32.1 C
Jakarta
Jumat, 2 Desember, 2022

ETHEREUM BISA MENGUBAH RUSIA

duniafintech.com – Rusia, Negara yang saat ini membutuhkan lompatan besar di beberapa bidang teknologi tertentu dan menjatuhkan harapannya pada platform Blockchain Ethereum.

Presiden Rusia Vladimir Putin dan tim ekonominya telah lama mendapat kesan bahwa untuk menyingkirkan negara tersebut dari ketergantungan minyaknya, mereka memerlukan lompatan besar di beberapa area teknologi tertentu yang belum didominasi oleh raksasa teknologi Cina atau Jepang. Harapan terakhir mereka berada pada platform Blockchain Ethereum.

Pada sebuah Forum Ekonomi St Petersburg minggu lalu, Putin berbicara dengan Vitalik Buterin, pendiri Ethereum. Keluarga Buterin beremigrasi dari Rusia ke Kanada saat berusia 6 tahun. Di sana, ahli matematika itu semakin tertarik pada Bitcoin sejak masih remaja. Dalam sebuah penggalangan dana, uang senilai $100.000 terkumpul dari yayasan Peter Thiel yang meluncurkannya untuk proyek Ethereum.

Meskipun platform Buterin menjadi tuan rumah token Ether, yang telah meningkat nilainya menjadi lebih dari $260 dari hanya sekitar $8 sepanjang tahun ini. Buterin menganggap proyeknya sebagai media aman untuk segala macam transaksi yang bisa divalidasi melalui sistem terdistribusi, seperti transaksi Bitcoin. Ini termasuk taruhan, penawaran opsi, kontrak asuransi, pendaftaran hak kepemilikan dan hak cipta oleh pemerintah, cukup banyak kesepakatan apa pun yang memerlukan validasi atau dapat dilakukan secara otomatis saat kondisi tertentu menjadi benar. Ethereum menyediakan Blockchain secara universal di mana berbagai proyek dapat dibangun.

Rusia memiliki otak teknik yang cemerlang, dan bisa mencoba membawa kembali orang-orang berbakat Rusia seperti Buterin, dan mereka yang bekerja di Silicon Valley. Tapi tidak mudah menemukan daerah “laut biru” yang tidak dipenuhi hiu internasional seperti Apple, Google dan Alibaba. Dalam dekade terakhir, taruhan teknologi yang ditempatkan oleh para pemimpin Rusia dianggap terlalu berani atau terlalu jauh di belakang persaingan.

Pada tahun 2007, Putin berpikir itu akan menjadi nanoteknologi. Dengan gaya khas, dia mendirikan perusahaan negara raksasa untuk mengembangkan teknologi dan menempatkan mantan kepala staf Kremlin Anatoly Chubais, yang dikenal sebagai salah satu manajer terbaik negara tersebut, sebagai pimpinannya. Tapi Itu tidak berhasil. Rosnano berjuang untuk menemukan proyek-proyek yang relevan untuk diinvestasikan, dan investasi yang diinvestasikan belum menyampaikan terobosan seperti itu yang bisa mendorong ekonomi Rusia ke depan. Tahun lalu, Rosnano membukukan penurunan pendapatan yang curam dan kerugian 17,4 miliar rubel ($307 juta).

Selama masa kepresidenan Dmitri Medvedev, Kremlin mencoba taktik yang berbeda, “menyelam bersama hiu”. Ini membuat usaha yang lemah agar membuat kloning Silicon Valley di dekat Moskow dalam kemitraan dengan perusahaan teknologi global dan Massachusetts Institute of Technology. Oligarki dan perusahaan negara dipaksa untuk berinvestasi. Meskipun proyek Skolkovo masih ada, dan begitu pula rencana ambisiusnya, namun hal itu juga tidak disampaikan karena menarik perhatian lebih dari penegakan hukum Rusia daripada dari inovator aktual dan investor swasta.

Pencarian untuk ramalan bulan yang menjanjikan dilanjutkan saat Putin menjadi presiden lagi. Tahun lalu, dia memukul gagasan hyperloop Elon Musk sebagai sesuatu yang bisa dilakukan Rusia. Ekspansi Rusia, bagaimanapun juga, membutuhkan solusi gaya hyperloop. Pada Forum Ekonomi St Petersburg 2016, Putin menjanjikan dukungan kepada sebuah perusahaan bernama Hyperloop One, dan memang investor yang terkait Kremlin segera tiba untuk memulai usaha. Kemudian proyek tersebut mengalami masalah di tengah-tengah tuduhan sengit antara pendiri Shervin Pishevar dan mantan Chief Technology Officer Brogan BamBrogan. Perusahaan tersebut masih ada dan mengusulkan proyek di sejumlah negara, namun Rusia tampaknya tidak menjadi prioritas bagi perusahaan AS tersebut meskipun.

Akhir-akhir ini, Ethereum telah menjadi ajang booming peningkatan modal melalui penjualan token digital yang dapat digunakan dalam aplikasi tertentu, seperti pasar prediksi Gnosis, yang mengumpulkan $12 juta dalam 15 menit dengan cara itu.

Meskipun perusahaan global besar telah sampai di sana terlebih dulu, Aliansi Enterprise Ethereum, yang dibentuk untuk mempromosikan teknologi di berbagai lingkungan bisnis, termasuk UBS, JP Morgan, Microsoft, Intel dan perusahaan raksasa lainnya, Rusia tetap memiliki kesempatan untuk mendahului yang lainnya tersebut.

Pada tahun lalu, sebuah konsorsium bank-bank besar Rusia dibentuk untuk tujuan memproses transaksi pertama melalui platform Etherium. Dengan dukungan Putin, bank sentral bisa lebih agresif memindahkan sektor keuangan negara tersebut ke Blockchain.

Buterin juga menawarkan platformnya ke sektor pemerintah Rusia yang lebih luas, dengan menekankan potensi anti-korupsi: Sistem ini secara inheren transparan.

Pertemuan singkat antara Putin dan Buterin minggu lalu mungkin akan membuka prospek yang mengasyikkan. Negaranya Mencoba melahirkan bidang yang paling mengesankan untuk eksperimen terkontrol yang bisa ditiru oleh teknisi. Bagi Putin, keputusan bisa dibuat cepat, dan kesalahan bisa dimaafkan atas nama lompatan besar Rusia ke depan. Terjebak di abad ke-20 baik secara politik maupun ekonomi, Rusia memang membutuhkan lompatan untuk tetap relevan. Percobaan Blockchain raksasa mungkin akan memberi dorongan modernisasi yang kuat kepada negara ini.

Source : Livemint.com

Written by : Arina Calista Putri

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Berita Bitcoin Hari Ini: Lagi Loyo! Cek Harga Bitcoin Cs di Sini

JAKARTA, duniafintech.com – Berita Bitcoin hari ini akan mengulas harga Bitcoin dan kripto teratas lainnya pada perdagangan Jumat (2/12). Adapun mayoritas kripto jajaran teratas terpantau...

Berita Fintech Indonesia: Open Finance akan Jadi Masa Depan Fintech

JAKARTA, duniafintech.com – Berita fintech Indonesia kali ini mengulas soal open finance dan masa depan financial technology (fintech). Seperti diketahui, transformasi digital yang berjalan kian...

Cek Resi Standard Express Shopee dari Korea, Begini Caranya

JAKARTA, duniafintech.com – Cek resi Standard Express Shopee dari Korea sangat penting diketahui dan dipahami oleh para pengguna Shopee. Sebagai informasi, Standard Express merupakan layanan...

Cara Investasi Emas di Shopee Plus Kelebihan & Kekurangannya

JAKARTA, duniafintech.com – Cara investasi emas di Shopee bisa menjadi salah satu investasi jangka panjang yang mudah, praktis, dan aman. Saat ini di Shopee memang...

Cara Menggunakan NFC: Cek Saldo ATM hingga Top Up e-Money

JAKARTA, duniafintech.com – Cara menggunakan NFC tentu penting diketahui oleh para pengguna smartphone yang memiliki fitur canggih ini. Merupakan singkatan dari Near-field Communication, NFC adalah...
LANGUAGE