25 C
Jakarta
Minggu, 27 November, 2022

IMF EKSPLORASI ICOs dan KOIN BANK SENTRAL DALAM CATATAN BLOCKCHAIN

duniafintech.com– Dana Moneter Internasional (IMF) masih melanjutkan dalam hal mengeksplorasi potensi mata uang digital dan pendistribusian ledger teknologi (DLT).

Dalam sebuah catatan diskusi yang dirilis minggu ini, berjudul “Fintech dan financial services: initial considerations”. IMF menempatkan penekanan pada dua dampak area, yang digunakan dalam penggunaan teknologi untuk lalu lintas perbatasan pembayaran dan potensinya agar dimanfaatkan sebagai bagian dari mata uang digital yang didukung oleh bank sentral.

Catatan pertama yang diterbitkan oleh IMF tahun ini, dengan mengikuti jejak dari sebuah publikasi yang dikeluarkan pada Januari lalu, tulisan ini menyentuh banyak topik fundamental termasuk bagaimana teknologi datang untuk ikut membantu ke dalam jasa keuangan.

Dalam catatan khusus tersebut, IMF memberikan petunjuk pada jasa keuangan yang berbasis Blockchain ‘digital token’. Mewakili efek dan hak kepemilikan melalui apa yang disebut awal koin tawaran (ICOs).

Seperti yang ditulis dalam catatan papernya, status hukum tanda digital, dan efek hukum transfer yang tidak jelas. Misalnya, transfer beragun asset token yang mewakili keamanan seperti di registri perusahaan saham masihkah akan diperlukan?

IMF terus berspekulasi bahwa jawaban atas pertanyaan ini, dan kemungkinan juga akan bervariasi di setiap negara dan yurisdiksi, tetapi bahwa pertanyaan tentang bagaimana menggunakan teknologi tersebut akan diatur oleh pembuat kebijakan mulai dari sekarang.

Baca juga : https://duniafintech.com/blockchain-membantu-memelihara-keamanan-peralatan-medis-dan-privasi-pasien/

Koin Bank Sentral

Yang termasuk tren di tahun ini di dalam diskusi lainnya ialah sektor bank-bank sentral global. Didorong oleh perkembangan DLT, para bank sentral termasuk Bank Rusia, Bank India dan otoritas moneter Singapura (MAS) meneliti dan bereksperimen dengan kemungkinan mata uang digital yang akan dikeluarkan bank sentral.Hasilnya, catatan IMF menganggap dua pertanyaan mengenai prospek: “Mengapa bank sentral ingin mengeluarkan mata uang digital?” dan apa bentuk mata uang dan bagaimana itu akan didistribusikan?”.

Secara keseluruhan, ada dua alasan utama untuk mengeluarkan kebijakan mengenai mata uang digital yang didukung bank sentral.

Pertama, yaitu hal tersebut bisa meningkatkan operasi lembaga pendidikan. “Memperkenalkan Community Business Development Corporation (CBDC) mungkin mengizinkan bank sentral untuk melakukan perannya dalam mengasuransikan infrastruktur efektif pembayaran, termasuk penerbitan mata uang dan pemberian pinjaman yang lebih efisien.”

Selain itu, tambahan di dalam catatan tersebut mengatakan spekulasi inovasi-inovasi tersebut bisa memanfaatkan jaringan bank sentral lebih defensive sebagai sarana untuk menangkal inovasi: “Pengenalan dan potensi proliferasi mata uang virtual pribadi mungkin dalam satu tampilan, mengancam akan mengikis permintaan uang bank sentral dan mekanisme transmisi kebijakan moneter. CBDC mungkin mencegah mata uang virtual pribadi tersebut atau mengasingkan mereka untuk peran sekunder dalam sistem pembayaran.”

Source: coindesk.com

Writter: Romy Syawal

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Cara Menghitung Obligasi pada Harga Diskonto dan Lainnya

JAKARTA, duniafintech.com – Cara menghitung obligasi perlu dipahami oleh mereka yang memilih menggunakan instrumen investasi yang satu ini. Tujuannya adalah agar para investor, khususnya pemula,...

Cara Berinvestasi di Bank dan Beberapa Keuntungannya

JAKARTA, duniafintech.com – Cara berinvestasi di bank tentu saja akan sangat penting diketahui oleh masyarakat secara luas sekarang ini. Investasi di bank sendiri menjadi solusi...

Tipe Kemitraan Shopee Affiliate: Cashback hingga Mitra Lainnya

JAKARTA, duniafintech.com – Tipe kemitraan Shopee Affiliate penting dipahami saat kamu akan mengisi formulir pendaftaran Shopee affiliate. Seperti diketahui, banyak orang yang tertarik dengan kemitraan...

Surat Berharga Negara: Jenis-jenis hingga Cara Kerjanya

JAKARTA, duniafintech.com – Surat Berharga Negara (SBN) masih menjadi salah satu pilihan instrumen investasi yang bisa dipertimbangkan. Bagi para pemula, SBN pun layak untuk dimiliki....

Indonesia Krisis Beras dan Pemerintah Harus Impor?

JAKARTA, duniafintech.com - Indonesia saat ini harus dihadapi dengan adanya ancaman bahaya pangan, stok beras beras nasional sedang berada titik terendah atau krisis. Hal semacam...
LANGUAGE