29.2 C
Jakarta
Sabtu, 20 Juli, 2024

Helicap Raih 1,5 Juta USD dalam Seed Round

duniafintech.comSingapura, 3 Mei 2018 – Helicap merupakan perusahaan startup fintech yang mengalami pertumbuhan pesat dalam ranah peminjaman alternatif di Asia Tenggara dan Australia, hari ini mengumumkan bahwa mereka telah berhasil menutup sebesar 1,5 juta USD dalam pendanaan awal (seed money).

Baca juga : PENIPUAN ONLINE DI ERA DIGITAL?

Putaran ini dipimpin oleh Singapore’s former Minister of State for Manpower and the Chairman of Nufin Data, Teo Ser Luck, yang juga akan bergabung dengan dewan direksi Helicap. Investor dan penasihat Helicap termasuk Lim How Teck – Chairman of Heliconia Capital;  Samuel Rhee – former CEO and CIO of Morgan Stanley Investment Management Asia; dan Sam Phoen – former GIC and ANZ Senior Management.

Baca juga : Era Digital Diwarnai Investasi Asing?

Ada lebih dari 2,9 juta UKM di Asia Tenggara dan Australia – yang menghadapi kesenjangan kredit sebesar 187,2 miliar USD. Saat ini, hanya sebagian kecil dari kesenjangan pendanaan ini dipenuhi oleh pemain pasar tradisional. Ditambah dengan suku bunga rendah dan kurangnya modal skala untuk pemberi pinjaman alternatif, ada peluang pasar yang besar dan belum tersentuh untuk platform pinjaman alternatif untuk menjamin pengembalian yang tinggi pada investasi berbasis data di ruang ini.

Baca juga :Dubai Rilis Blockchain Business Registry

Di situlah Helicap hadir – platform kepemilikannya meningkatkan modal dan menggunakan data besar untuk menganalisis pemain regional, sehingga memungkinkan mereka untuk membuat hasil investasi yang unggul dan konsisten melalui saluran alternatif seperti lembaga keuangan mikro, UKM, dan crowdfunding peer-to-peer (P2P) platform. Dengan demikian, platform Helicap menyediakan investor institusional serta family offices and high-net-worth individuals access ke lebih dari 10% pengembalian pendapatan di berbagai aset prime private debt.

David Z Wang, salah satu pendiri Helicap, menyatakan bahwa kemitraan baru ini akan membantu memposisikan perusahaannya sebagai penggerak awal dalam ranah peminjaman alternatif yang berkembang pesat di Asia.

“Karena kami adalah perusahaan Capital-as-a-Service, bisnis kami memerlukan fokus yang mendalam dan kemitraan yang kuat dengan platform crowdfunding untuk meningkatkan pengembalian investor, serta untuk menyediakan modal pinjaman yang mudah diakses dan terukur untuk mitra awal kami seperti Nufin Data dan pelanggan seperti Funding Societies  (yang dikenal sebagai Modalku di Indonesia). Oleh karena itu, kami senang Bapak Teo dan Nufin berada di daftar awal dalam perjalanan kami untuk menjadi salah satu agregator pinjaman alternatif pertama dan terbesar di kawasan ini. Selama 9 bulan terakhir, Helicap telah mencapai 12% pengembalian investasi kami, tanpa default. ”

Bersamaan dengan pendanaan tersebut, Helicap juga mengumumkan kemitraan dengan regional supply chain financing platform, Nufin Data, yang mayoritas dimiliki oleh Jing King Tech Group (JK Tech Group). Kerjasama ini akan melihat pengaruh Helicap pada platform cloud Nufin Data yang membawa  buyers, suppliers dan funders bersama-sama untuk memfasilitasi arus perdagangan dan data exchange. Insights dan data aggregation dapat membantu mengurangi invoice fraud dan credit risk, memungkinkan Helicap secara bersamaan menurunkan biaya modal untuk peminjam, meminimalkan risiko pembiayaan bagi pemberi pinjaman dan memperluas kegiatan peminjaman alternatif untuk platform di Singapura, Asia Tenggara bahkan dunia.

Teo Ser Luck menjelaskan bahwa kolaborasi Nufin Data dengan Helicap akan membantu perusahaannya mencapai tujuan untuk menyediakan lebih banyak perusahaan dengan akses cepat dan aman ke opsi supply chain financing yang kompetitif.

“Kami memutuskan untuk bermitra dengan Helicap karena kami terkesan dengan keahlian mendalam mereka dalam pengelolaan dana, dan pengalaman dalam ekosistem pinjaman alternatif Asia. Dengan platform teknologi Nufin Data, saya menantikan kolaborasi yang bermanfaat dengan Helicap karena kami membantu memperluas opsi pembiayaan di wilayah ini kepada mereka yang paling membutuhkannya – yaitu UKM yang membentuk sebagian besar perusahaan di Singapura dan Asia Tenggara. ”

Kelvin Teo – Co-founder dan CEO perusahaan Crowdfunding terbesar di Asia Tenggara, Funding Societies – mencatat bahwa modal skala yang diberikan Helicap, merupakan sambutan besar-besaran untuk perusahaan dan industrinya.

“Tim Helicap memiliki pemahaman dan semangat mendalam tentang ruang pinjaman alternatif Asia Tenggara. Kami telah bekerja sama selama enam bulan terakhir, menyediakan platform berkualitas dan UKM dengan kesiapan modal . ”

Selama setahun terakhir, Helicap telah mulai berinvestasi dan sekarang sedang melakukan skrining sekitar  200 juta USD, yang akan didistribusikan dalam beberapa bulan mendatang.

Press Release

4 KOMENTAR

Iklan

mau tayang di media lain juga

ARTIKEL TERBARU