26 C
Jakarta
Minggu, 5 Desember, 2021

Beda Golden Cross dan Death Cross di Trading Crypto

JAKARTA, duniafintech.com – Golden cross dan death cross merupakan salah satu pola grafik yang biasa digunakan oleh para investor untuk dapat memprediksi pergerakan harga grafik ke depan. Simak ulasan lengkapnya mengenai kedua pola grafik tersebut dalam dunia trading, termasuk trading crypto.

Namun, ada baiknya untuk trader pemula yang baru saja terjun ke dunia trading disarankan untuk memahami terlebih dahulu mengenai Moving Average untuk dapat lebih mudah memahami tentang kedua pola grafik ini.

Apa itu Golden Cross?

Golden cross adalah sebuah pola grafik harga aset ketika Moving Average (MA) dengan jangka waktu yang lebih pendek memotong MA dengan jangka waktu lebih panjang yang berada di atasnya. Moving average ini bisa menjadi pertanda atau pemberi sinyal kepada trader bahwa akan terjadinya kenaikan harga aset atau bullish.

Cara Mengidentifikasi Golden Cross

Sederhananya untuk trader dapat mengidentifikasi Golden Cross secara mudah adalah dengan cara mengetahui tiga tahap yang terdapat pada pola grafik tersebut.

  • Tahap pertama adalah ketika terjadinya downtrend hingga grafik harga berada pada posisi terendah ketika pasar bearish sudah mulai “lelah”.
  • Setelah itu, Moving Average dengan jangka waktu yang lebih pendek akan bergerak naik ke atas hingga memotong Moving Average dengan jangka waktu yang lebih panjang, hal ini menandakan bahwa akan terjadinya pembalikan tren harga.
  • Tahap akhirnya adalah kenaikan harga (uptrend) yang berkelanjutan ke titik yang lebih tinggi lagi.

Cara Mengetahui Golden Cross

Pada dasarnya, Moving Average yang paling sering digunakan oleh trader untuk mengetahui Golden Cross adalah 200 hari dan 50 hari (MA 200 dan MA 50).

Sementara itu, biasanya trader harian akan menggunakan jangka waktu yang lebih sempit, yaitu rentang waktu 5 hari dan 15 hari (MA 5 dan MA 15).

Apa itu Death Cross?

Death cross adalah sebuah pola grafik harga aset ketika Moving Average dengan jangka waktu yang lebih pendek memotong MA dengan jangka waktu lebih panjang yang berada di bawahnya. Moving average ini bisa menjadi pertanda atau pemberi sinyal akan kenaikan atau penurunan harga aset atau bearish.

Pola grafik Death Cross ini bisa dilihat ketika Moving Average dengan jangka waktu 50 hari (MA 50) memotong Moving Average dengan jangka waktu 200 hari (MA 200) dari atas.

Cara Mengidentifikasi DC

Identifikasi golden cross dan death cross sangat penting bagi para trader agar dapat mengetahui tindakan seperti apa yang perlu diambil ketika melihat pola tersebut, apakah trader harus buka posisi atau tutup posisi.

Cara identifikasi pola grafik Death Cross tidak berbeda jauh dengan Golden Cross, yakni hal tersebut akan terjadi seperti tiga tahap seperti di bawah ini.

  • Tahap pertama adalah saat terjadinya uptrend hingga grafik harga berada pada posisi tertinggi ketika pasar bullish sudah mulai “lelah”.
  • Selanjutnya adalah Moving Average dengan jangka waktu lebih pendek akan bergerak ke bawah dan memotong Moving Average dengan jangka waktu yang lebih panjang, hal tersebut menandakan bahwa akan terjadinya pembalikan tren harga menjadi bearish.
  • Tahap akhir adalah penurunan harga (downtrend) berkelanjutan ke titik yang lebih rendah lagi.

Cara Mengetahui DC

Trader bisa mengetahui kapan terjadinya hal tersebut sama seperti Golden Cross, akan tetapi Moving Average yang paling sering digunakan untuk menentukan pola grafik Death Cross adalah dalam rentang waktu 200 hari dan 50 hari (MA 200 dan MA 50).

Namun, selain itu ada juga trader yang mengidentifikasi Death Cross dengan cara menggunakan MA dengan rentang waktu 30 hari dan 100 hari (MA 30 dan MA 100).

Perbedaan Golden Cross dan Death Cross

Perbedaan dari kedua pola grafik tersebut dapat dilihat dari pola dan jenis sinyalnya, seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya. Untuk lebih jelasnya, berikut ini adalah perbedaan dari kedua pola grafik tersebut serta jenis sinyalnya.

Pola Golden Cross adalah ketika Moving Average dengan jangka waktu yang lebih pendek bergerak naik ke atas hingga memotong Moving Average dengan jangka waktu yang lebih panjang, hal ini menandakan bahwa akan terjadinya pembalikan tren harga. Dapat diketahui melalui hal tersebut, maka itu pertanda atau pemberi sinyal akan terjadinya kenaikan harga (bullish).

Sementara Death Cross akan menggambarkan pola ketika Moving Average jangka pendek memotong Moving Average jangka panjang yang berada di bawahnya, dengan begitu dapat diketahui bahwa akan terjadi penurunan harga (bearish).

Golden cross dan death cross bisa membantu trader pemula untuk lebih memahami tentang indikator-indikator yang ada di dunia trading crypto.

Namun, perlu diingat bahwa baik death cross maupun golden cross, keduanya hanyalah salah satu indikator yang dapat digunakan ketika trading. Namun keduanya sama seperti indikator lainnya, dalam artian indikator ini perlu untuk dikonfirmasi terlebih dahulu menggunakan sinyal dari indikator lain agar trader bisa mengambil keputusan yang tepat saat melakukan aktivitas trading.

 

Penulis: Kontributor

Editor: Anju Mahendra

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Polis, Premi, dan Cara Klaim Asuransi Mobil Adira

JAKARTA, duniafintech.com – Asuransi mobil Adira adalah proteksi kendaraan yang ditawarkan melalui produk bernama Adira Autocillin. Adapun produk ini termasuk ke dalam salah satu...

Rekomendasi Produk Asuransi Motor Honda Terbaik 2021

JAKARTA, duniafintech.com – Asuransi Motor Honda adalah hal yang penting untuk diketahui, utamanya kalau Anda membeli motor merek Honda secara tunai. Namun, jika Anda...

Terkait Erupsi Gunung Semeru, Ini Pentingnya Asuransi Bencana di Indonesia

JAKARTA, duniafintech.com – Pada dasarnnya, asuransi bencana adalah program mitigasi atas potensi kerugian yang mungkin timbul disebabkan oleh adanya bencana alam, misalnya gempa bumi,...

Pembebasan Membayar Premi, Ini Manfaat dan Pentingnya Payor Asuransi

JAKARTA, duniafintech.com – Payor asuransi adalah salah satu istilah yang ada pada dunia perasuransian. Untuk memahaminya, Anda pun harus paham terlebih dahulu mengenai prinsip...

6 Tips Jitu untuk Raih Profit Konsisten di Forex Trading

JAKARTA, duniafintech.com – Tips profit konsisten di forex trading adalah hal penting yang perlu Anda ketahui sebagai trader sekalipun Anda adalah pemula di bidang...
LANGUAGE