26.7 C
Jakarta
Jumat, 29 Mei, 2020

Halving Day Akan Menaikkan Harga Bitcoin Lebih Jauh : Brian Kelly

duniafintech.com – Siklus empat tahun Halving Day atau pengurangan pasokan yang akan datang dapat membantu harga bitcoin (BTC) naik lebih lanjut dalam beberapa bulan mendatang, kata manajer pendanaan crypto, Brian Kelly, kepada CNBC.

Brian Kelly berbicara dalam sebuah program “Fast Money”, dan menjelaskan bahwa “halving day,” berikutnya dan akan berlangsung pada tahun 2020.

Dengan banyak penambang sekarang menimbun bitcoin, Kelly memperkirakan bahwa harga akan naik karena meningkatnya permintaan, terkait dengan peningkatan adopsi industri dan penggunaan ritel, bersaing dengan berkurangnya pasokan.

Dia merekomendasikan investor mendedikasikan antara 1% hingga 5% dari portofolio mereka untuk cryptocurrency sementara harga terjebak di sekitar level saat ini $ 8.000.

Baca

Awal bulan ini, sebuah laporan menunjukkan bahwa perusahaan investasi Fidelity berencana untuk meluncurkan perdagangan bitcoin bagi klien institusional dalam beberapa minggu mendatang.

Sementara itu, perusahaan pengecer dan merek terkenal, Nike, telah mulai mengeksplorasi bagaimana crypto dapat masuk ke dalam model bisnis mereka.

Analis lain percaya ada faktor lain di balik lonjakan bitcoin baru-baru ini. Pada tanggal 20 Mei, pendiri Grup Mata Uang Digital Barry Silbert menyarankan bouncing kembali kripto dapat dikaitkan dengan perang perdagangan Amerika Serikat – Cina yang sedang berlangsung.

Baca

Kenaikan Harga Karena Penjualan Bitcoin Berjangka

CME Group, pertukaran global kedua bitcoin berjangka, akan mencatat bulan perdagangan terbesar, dilaporkan oleh the blocks. Publikasi ini dilaporkan mengutip data dari email eksternal dari CME.

Chicago Mercantile Exchange konon mengungkapkan bahwa rata-rata volume perdagangan berjangka bitcoin harian mencapai nilai tertinggi baru sekitar 14.000 kontrak hanya pada Mei 2019.

Hingga pada 13 Mei dilaporkan menjadi hari perdagangan terbesar untuk futures bitcoin CME, dengan platform telah mendaftarkan 33.700 kontrak senilai $ 1,35 miliar dalam bitcoin pada saat itu. Pertukaran juga mengungkapkan bahwa jumlah akun perdagangan berjangka bitcoin telah mencapai lebih dari 2.500.

Dalam laporan itu, CME juga merangkum total hasil perdagangan bitcoin berjangka, mengklaim bahwa pertukaran tersebut telah memperdagangkan lebih dari 1,6 juta kontrak sejak diluncurkan pada Desember 2017, yang menyumbang lebih dari $ 50 miliar dalam nilai nosional.

Seperti yang dilaporkan sebelumnya, CME Group telah melihat pertumbuhan besar perdagangan berjangka bitcoin pada 13 Mei, yang mewakili lonjakan 50% dibandingkan tertinggi sebelumnya pada 4 April. Di sisi lain, bursa sebelumnya mengungkapkan bahwa laba bersihnya turun 17% di Q1 2019 meskipun pendapatan meningkat.

Pasar Crypto baru-baru ini melihat pergerakan bullish besar pertama pada tahun 2019, dengan bitcoin melonjak dari titik harga rata-rata $ 4.000 menjadi di atas $ 8.000 mulai dari 1 April, menurut data dari CoinMarketCap.

Baca

picture: pixabay.com

1 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Bukalapak

Tentang Bukalapak Bukalapak merupakan startup E-Commerce asli buatan Indonesia. Didirikan oleh Achmad Zaky, Nugroho Herucahyono, dan Muhamad Fajrin Rasyid...

Kredivo

Tentang Kredivo Kredivo adalah kartu kredit digital berupa aplikasi di smartphone yang bisa dicairkan dari jumlah limit kredit...

Indodana

Tentang Indodana Indodana atau PT Artha Dana Teknologi merupakan perusahaan teknologi finansial di Indonesia yang menyediakan layanan pinjam...

DanaKini

Tentang DanaKini PT. Dana Kini Indonesia dengan nama Danakini, merupakan perusahaan yang bergerak dalam bidang layanan finansial berbasis...

Aktivaku

Tentang Aktivaku Aktivaku adalah sebuah financial technology platform yang menjadi market place untuk mempertemukan pihak yang membutuhkan pendanaan...
Translate