23.7 C
Jakarta
Sabtu, 13 Juli, 2024

Berdampak Buruk, Pemerintah Kazakhstan Tutup Lebih dari 100 Tambang Kripto

JAKARTA, duniafintech.com – Lebih dari 100 tambang kripto di Kazakhstan telah menghentikan operasinya sebagai akibat dari inspeksi berkelanjutan terhadap sektor pertambangan.

Pihak berwenang telah mengungkapkan, beberapa fasilitas tambang kripto terkait dengan pengusaha terkemuka dan mantan pejabat pemerintah.

Ekspansi yang cepat penambangan kripto di Kazakhstan, sejak tindakan keras tahun lalu terhadap industri di China, telah disalahkan karena terus berlanjutnya masalah kekurangan listrik dan pemadaman listrik. Pemerintah Kazakhstan juga telah mengklaim, penambang ilegal di sektor ini mengancam keamanan ekonomi negara.

“Menyusul inspeksi yang diperintahkan oleh Presiden Kassym Jomart Tokayev, 55 pertambangan telah secara sukarela ditutup,” kata Badan Pemantau Keuangan Kazakhstan dalam sebuah pengumuman, dikutip dari Bitcoin.com via Liputan6.com, Sabtu (2/4/2022).

Mereka telah sepenuhnya menghentikan kegiatan, membongkar dan memindahkan peralatan para penambang dari sejumlah lokasi.

Pada Februari, Tokayev menugaskan pengawas untuk mengidentifikasi semua perusahaan yang mencetak mata uang digital dan memverifikasi pajak, bea cukai, dan dokumentasi teknis mereka.

Badan tersebut diharapkan melakukan pemeriksaan bersama dengan badan pemerintah lainnya dan melaporkan kembali pada pertengahan Maret.

Peternakan Kripto

Bitcoin adalah salah satu dari implementasi pertama dari yang disebut cryptocurrency atau mata uang kripto.

Inspektur pemerintah juga telah menutup 51 peternakan kripto ilegal, yang pemiliknya belum memberitahu pihak berwenang untuk memulai aktivitas atau menghubungkan perangkat keras mereka ke jaringan listrik tanpa izin.

Beberapa fasilitas ini telah berlokasi di kawasan ekonomi khusus, menghindari pajak dan bea masuk.

Di antara perusahaan pertambangan yang terlibat dalam kegiatan ilegal adalah entitas yang terkait dengan salah satu orang terkaya Kazakhstan, Kairat Itemgenov.

Perusahaan lain yang menjalankan pertambangan kripto juga telah dikaitkan dengan Tlegen Matkenov, mantan kepala departemen di Kementerian Dalam Negeri.

 

 

 

Penulis: Kontributro/Panji A Syuhada

Iklan

mau tayang di media lain juga

ARTIKEL TERBARU