27.2 C
Jakarta
Kamis, 26 Mei, 2022

Jepang Pimpin Asia di Penerimaan Kripto dan Blockchain

duniafintech.com – Sebuah studi membuktikan bahwa Jepang ternyata masih kokoh berada di posisi pemimpin dalam hal penerimaan Blockhain dan kripto di Asia. Jepang pimpin Asia dalam penerimaan kripto dan Blockchain

Pernyataan Jepang pimpin Asia dibuktikan dalam sebuah studi oleh kelompok pemasaran digital Cyberius mengklaim bahwa Jepang adalah salah satu negara Asia terkemuka dalam hal penerimaan teknologi cryptocurrency dan Blockchain. Secara khusus, Cyberius menunjuk pada pengesahan RUU pemerintah pada Mei 2016 yang mengakui mata uang digital sebagai uang.

Dalam penelitian terbaru yang berjudul Blockchain Implementation In Asia, para peneliti mengutip data yang dirilis oleh Badan Layanan Keuangan Jepang (FSA) yang menunjukkan bahwa lebih dari 3,5 juta orang di negara ini memperdagangkan mata uang digital dan menganggap aset digital sebagai aset lancar. Data diambil dari 17 pertukaran cryptocurrency di Jepang, yang menunjukkan ukuran perdagangan cryptocurrency domestik di sana.

Baca juga: Diva dan Tetra X Change Rilis Instant Messaging Siva

Midori Kanemitsu, kepala keuangan dari operator pertukaran mata uang digital terbesar Jepang, bitFlyer Inc. dikutip oleh para peneliti mengungkapkan tentang ekonomi Blockchain Jepang:

“Secara efektif, Jepang adalah negara pertama dan satu-satunya yang memiliki sistem hukum yang tepat mengatur perdagangan mata uang digital. Sebelum undang-undang mengatur cryptocurrency, orang-orang khawatir apa yang akan terjadi pada uang mereka jika pertukaran gagal.”

Angka Perdagangan yang Naik Pesat

Volume perdagangan tahunan Bitcoin sendiri di negara itu tumbuh dari $ 22 juta pada tahun 2014 menjadi $ 97 miliar pada tahun 2017. Selain itu, FSA mengungkapkan bahwa perdagangan pada margin, kredit, dan berjangka Bitcoin telah naik dari $ 2 juta pada tahun 2014 menjadi $ 543 miliar pada tahun 2017.

Selain itu, bank terbesar di negara itu, Mitsubishi UFJ Financial Group (MUFG), menghidupkan Blockchain baru untuk mengurangi biaya pembayaran dan terutama untuk meningkatkan kecepatan. Fokus utama kemitraan antara MUFG dan Akamai (perusahaan teknologi A.S.) adalah jaringan Blockchain besar. Teknologi ini tentu bisa bertanggung jawab untuk satu juta transaksi per detik pada latensi kurang dari dua detik. Ini akan menjadi sebuah langkah tepat untuk efisiensi aktivitas perbankan di manapun.

Baca juga: Konferensi Tahunan ke-2 Bisnis Block Hedge 2019

Baru-baru ini, agen pajak Jepang, NTA, telah merilis kebijakan strategis baru yang mendorong individu dan perusahaan untuk mengumumkan cara pembayaran pajak penghasilan mata uang digital mereka dengan lebih mudah.

Awal bulan ini, FSA mengatakan akan memperkenalkan kerangka kerja peraturan penawaran koin awal (ICO) yang baru dan mensyaratkan setiap perusahaan yang berencana untuk meluncurkan token sale untuk mendaftar ke agensi terlebih dahulu dalam upaya memberikan perlindungan investor lebih lanjut. 

 

Dita Safitri-

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Cara Jadi UMKM Binaan Pertamina, Berpeluang Dapat Pinjaman hingga Rp 250 Juta

JAKARTA, duniafintech.com - PT Pertamina (Persero) menegaskan komitmen mendukung pengembangan usaha mikro kecil dan menengah atau UMKM.  Pelaku usaha kecil yang masih kebingungan mendapatkan modal...

Bujuk Elon Musk, Luhut Sodorkan Kawasan Industri Hijau Kaltara Buat Investasi Tesla

JAKARTA, duniafintech.com - Tesla bakal segera masuk ke ekosistem kendaraan dan baterai listrik Indonesia. Negosiasi investasi dari perusahaan milik miliarder Elon Musk itu dipimpin...

Waspada! Perusahaan Jual Beli Kripto Ini Ilegal, Binance Juga Tak Berizin 

JAKARTA, duniafintech.com - Masyarakat mesti waspada, terbaru, ada perusahaan jual beli Kripto di Indonesia yang ilegal alias tak berizin.  Investasi uang kripto saat ini menjadi...

Kasusnya Diusut, Polisi Sebut Ada Karyawan Terraform yang Diduga Gelapkan Dana Perusahaan

JAKARTA, duniafintech.com - Unit Investigasi Kejahatan Dunia Maya Badan Kepolisian Metropolitan Seoul mengumumkan pada Senin, bahwa mereka telah meluncurkan penyelidikan atas kemungkinan penggelapan oleh...

Nilai Kripto Sedang Lesu, Ukraina Putar Otak Cari Dana Perang

JAKARTA, duniafintech.com - Ukraina berencana terus memanfaatkan investor kripto untuk membantu mengumpulkan dana. Meskipun kondisi anjloknya mata uang virtual ini sempat mengganggu upaya penggalangan...
LANGUAGE