32.1 C
Jakarta
Jumat, 2 Desember, 2022

JERMAN AKAN GUNAKAN BLOCKCHAIN UNTUK ATASI “KEMACETAN LISTRIK”

duniafintech.com – Sonnen GmbH, atau yang dikenal sebagai Sonnen, perusahaan Jerman yang mengembangkan sistem energi diperuntukkan bagi rumah tangga dan usaha kecil, berencana untuk memanfaatkan teknologi Blockchain untuk mendistribusikan energi terbarukan seperti tenaga surya di Jerman.

Pada 2 Mei lalu, Sonnen mengungkapkan kerjasamanya dengan TenneT, operator jaringan listrik pertama yang menggunakan baterai penyimpanan residensial yang terdesentralisasi di Jerman.

Fleksibilitas

Upaya kemitraan tersebut bertujuan untuk memanfaatkan platform BL IBM berbasis cloud yang dibangun di atas protokol BL Hyperledger Fabric untuk menyimpan dan mendistribusikan energi terbarukan di seluruh Jerman secara lebih baik dengan tingkat transparansi yang lebih tinggi serta real time.

Intinya, Sonnen akan menerapkan teknologi terdesentralisasi dan stabil dalam Blockchain untuk menghindari “kemacetan lalu lintas” pada jaringan listrik. Baik Sonnen dan TenneT bertujuan untuk memanfaatkan teknologi Blockchain untuk mengawasi produksi dan distribusi energi terbarukan dengan fleksibilitas yang lebih besar.

Urban Keussen, CEO TenneT TSO GmbH, menyatakan, “Kita harus fleksibel dalam pengelolaan produksi energi kita, dalam hal ini matahari dan angin, yang seperti kita tahu sangat bergantung pada cuaca. Dengan memanfaatkan teknologi Blockchain, kami menawarkan cara baru untuk membuat jaringan sistem terdistribusi lokal yang selain aman juga ‘pintar’ di beberapa wilayah dengan satu provider. Ini membantu kita membatasi penggunaan langkah stabilisasi jaringan, seperti peraturan mengenai peternakan angin (wind farm) yang cukup mahal. “

Transportabilitas

Pada akhirnya, melalui kemitraan dan proyek kolaborasi dengan Sonnen, TenneT berharap dapat mengurangi biaya operasional dan biaya lainnya dalam kontrol dan pengaturan distribusi energi di Jerman. Keussen menegaskan kembali bahwa pemanfaatan teknologi Blockchain akan meningkatkan kemampuan transportasi tenaga surya dan angin, yang memungkinkan perusahaan di Jerman membuang lebih sedikit energi terbarukan dalam proses pengangkutannya.

“Ke depan, kita akan membuang lebih sedikit tenaga angin dan tenaga surya karena ketidakmampuan mengangkutnya. TenneT mempelopori proses mengintegrasikan energi desentralisasi yang lebih baik ini dan memastikan pasokan energi. Dengan proyek inovatif ini, kami menawarkan kepada masyarakat untuk membantu secara aktif bagaimana Jerman mengurangi ketergantungannya pada energi bahan bakar nuklir dan fosil,” tambah Keussen.

Optimasi keuntungan

Biaya operasi untuk operator jaringan listrik Jerman dalam mengawasi dan mengatur energi terbarukan sangat tinggi. Menurut Sonnen, pada 2016, perusahaan di Jerman menghabiskan lebih dari $880 juta, dengan sebagian besar biaya dialokasikan untuk mengelola peternakan angin (wind farm).

Meskipun integrasi teknologi Blockchain secara signifikan akan mengurangi biaya operasi ini, proyek kolaborasi TenneT dengan Sonnen lebih dari sekadar meningkatkan margin keuntungan bagi perusahaan komersial. Sebagai gantinya, dengan memanfaatkan teknologi futuristik di Blockchain, kedua perusahaan tersebut berharap dapat mengenalkan metode baru untuk operator jaringan listrik Jerman untuk mengoptimalkan energi terbarukan, untuk membantu negara tersebut agar tidak terlalu bergantung pada bahan bakar fosil.

Direktur Pelaksana Sonnen Philipp Schroder menjelaskan, “Masa depan pembangkit listrik akan terdiri atas jutaan sumber daya-sumber daya kecil yang terdesentralisasi, selain para prosumer (professional consumer) dan konsumen. Teknologi Blockchain inilah yang memungkinkan pertukaran simultan massal antara semua komponen ini, sehingga menjadi elemen yang dibutuhkan untuk menuju ke era energi yang terdesentralisasi dan bebas CO2.”

 

Sumber: cointelegraph.com

Written by: Rosmy Sophia

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Berita Bitcoin Hari Ini: Lagi Loyo! Cek Harga Bitcoin Cs di Sini

JAKARTA, duniafintech.com – Berita Bitcoin hari ini akan mengulas harga Bitcoin dan kripto teratas lainnya pada perdagangan Jumat (2/12). Adapun mayoritas kripto jajaran teratas terpantau...

Berita Fintech Indonesia: Open Finance akan Jadi Masa Depan Fintech

JAKARTA, duniafintech.com – Berita fintech Indonesia kali ini mengulas soal open finance dan masa depan financial technology (fintech). Seperti diketahui, transformasi digital yang berjalan kian...

Cek Resi Standard Express Shopee dari Korea, Begini Caranya

JAKARTA, duniafintech.com – Cek resi Standard Express Shopee dari Korea sangat penting diketahui dan dipahami oleh para pengguna Shopee. Sebagai informasi, Standard Express merupakan layanan...

Cara Investasi Emas di Shopee Plus Kelebihan & Kekurangannya

JAKARTA, duniafintech.com – Cara investasi emas di Shopee bisa menjadi salah satu investasi jangka panjang yang mudah, praktis, dan aman. Saat ini di Shopee memang...

Cara Menggunakan NFC: Cek Saldo ATM hingga Top Up e-Money

JAKARTA, duniafintech.com – Cara menggunakan NFC tentu penting diketahui oleh para pengguna smartphone yang memiliki fitur canggih ini. Merupakan singkatan dari Near-field Communication, NFC adalah...
LANGUAGE