayaran yang sah, tepat pada tanggal 1 April. Jepang telah memulai prosedur perizinan untuk pertukaran mata uang digital, agar operasinya diawasi ketat oleh Badan Jasa Keuangan pemerintah, dengan pemimpin pasar seperti bitFlyer telah mengumumkan rencana untuk mengajukan lisensi tersebut, yang selanjutnya mendorong kepercayaan investor terhadap Pasar Jepang dan seterusnya.

Selain itu, pemerintah Jepang mengumumkan bahwa penjualan mata uang virtual berdasarkan Undang-undang Penyelesaian Dana yang baru akan dibebaskan dari Japanese Consumption Tax (8%), yang mendorong pertumbuhan Bitcoin sebagai kendaraan investasi.

Penerimaan mata uang virtual oleh pemerintah Cina dan Jepang mendorong pertumbuhan cryptocurrency, dengan Cina berada di titik puncak pembentukan mata uangnya sendiri, dan Jepang yang mengatur bahwa Bitcoin sebagai pembayaran legal yang sah.

Penerimaan institusional terhadap mata uang digital oleh organisasi kuat di Cina dan Jepang telah memungkinkan nilai cryptocurrency meningkat secara keseluruhan.

Source : techcrunch.com

Written by : Sintha Rosse

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Cara Menghitung Obligasi pada Harga Diskonto dan Lainnya

JAKARTA, duniafintech.com – Cara menghitung obligasi perlu dipahami oleh mereka yang memilih menggunakan instrumen investasi yang satu ini. Tujuannya adalah agar para investor, khususnya pemula,...

Cara Berinvestasi di Bank dan Beberapa Keuntungannya

JAKARTA, duniafintech.com – Cara berinvestasi di bank tentu saja akan sangat penting diketahui oleh masyarakat secara luas sekarang ini. Investasi di bank sendiri menjadi solusi...

Tipe Kemitraan Shopee Affiliate: Cashback hingga Mitra Lainnya

JAKARTA, duniafintech.com – Tipe kemitraan Shopee Affiliate penting dipahami saat kamu akan mengisi formulir pendaftaran Shopee affiliate. Seperti diketahui, banyak orang yang tertarik dengan kemitraan...

Surat Berharga Negara: Jenis-jenis hingga Cara Kerjanya

JAKARTA, duniafintech.com – Surat Berharga Negara (SBN) masih menjadi salah satu pilihan instrumen investasi yang bisa dipertimbangkan. Bagi para pemula, SBN pun layak untuk dimiliki....

Indonesia Krisis Beras dan Pemerintah Harus Impor?

JAKARTA, duniafintech.com - Indonesia saat ini harus dihadapi dengan adanya ancaman bahaya pangan, stok beras beras nasional sedang berada titik terendah atau krisis. Hal semacam...
LANGUAGE