25 C
Jakarta
Sabtu, 28 Januari, 2023

IBM MENGGANDENG NESTLE, UNILEVER, DAN PERUSAHAAN RAKSASA LAINNYA UNTUK ADOPSI BLOCKCHAIN

duniafintech.com – IBM mengumumkan secara resmi menggandeng perusahaan makanan raksasa, Nestle, Unilever, dan Walmart untuk mengadopasi Blockchain.

Blockchain memungkinkan bisnis makanan untuk melacak sumber produk yang terkontaminasi hanya dalam hitungan detik.

IBM telah bergabung dengan sekelompok perusahaan makanan raksasa global tersebut dalam upaya mengurangi kontaminasi makanan dengan menggunakan Blockchain. Dilansir dari cnbc.com, perusahaan ini mengumumkan pada hari Selasa bahwa mereka akan memungkinkan bisnis makanan global menggunakan jaringan Blockchainnya untuk melacak sumber produk yang terkontaminasi.

Menurut WHO, satu dari sepuluh orang setiap tahun meninggal karena penyakit yang disebabkan makanan yang terkontaminasi. Awal bulan ini dalam sebuah pertemuan, disebut oleh komisaris keamanan pangan Uni Eropa, terjadi kecemasan mengenai telur yang terinfeksi dengan pestisida fipronil.

IBM mengatakan bahwa masalah kesehatan konsumen yang menderita karena makanan beracun dapat dipecahkan dengan menggunakan teknologi ledger terdistribusi, yang menyimpan catatan transaksi digital daripada yang fisik. Ini akan memungkinkan pemasok makanan mendapatkan informasi tentang asal, kondisi dan pergerakan makanan, dan untuk melacak hasil yang terkontaminasi hanya dalam hitungan detik.

Transparansi

“Seluruh kesempatan yang kami bagi adalah memberikan transparansi di seluruh ekosistem hari ini,” Brigid McDermott, wakil presiden IBM untuk Pengembangan Bisnis Blockchain, mengatakan kepada CNBC.

Spesialis Blockchain IBM mengatakan bahwa membangun jaringan Blockchain berarti menyediakan “solusi brilian” dan “ekosistem yang berkembang”.

“Itulah yang ingin kita lakukan,” katanya. “Kami mencoba menggunakannya untuk mendapatkan transparansi di seluruh sistem sehingga kami dapat menemukan masalahnya, sehingga kami dapat mempermudah orang menjalankan sistem yang lebih aman, menjalankan rantai pasokan makanan yang lebih aman.”

Walmart sebelumnya pernah bekerja dengan IBM untuk secara digital melacak pergerakan makanan. Pada pertemuan pemegang saham pada bulan Juni, Frank Yiannas, wakil presiden untuk keamanan pangan di Walmart, mendemonstrasikan proses pelacakan informasi menggunakan blockchain dalam waktu kurang dari 3 detik.

Teknologi Blockchain memungkinkan era baru transparansi end-to-end dalam sistem pangan global, setara dengan menyoroti peserta ekosistem makanan yang selanjutnya akan mempromosikan tindakan dan perilaku yang bertanggung jawab,” kata Yiannas dalam sebuah pernyataan pers pada hari Selasa. “Ini juga memungkinkan semua peserta untuk berbagi informasi dengan cepat dan percaya diri melalui jaringan terpercaya yang kuat. Ini penting untuk memastikan bahwa sistem pangan global tetap aman untuk semua orang,” tambahnya.

Bagaimana blockchain bekerja?

Blockchain diciptakan oleh pendiri Bitcoin Satoshi Nakamoto untuk dijadikan buku besar dalam semua transaksi Bitcoin.

Para ahli percaya bahwa teknologi tersebut dapat menyediakan jaringan informasi yang aman dan transparan, dan merevolusi industri mulai dari perawatan kesehatan hingga pertanian.

Kami melihat industri lain seperti energi, kesehatan dan pemasaran, melihat transformasi yang benar-benar dapat terjadi,” kata McDermott dari IBM.

IBM memperkenalkan enkripsi data satu klik dalam upaya untuk menggagalkan serangan cyber IBM. Ahli blockchain lain dari Hyperledger, platform Blockchain open source yang dibangun IBM, mengatakan bahwa Blockchain cenderung terus memperluas layanan keuangan ke sektor-sektor besar lainnya.

Karena hal itu dapat mempengaruhi setiap sektor di luar sana, tidak mengherankan jika sektor yang paling diminati adalah pasar yang sangat transaksional dan benar-benar terbagi secara wajar,” Brian Behlendorf, direktur eksekutif Hyperledger, mengatakan kepada CNBC.

Written by : Sintha Rosse

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Cara Beli Koin Shopee: Syarat hingga Manfaatnya bagi Customer & Seller

JAKARTA, duniafintech.com – Cara beli koin Shopee tentu akan sangat penting diketahui, khususnya oleh seller di platform e-commerce ini. Pasalnya, koin ini bisa digunakan untuk...

Normalisasi APBN, Pemerintah tidak Tanggung Biaya Pasien Covid-19

JAKARTA, duniafintech.com - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati menyatakan bahwa seluruh belanja APBN 2023 telah dinormalisasi atau normalisasi APBN. Artinya, seluruh belanja APBN...

Masa PPKM Dicabut, Pemerintah Rumuskan Kebijakan Pasca Pandemi

JAKARTA, duniafintech.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyatakan terkendalinya laju kasus pandemi Covid-19 di Indonesia saat ini telah mendorong perbaikan kondisi perekonomian nasional yang...

Apa Itu Crypto Winter dan Bagaimana Dampaknya terhadap Investor?

JAKARTA, duniafintech.com – Apa itu crypto winter? Istilah ini kian santer terdengar belakangan ini, utamanya di kalangan peminat kripto. Sebagai informasi, saat ini di dunia...

AFPI Salurkan Pendanaan Mencapai Rp495,51 Triliun

JAKARTA, duniafintech.com - Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI) mencatat sejak 2018 hingga November 2022, agregat penyaluran pendanaan mencapai Rp495,51 triliun yang disalurkan oleh...
LANGUAGE